Segarnya Es Dawet Pandawa Pak Bagong Kalasan

Segarnya Es Dawet Pandawa Pak Bagong Kalasan
Segarnya Es Dawet Pandawa Pak Bagong Kalasan
Penantian sunrise di Spot Riyadi gagal, awan tebal disertai kabut yang menyelimuti kawasan Prambanan ini membuat aku harus gigit jari. Aku dan rombongan segera berkemas. Tak ada rencana lanjut sepedaan ke tempat lain. Sembari menunggu teman yang menyusul di Spot Riyadi, aku memotret seadanya. Kabut tebal membuat Candi Prambanan yang seharusnya terlihat jelas tampak samar.

“Beneran langsung pulang?” Celetuk Febri.

“Iya langsung pulang. Aku mau lanjut istirahat,” Balasku.

Sementara itu mas Imam sedang asyik ngobrol dengan teman yang baru datang. Spot Riyadi dalam beberapa tahun terakhir menjadi destinasi menarik para pesepeda. Jarak yang tidak jauh dari Kota Jogja menjadikan tempat tersebut sebagai titik perkumpulan sebelum melanjutkan perjalanan. Biasanya bersepeda lanjut ke Candi Barong, Tebing Breksi, atau malah sampai Candi Ijo. Rute menuju tempat ini pun mengasyikan. Hanya ada satu tanjakan yang agak tinggi. Selebihnya tidaklah tinggi.
Bertemu dengan beberapa pesepeda di Spot Riyadi
Bertemu dengan beberapa pesepeda di Spot Riyadi
Dirasa sudah waktunya balik, kami berpisah. Rombongan yang tadi sempat berfoto bareng berpencar. Ada yang lanjut ke Tebing Breksi, menuju arah Piyungan, dan kami sendiri balik ke Jogja melewati area Candi Prambanan. Rombonganku yang berjumlah enam orang menyusuri jalan Kalasan. Kami berhenti di salah satu penjual dawet. Pagi ini baru beberapa Es Dawet yang buka. Salah satunya adalah Es Dawet Pandawa Pak Bagong.

“Berapa gelas pak?” Tanya seorang pemuda tanggung yang menyapa kami.

“Enam gelas mas. Dua tidak pakai es,” Kata Pak Zuhrif.

“Pakai tape?”

“Iya pakai tape semua,” Jawab beliau kembali.
Menunggu Es Dawet Pandawa Pak Bagong Kalasan
Menunggu Es Dawet Pandawa Pak Bagong Kalasan
Pak Zuhrif adalah salah satu rombongan yang tadi pagi kami tunggu di Spot Riyadi. Beliau bersama satu temannya lagi sengaja ke Spot Riyadi karena Febri memberitahu kalau sedang berada di sana.
Pemuda tanggung tersebut dengan cekatan mulai melayani pesanan Es Dawet. Dua gelas langsung dipegang tiap gagangnya. Lalu mengambil dawet yang ada di dalam tempatnya. Tidak ketinggalan diambil tape yang terbungkus daun pisang. Dicampur ke dalam gelas, diberi gula dan diberikan pada kami. Pada tumpukan Tape, banyak Lebah yang mendekat dan mengerubuti bungkusan tapenya.
Tape yang dibungkus daun pisang
Tape yang dibungkus daun pisang
Es Dawet di sepanjang jalan Solo dekat Candi Prambanan memang berjejeran. Semua tempat berada di sisi kiri jalan jika dari arah Solo. Di Es Dawet Pandawa Pak Bagong ini ada dua orang yang berjualan. Pemuda tanggung ini bertugas membuat Es Dawet, sementara bapaknya mencuci gelas sehabis dipakai.

Pagi ini sudah banyak yang antri beli. Selain kami berenam, ada lagi rombongan lain berjumlah lima yang duduk di kursi menikmati Es Dawet. Selain itu juga beberapa orang yang antri beli dibungkus. Sembari menunggu jatahku, aku memotret pemuda tanggung tersebut. Sesekai bertanya mengenai Es Dawet.

“Satu gelasnya berapa mas?”

“Rp. 4.500, mas satu gelasnya.”

Dari obrolan yang singkat tadi, aku mengetahui nama pemuda tanggung ini adalah Antok. Dia berasal dari Bayat, Klaten. Sudah 4.5 tahun bekerja di Es Dawet Pak Bagong. Sedangkan Es Dawet pak Bagong ini sendiri katanya sudah ada sejak 30 tahun yang lalu. Sudah lama banget ternyata Es Dawetnya.
Mas Antok melayani pembelian pembeli Es Dawet
Mas Antok melayani pembelian pembeli Es Dawet
Teman-teman rombongan sepeda
Teman-teman rombongan sepeda
“Sehari biasanya dapat berapa gelas mas?”

