Pantai Tersembunyi di Legon Lele, Karimunjawa

Di saat-saat tertentu, aku merindukan semilirnya angin pantai; lalu aku mengayuh pedal sepeda ini untuk mengunjungi pantai tersebut – Nasirullah Sitam”

Menyibak kesunyian pagi, kaki ini masih semangat mengayuh pedal sepeda menuju sebuah pantai. Mengisi liburan akhir pekan ini (4 April 2015) dengan misi menyusuri pantai-pantai sepanjang Karimunjawa menjadi misi pribadiku. Aku sengaja menuju pantai terjauh, kemudian balik dengan rute yang sama dengan mengunjungi satu persatu pantai. Aku pernah melakukan kegiatan yang sama saat menyusuri pantai dikawasan Bantul. Pantai pertama yang aku kunjungi adalah pantai di Legon Lele. Tempat yang berjarak 80 menit dari rumahku jika aku kayuh dengan sepeda. Sesampai di Kapuran, Karimunjawa; aku mengambil arah ke Legon Lele. Jalanannya terbuat dari Paving, beberapa saat lalu aku mendapatkan informasi jika jalan ini dibangun pada tahun 2007 (aku mendapatkan info dari sebuah grup sepeda di FB, salah satu yang ikut membuat jalan langsung meresponku saat aku posting foto di tempat ini).
Jalanan menuju Legon Lele
Jalanan menuju Legon Lele
Jalanan menuju Legon Lele
Melewati jalanan paving yang tidak luas dan rutenya pun beragam. Ibarat jalanan seperti arah Dlingo, Bantul atau seperti daerah Plajan, Jepara. Ada beberapa tanjakan lumayan tinggi namun masih terjangkau dengan dengkulku untuk tetap mengayuh. Sepanjang jalanan selain rimbunnya bukit disisi kiri, aku juga bisa menikmati pemandangan pantai dari antara celah pepohonan yang rimbun. Terlihat bukit yang lumayan tinggi bersanding dengan hamparan lautan yang luas. Diantara rasa sedikit letih, tentu ada kepuasan tersendiri karena bisa memandanginya. Tentu udara di sini masih sangat bersih, boleh dibayangkan sendiri; saat aku memasuki jalanan Paving ke arah Legon Lele, belum satupun aku berpapasan dengan orang menaiki kendaraan bermesin. Namun aku sempat berhenti saat bertemu dengan seorang fotografer dari Jakarta bernama Mas Candra yang mengabadikan sunrise, namun gagal karena kabut.
Pemandangan sepanjang perjalanan
Pemandangan sepanjang perjalanan
Pemandangan sepanjang perjalanan 
Ya, memang pagi ini masih berkabut karena subuh tadi diguyur hujan. Namun tidak ada alasan untuk tidak menikmati pantai. Legon Lele adalah sebuah dusun yang penuh sejarah, berasal dari berbagai cerita; tempat ini tidak bisa dilepaskan dengan kaitan singgahnya Sunan Nyamplungan di Karimunjawa. Baiklah, aku tidak bercerita tentang kisah tersebut. Fokus perjalanan kelilingku tentu ke arah pantai. Seperti inilah salah satu pantainya. Sepanjang pantai berwarna agak kemerahan karena terdapat unsur lumpur menghampar ditepian pantai. Pasir ini cukup lembut dan indah untuk diabadikan. Sebuah kapal tergalang ditepian pantai menghadap ke darat tampak seperti pemandangan yang cukup indah. Mari kita nikmati pemandangan indah ini.
Pantai disalah satu sudut Legon Lele, Karimunjawa
Pantai disalah satu sudut Legon Lele, Karimunjawa
Pantai disalah satu sudut Legon Lele, Karimunjawa
Di sudut lainnya, tampak rerimbunan bakau menghijau. Kemudian atasnya tanah dengan dataran agak tinggi. Warna air laut sangat jernih, terlihat seperti gradasi warna kalau dari kejauhan. Kombinasi warna hijau rerimbunan bakau bersatu dengan beningnya air di pantai ini. sebagai catatan saja. Jika pada saat-saat tertentu sedang tenang. Dari kejauhan akan tampak remang-remang daratan Jawa; lebih tepatnya gunung Muria. Oya, pantai Legon Lele ini adalah salah satu spot terbaik untuk mengambil sunrise. Ada beberapa sudut indah untuk mendapatkan sunrise di Karimunjawa, termasuk pantai ini. Jangan bilang aku keliru datangnya karena sudah pukul 07:30 wib. Niatnya ingin melihat sunrise, namun berhubung jarak jauh dan naik sepeda, tentu akan sangat sulit untuk mendapatkannya.
Air di pantai Legon Lele terlihat jernih
Air di pantai Legon Lele terlihat jernih
Air di pantai Legon Lele terlihat jernih
Ritual selanjutnya adalah mengabadikan bersama sepeda. Sudah menyiapkan jersey, helm, kaos tangan dll dari Jogja ke Karimunjawa hanya untuk bersepeda. Jadi tentu tidak aku sia-siakan kesempatan berfoto serta sedikit narsis. Aku mengangkat sepeda menuju bagian pasir yang agak luas, lalu mengatur timer kamera. Tidak lupa sebuah tripod mini pinjaman sudah tersedia dan kokoh berdiri untuk memangku beban kamera. Setelan 10 detik tentu menjadi pilihan terbaik untuk membidik. Hasilnya seperti apa? Baiklah tentu tidak seindah DSLR namun tetap puas. Ini artinya dokumentasi di pantai Legon Lele sudah sah.

