Cerita Dibalik Gigitan Tokek

Pernah ngerasa geli sama hewan nggak? Yakin deh buat sebagian orang tentu kadang geli sama beberapa jenis hewan. Atau malah takut sama hewan tersebut. Bagi kaum Hawa, mereka itu identik geli plus takut kalau lihat Kecoa, Cacing, Ular, terus apa lagi ya? Keong mungkin atau alah geli lihat buaya? Mungkin Buaya darat ya. Bukan geli atau takut tapi muak haaaa. Nasib jadi Buaya, kena terus kalau cewek-cewek lagi patah hati.
Ilus: Tokeknya malah tertawa
Ilus: Tokeknya malah tertawa (sumber: www.clipartbest.com)
Diantara banyak hewan tersebut aku malah geli plus takut kalau lihat Tokek. Ingat baca yang benar, Tokek. Jangan sampai lidah kalian tergelincir dengan kata yang lain yang mirip sedikit tapi beda arti. Sempat tergelincir, habislah kalian. Kenapa harus Tokek? Ceritanya panjang, tapi tidak terlalu panjang untuk ditulis dan dibaca.

Pengennya geli plus takut lihat Kecoa, lha dikos dulu sering ketemu. Jadi takutnya hilang. Mau bilang geli sama Ular, tapi dirumah malah pelihara Ular. Jadi sama saja toh nggak beralasan. Kalau sama Cacing? Heemmm, nggak juga sih. Tiap ke pemancingan seringnya mancing pakai umpan Cacing. Kalau lagi kaya (abis gajian) umpannya ganti uang.

Alasan pertama aku geli plus takut sama Tokek adalah TRAUMA. Waktu kecil lagi manjat pohon Mangga tetangga, niatnya mau ambil buah Mangga (tanpa ijin) malah digigit Tokek. Duh bener-bener serem bro. Digigit Tokek itu sakitnya nggak begitu terasa, tapi melepaskan gigitannya itu yang membutuhkan waktu lama. Sama kayak kehisap Lintah, lama banget baru mau ngelepasin gigitan. Pokoknya sampai nunggu itu Tokek bosan gigit kalian.

Alasan kedua ini yang lebih horor. Dibeberapa daerah termasuk kampungku yang jauh ditengah-tengah lautan Jawa (boleh dibaca Karimunjawa). Katanya kalau digigit Tokek itu yang bisa melepaskan gigitannya hanya calon mertua. Apa nggak menakutkan mitos dikampungku ini. Gila aja, baru kelas 3 SD digigit Tokek terus suruh nyari calon mertua. Waktu kejadian digigit Tokek alasan kedua ini yang bikin aku nangis.

Sambil nungguin calon mertua datang yang dicari beberapa kawanku, entah kawanku waktu itu manggil orang-orang tua tapi nggak ada. Nunggu gigitan sampai lebih dari 1 jam nggak dilepas-lepas. Akhirnya Tokek ini ngelepas gigitannya sendiri. Wih girangnya bukan main aku waktu itu. Aku langsung lanjut memanjat pohon Mangga. Begitu sampai atas, teman dari bawah berceletuk.

“Lha kok lepas sendiri, jadi nanti kalau sudah besar calon mertuamu siapa, Rul? Jangan-jangan malah nggak punya mertua nanti?” Kata teman tanpa dosa.

Duh nasibku. Saat itu juga aku langsung nggak semangat buat ngambil buah Mangga punya tetangga. Dalam pikiran masih bingung mikirin calon mertuaku itu siapa. Mungkin nanti kalau sampai rumah aku bakalan tanya ke bapak, siapa calon mertuaku.
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

22 komentar :

  1. banyak yang bilang di gigit tokek ga bisa dilepasin kalo mau lepas harus ada petir katanya bener engga sih? apa mitos aja :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, malah nunggu ujan kalo gitu mbak :-D
      Tapi emang, kalo digigit tokek itu lama banget lepasnya *Pengalaman :-D

      Delete
  2. Tokek ini apa sama dengan Kadal ya?
    Atau cecak ukuran besar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaa, pokoknya yang itu lah pak :-D
      Jadi bingung sendiri :-(

      Delete
  3. Kayaknya gue belom bener-bener tau deh bentuk tokek aslinya kayak gimana. cuma pernah denger suaranya aja.
    Itu beneran mitosnya? Tapi untungnya bisa kelepas ya, kalo enggak sampe gede baru kelepas gigitannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weh masa belum pernah liat Tokek? :-)
      Iya, mitosnya menakutkan haaa

      Delete
  4. 1 jam di gigit tokek, rasanya gimana tuh mas..
    Gk kebayang kalau aku ngalamin sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaa, campur aduk mas :-D
      Yang pasti mood jadi hilang haaa

      Delete
  5. Ini bisa jadi posting populer kayak e gara2 ada anak kecil kegigit tokek bibirnya trus pada nyari artikelnya... termasuk aku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga bingung, kok tiba-tiba tulisan tahun 2014 ini muncul dan paling sering dibaca :-D

      Delete
  6. kegigit tokek anak kecil gara-gara main dibawah pohon, kirain ada pemecahan masalahnya eey

    ReplyDelete
  7. skrg udah umur brp situ bang? sudah pny mertua blm?

    ReplyDelete
  8. berhubung banyak tokek nih di rumah ane, ekh nemu nih artikel..
    ternyata bkl lepas sendiri ternyata.
    kirain gk bkl bisa lepas sampe petir menyambar(mitos di kampungku) :v
    nice pengalaman gan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sampe nunggu petir nyambar kan kasian pas musim kemarau hahahahha. Gak ada petir :-D

      Delete
  9. Saking jengkelnya gw tangkap trus gw bakar tu tokek

    ReplyDelete
  10. geli banget aku ama bintang ini mas... ga kebayang kalo ampe digigit ;p.. eh tp bnr ga sih yg katanya tokek bisa dijadikan obat utk aids? waktu itu smpet heboh kan tokek dijual dan dibayar mahal... 1 ekor tokek yg agak gede dikit itu dihargain 50 jt loh... waktu aku msh tinggal di medan tuh.. makanya aku dan adekku sempet heboh mau nyari tokek ;p, tapi ga dapet ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh, belum tahu kebenarannya mbak. Toh nyari tokek segitu besar juga susah ahahhaha

      Delete
  11. Kalau di tempatku juga banyak tokek bang, tapi malam aja bunyi tapi nggak sampe gigit.. hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, gigit kalau mereka emrasa terancam.

      Delete