“Kalau berapa gelasnya kurang tahu ya mas. Tapi kalau cerah seperti ini biasanya seharian bisa habis empat ember. Kira-kira satu ember itu bisa mencapai 300 gelas.”

“Wah banyak juga ya mas.”

Mas Antok tersenyum dan masih terus membuat Es Dawet pesanan. Empat ember? Satu ember bisa mencapai 300 gelas. Jadi kasarannya dalam seharian bisa sekitar 1200 gelas. Bisa jadi karena Es Dawet Pandawa Pak Bagong ini sudah lama, sehingga banyak orang yang singgah di sini. Apalagi sepanjang jalan di Kalasan ini memang rindang dan cukup teduh. Jadi banyak orang yang bisa mampir menikmati Es Dawet sambil merasakan teduhnya sepanjang jalan Kalasan yang rindang. Memang sih, rata-rata Es Dawet di sini ramainya pas siang hari. Cuaca terik membuat setiap orang ingin minum yang segar-segar. Dan Es Dawet menjadi pilihannya.
Segelas Es Dawet. Nikmat banget kalau diminum siang hari
Segelas Es Dawet. Nikmat banget kalau diminum siang hari
Tidak perlu lama, segelas Es Dawet yang kupesan sudah di tangan. Rasa Es Dawet memang unik. Di tempat lain, seperti tempatku Karimunjawa. Es Dawet lebih dikenal dengan sebutan Es Cendol. Beberapa kota lain yang terkenal dengan Es Dawetnya adalah Banjarnegara, Jepara, dan Purworejo. Di sana khasnya adalah Es Dawet Ireng. Es Dawet sebagian besar berbahan dasar Tepung Tapioka, dan beberapa tempat ada yang menggunakan Tepung Beras.

Kami menikmati segelas Es Dawet, sambal menghabiskan Es Dawet, kami berdiskusi mengenai sarapan. Pak Zuhrif membayar seluruh Es Dawet yang kami minum. Setelah itu pas sarapan di salah satu rumah makan dengan menu Nasi Merah dan berbagai lauk pun dibayari beliau. Aku yang baru pertama kali bertemu dengan pak Zuhrif dan langsung ditraktir berterimakasih. Sembari bersepeda menuju tempat masing-masing, kami merencanakan untuk ngecamp bareng di salah satu tempat yang ada di Jogja. Beliau menyambut baik rencana tersebut, dan secepatnya berdiskusi kembali untuk menentukan tempat dan tanggalnya. *Menikmati Es Dawet Pandawa Pak Bagong Kalasan pada hari Sabtu; 01 Oktober 2016.
Baca juga tulisan bertema Kuliner lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

58 komentar :

  1. Sering banget membaca tentang Spot Riyadi. Jadi tertarik kalau Jogja nanti untuk mampir.

    Seru banget ya Mas bersepeda rame rame seperti ini. Bahaya olahraga tapi sekaligus berwisata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Spot Riyadi memang di tahun ini namanya moncer banget bu :-)

      Delete
  2. Wess oleh traktiran es dawet :)
    Waktu itu mampir ke sana pas yg jualan mbak-mbak.
    Oiya bisa request buat dicemplungi ada durian juga kalau pas musim.

    Kapan nraktir es dawetnya karimun mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ada yang bisa dicemplungi durian? yang sebelah mana mbak? :O

      Delete
    2. Nunggu kamu nikah mbak, traktirannya ke Karimunjawa. Piye? Kurang apek opo je aku? hahahha.

      Delete
  3. Murah ya, segelas cuma 4500
    kapan2 kalau ngejogja, mampir ahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Murah banget mbak :-)
      Silakan dicoba *malah promosi ahahhahah

      Delete
  4. habis sepedahan emang seger minum2 yang dingin kaya dawet, nikmat mana yg kau dustakan

    ReplyDelete
  5. Itu binatang apa di bungkus tapenya? Tawon ya? Eh tampilan dawetnya kurang cantik hehe, tapi pasti rasanya nendang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu Tawon mas, tau banget tuh tawon ngambil sari madu ahhahahah