Waktu menikmati pantai Legon Lele segera berakhir. Aku cek dulu hasil dokumentasi, puas melihat hasilnya; aku langsung bablas kembali ke Karimunjawa. Masih ada dua pantai yang sejalur ke arah Pelabuhan Karimunjawa untuk dikunjungi. Tentunya pantai-pantai ini tidak dipungut biaya saat mengunjungi. Oya, karena pantai Legon Lele ini tidak terjaga, jadi jangan pernah sedikitpun melupakan sampah yang kalian bawa. Kasian pantainya kalau sampah ditinggal dan terbengkalai ditepian pantai. Tentu kalian semua setuju, kalau sampahnya harus dibuang pada tempatnya, idealnya sedia plastik kosong di tas , lalu sampah dibuang saat kalian sudah sampai penginapan atau menemukan tempat sampah saat jalan.
Mengabadikan diri dengan sepeda
Mengabadikan diri dengan sepeda
Mengabadikan diri dengan sepeda
Seperti sebelumnya, aku hanya menulis referensi pantai-pantai ini hanya untuk berbagi. Siapa tahu diantara kalian ada yang ingin menikmati liburan tanpa menggunakan paket dan biro, ingin berlama-lama di Karimunjawa; tentu kalian harus tahu mana-mana pantai yang wajib dikunjungi, dan kapan tepat waktu yang bagus untuk berkunjung. Legon Lele ini dekat dari Karimunjawa, jadi kalian bisa menyewa motor untuk menuju ke sini. Tapi jika kuat berjalan, jalan kaki pun bisa sampai ke sini sekitar 1 jam dari Karimunjawa. Jika kalian bingung pantai-pantai mana yang indah dan wajib dikunjungi (tidak menyeberang pulau-pulau lain di Karimunjawa); silakan tunggu postingan-postingan selanjutnya.
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

43 komentar :

  1. Hmmm.... Sepertinya pantai ini menarik untuk dikunjungi lagi kelak dengan: langit biru, matahari terbit, dan mendirikan tenda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku diajak nggak mas? haaaaa. Jangan sungkan-sungkan untuk mampir ke rumah kalau ke Karimunjawa mas.

