Kalung dari Tangkai Daun Singkong

Masa kecil ada banyak hal yang bisa kita lakukan, ada banyak permainan yang kita mainkan setiap hari. Terlepas dari sekolah, ataupun ngaji sore; tapi kalau akhir pekan biasanya kita berkumpul bareng teman-teman untuk bermain. Jika kita berada di kampung/desa, tentu tidak asing dengan membuat mainan sendiri. Kalau boleh dibilang sih sangat kreatif dengan memanfaatkan apa saja yang ada disekitar kita. Aku yakin diantara kalian semua pasti ada yang pernah tinggal di desa. Selain itu juga pernah melihat kebun Singkong. Yah, kalau pernah dan mengalaminya, pasti kalian pernah membuat mainan dari tangkai daun Singkong. Bagi anak-anak yang berumur 5 tahun ke atas tentu tidak asing dengan mainan tersebut.
Tangkai daun Singkong
Tangkai daun Singkong
Kalian pasti akan membuat kalung dari tangkai daun Singkong. Iya kan? Yang pernah pasti senyum-senyum sendiri mengenang masa kecil yang menyenangkan. Dengan hanya sehelai daun Singkong yang masih ada tangkainya (biasanya berwarna merah) jemari mulai mematahkan tangkai tersebut lalu menariknya ke bawah. Paling penting adalah kulit terluarnya (yang berwarna merah) tidak putus. Karena kulit luar itu sebagai penyambung antara satu patahan dengan patahan lainnya. Jika sempat putus, maka aku pastikan kalian akan mengambil tangkai daun Singkong lagi, lalu membuatnya dengan lebih hati-hati.
Kalung mainan sudah jadi
Kalung mainan sudah jadi
Jika prosesnya sudah selesai, kalian berhasil membuat kalung dari tangkai daun Singkong. Ahaaaaa, memang sih nggak sulit dan ribet, tapi tetap saja senangnya bukan main. Setelah patahan-patahan itu saling bersambung dengan kulit luar, langkah yang kalian lakukan selanjutnya adalah memotong daun Singkong menjadi lebih kecil. Ibarat sebuah kalung beneran, daun ini adalah liontinnya. Lalu kalian ambil sebatang lidi, potong kecil dan ditusuk diujung tangkai kemudian disambungkan satu dengan yang lainnya. Ups, kalungnya sudah jadi dan siap pakai. Mudah kan?
Kalung sudah dipakai sama anak kecil
Kalung sudah dipakai sama anak kecil
Kenangan-kenangan masa kecil saat main dan memanfaatkan apa-apa yang ada disekitar kita adalah suatu kebanggan tersendiri. Bukan tidak mungkin, mereka yang lahir di kota akan iri dengan mainan kita. Tanpa harus mengeluarkan uang sepeser pun kita bisa menghasilkan sebuah mainan. Jika masa kecilmu pernah memakai kalung dari setangkai daun Singkong, aku pastikan masa kecil kalian menyenangkan.
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

37 komentar :

  1. harus santai itu bikin nya , harus teliti banget, kalau gak ya gitu deh putus terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, kalo putus bisa-bisa ngabisin tangkai Singkong heeee

      Delete
  2. wa wa wa... waktu kecil, aku sering bikin ginian. Atau juga bisa bikin jadi kayak kincir. Potong semua daunnya hingga sisa sekitar 5 senti, trus taro dijari, dan diputer-puter deh. yang paling lama gak lepas, dia menang. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heee sama, biasanya kalu kincir aku hanya pakai daun kelapa :-D

      Delete
  3. Wow kreatif. Jadi ingat waktu kecil dulu sering dikasih mainan dari yang berbahan dasar plastik hingga yang bukan plastik. Masa kecil adalah masa yang indah. Semua dari kita tentunya sudah mengalami hal itu

    ReplyDelete
  4. hahaha, inget waktu kecil mas suka bikin yang ginian saya kalo dulu :D

    ReplyDelete
  5. dulu pas kecil bukan bkin kalung, tppi bkin cin-cin sma anting :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo anting-anting kekecilan. Susah buatnya heeee

      Delete
  6. Teringat pada waktu kecil dulu buat kalung atau gelang dari tangkai singkong. Daunnya pun enak di makan jadi lalapan xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, daunnya yg muda biasanya buat lalapan :-)

      Delete
  7. wah ini mainan ku waktu kecil...
    sudah nggak ada pohon singkong sekitar rumah, adanya gedung bertingkat :)

    ReplyDelete
  8. hehehe teringat waktu kecil sama mama di buatin kalung dari batang singkong :) kalo lagi nangis pasti di kasih kalung itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, kalo nangisnya 10 kali bisa abis tangkai singkongnya heeee

      Delete
  9. jadi inget dulu waktu kecil suka menusuk tangkai saun singkong pakai lidi sampai bunyi "dor" trus keluar bagian dalamnya yg berwarna putih, seneng aja rasanya....

    ReplyDelete
  10. wah dah lama banget gak main kayak gini mas hehe...

    ReplyDelete
  11. hahahahaha sekalinya.
    Kalo di sayah masih aja nih menjadi mainan menarik. terkadang dau singkongnya menjadi panjingan. mainan pancing memangcing

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik juga ya waktu dulu...cuma dari tangkai daun singkong
      lalu sehabis itu kasihkan deh sama teman perempuan....kalau gak dijual pas main jualan...duitnya dari bungkus permen ya gan...heeee

      Delete
  12. hahahha, iya..aku juga masih kecil bikin kalung beginian....:)

    ReplyDelete
  13. hahaha iya nih dulu aku juga suka bikin kalung dari tangkai singkong nih,,terus tangkai singkong ini bisa juga buat ngeritingin rambut :D

    ReplyDelete
  14. masih ingat mas bikin kalung dari tangkai daun singkong...jadi ingat masa kecil mas....

    ReplyDelete
  15. waktu kecil saya juga pernah bikin kalung dari batang singkong

    ReplyDelete
  16. itu tangkainya juga bisa dibuat candi-candian lho

    ReplyDelete
  17. Aakkk.. jadi kangen masa kecil.. itu daun singkong juga bisa jadi boneka.. klo yg cowok rambutnya pendek.. klo cewek rambutnya (daun singkong) dikepang dua.. buat jadi boneka ini daun singkongnya harus yg sudah layu, yang warnanya sudah kuning malah lebih cantik jadi kayak pirang gitu rambutnya.. nah klo yg udah kecoklatan itu artinya bonekanya nenek-nenek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahahahah malah kreatif banget itu mbak :-D

      Delete
  18. jaman saya kecil, nenek saya membuatkan mainan dari pelepah layu daun singkong, jadi aneka macem. kretif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah modern mas, jadi kreatifnya di gadget :-)

      Delete