      Delete
  6. udah 30 tahun dan harganya masih murah 4500 saja. Andai di jakarta ada, pasti udah mahal banget.
    Keren euy bisa sampe 1200 gelas, dan tanpa strategi pemasaran online .. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha, Jogja memang dikenal lebih murah mbak.
      Kalau ada yang pesan online mungkin bisa pakai layanan itu akkakakka

      Delete
  7. Temen nya minum es dawet ini makan apa ??? kayak nya kurang manja kalo cuman minum hehehe. Nasi jamblang atau nasi liwet dengan dendeng ati kayak nya enak

    ReplyDelete
  8. kalo lewat jalan solo mesti punya niat "besok kalo lewat sini mampir beli es dawet ah" tapi sampe sekarang cuma niat. kayak yang aku pas ke Candi Plaosan kemaren wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niatmu sudah dapat, tinggal eksekusi aja. hahahha

      Delete
  9. Pas puasa dan siang hari gini jadi hauuuus, tadi pagi posting kepala ikan masih santai. Lah ini es dawet. Wadoooh

    ReplyDelete
  10. Saya pernah minum es dawet di situ mas, enyakkkkk....

    ReplyDelete
  11. Dawetnya kalau ditambah tape enak opo Mas..kayaknya belum pernah nyoba minum dawet ada tapenya...

    ReplyDelete
  12. maknyus dawetnya oasti seger.
    aku kalo minum es dawet ga cukup satu..hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena ditraktir, jadi cukup satu saja :-)

      Delete
  13. Mirip Dawet Ayu Banjarnegara ya Gan.

    ReplyDelete
  14. aku kira kalau es dawet itu harus warna hijau

    ReplyDelete
  15. Seger nih makan es dawet abis sepedahan :)

    ReplyDelete
  16. ini es dawet favoritkuuu ^o^.. tiap kali ke jogja dari solo, kita pasti berhenti di sini mas.. ;).. minum es dawet dulu.. papa mertua yg pertamkali ngenalin tempatnya,... ini dulu tempat dia ama mama pas pacaran dulu ;p.. udh lama bgt nih es dawet.. emang enak yaa.. aku jg slalu pesen pake tape

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh lokasi ini ternyata punya cerita sendiri hahahhaha

      Delete
  17. wuih dawetnya disponsori Alfamart... heuheuheu
    murah euy 45oo doank

    ReplyDelete
  18. Kenapa gua buka artikel ini di siang bolong begini -_-
    hauuuussss beut! dan gua ngiler sama tape yang dibungkus daun pisang hikz.

    ReplyDelete
  19. wah ini es dawet langganan saya kalau mau ke jogja by jalan raya..pasti mampir disini hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehhe, ini memang tempat favorit orang dari Solo ke Jogja dan sebaliknya mas :-D

      Delete
  20. jiwa dagang pink bangkit membaca ada 1200 gelas sehari, pengen jualan es kacang merah hahaha, nggak nyangka ya es dawet di sana diminum pake tape, klo di palembang lebih terkenal es cendol, entah bedanya dimana antara cendol sm dawet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jualan sana mbak hahahahha. Di sebagian tempat minuman ini sebutannya dawet, dan di tempatku juga sama kayak sebutan di tempatmu mbak. Ini cendol ahahahah

      Delete
  21. Iki seger banget kl minumnya nganggo es :9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mas Timo ke Jogja lagi kudu mampir sini hahahhaha

      Delete
  22. ah sudah lama bangett ga minum es dawet ..
    jadi kepengennnn .... order pakai ojek online aja ah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehhe, berat di bayarnya kalau pesan satu aja kang :-D

      Delete
  23. weh boleh2 iki, mbo mboan engko kehausan waktu dijalan kan, neng kota ku wes angel golei ne

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha. ben hause berkurang kudu minum 3 gelas mas :-D

      Delete
  24. Ya ampun, ini dawet yang selalu bikin penasaran kalau aku dari Klaten mau ke bandara (Jogja).

    Yang jajan selalu berjejer, rame banget. Kapan-kapan mampir, ah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, akan lebih menggoda lagi kalau pas panas :-D

      Delete
  25. Semoga besok di kemudian hari makanan tradisonal Indonesia seperti Dawet tidak punah ya, kalo punah kasian anak cucu kita belum pernah nyobain. .hh

    ReplyDelete
  26. selalu suka sama es dawet, segar dan manis, apalagi gulanya dari gula aren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheehhee, diminum saat siang seger banget loh :-D

      Delete
  27. Aaaa gue suka banget ini es dawet...apalagi kalo dimakan siang-siang... Segerrrrrr

    ReplyDelete