      Delete
    2. La kan tuan rumahnya njenengan? Keterlaluan sekali saya kalau tidak mengajak mas Irul :D

      Delete
    3. Heee siap mas, siapa tahu pas saya di rumah :-)

      Delete
  2. sangat menakjubkan sekali mas tempatnya, kesana naik sepeda ya mas?asyik kayanya nih, tapi saya cape kayanya kalo naik sepeda jauh-jauh.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya naik sepeda, ada tempat penyewaan motor kok mas, jadi aman kalo nggak kuat nyepeda haaaa

      Delete
  3. begitunya alam indonesia,kapan ya diajak jalan sama mas nasir mhuehuee *Free gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaa, biasanya kalau pulang saya dadakan mas. Monggo kalau mampir ke Karimunjawa singgah di rumah saya heeee

      Delete
  4. satu lagi kekayaan Karimun Jawa yang belum tergali sepenuhnya, sampe-sampe itu pantai masih tersembunyi, tepatnya di Legon Lele ya, pasti ngga ada ikan lelenya kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut ceritnya malah ada Lelenya kang :-)

      Delete
  5. Pemandangan dari kapuran (tempat yang jalan paving itu) mirip ama pemandangan dari bukit di kampungku. O_o *pemandangan area pavingnya doang*

    Pemandangan gunung yang ketemu laut atau pertemuan sungai dan laut itu keren banget yak. Oh, Karimunjawa. Daerah seindah itu memang rawan dikotori oleh pengunjung. Apalagi nggak ada petugas bersih-bersihnya. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heee, kebersihan itu akan terjaga kalau para pengunjung lebih peka dengan kebersihannya

      Delete
  6. mesti lebih pagi lagi mas datangnya, spy dapet sunrise..

    pantai Legon Lele bikin penasaran aja, indah garis pantainya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin pas pukul 4:30 wib hujan mas, terus perjalanan 1 jam lebih naik sepeda dari rumah. Jadi gpp yg penting bisa lihat pantainya heee

      Delete
  7. pantainya cakep tapi kayanya sepi gitu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sepi, malah enak buat bersantai sendirian haaaa

      Delete
    2. setuju, sepi n jauh dari hiruk pikuk itu paradise haha....rencananya saya mau kesana bersama teman dari UK bulan Juni nanti, mas nasir rumahnya sebelah mana nih, insya Allah mampir deh ;)

      Delete
    3. Rumah saya dekat Rumah Adat Karimunjawa :-) Silakan mampir :-D

      Delete
  8. kalo dari dermaga karimunjawa berjarak berapa KM ya bro??saya sama rekan² dari DIY dan semarang ada rencana mbolang ke karimun jawa bulan september

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekitar 1.5 km, arah Kapuran. Jalan kaki aja subuh-subuh mas. Pasti ntar sampai cepat :-)

      Delete
  9. view nya sangatt kerennn tapi foto angkat sepedanya lebih kerennn... kerennn (y)

    ReplyDelete
  10. Mohon info harga homestay d karimun dong mas?

    ReplyDelete
  11. Info harga homestey d karimun dong mas?

    ReplyDelete
  12. wow, ini pengalaman dan cerita tentang karimun jawa terbaik menurut saya, nice post gan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau nyulik aku pas di Karimunjawa? :-D :-D
      *Dengan senang hati kalau mau ahahahhah

      Delete
  13. Mas itu sendirian ya kepantainya? Aq juga pengen mbolang ke karimun kepantai2 yg gak pake nyebrang pulau mas... Asik yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sendirian mas. Silakan buka aja di menu Karimunjawa mas (di blogku), di sana aku sudah list pantai-pantai yang nggak nyeberang. Ada banyak kok.

      Delete
    2. Uda aq buka mas, kalo spot snorkling yg di deket pulau karimun sm kemujan mana ya mas, kira2 ada nggak? Yg gak usah nyebrang juga. Mohon infonya mas...

      Delete
    3. Hanpir setiap pantai di sini bia buat snorkeling, hanya saja oake sampan ke sananya.

      Delete
    4. Berarti agak ke tengah lepas pantai ya mas? Btw ini posisi lagi dijogja mas? Kapan2 explore bareng aja mas, aq juga suka ngetrip soalnya. Hehe.. Aq disolo mas.

      Delete
    5. Iya mas, agak ke tengah. Wah kapan-kapan kalau saya ke Solo bisa tuh main hahahhaha

      Delete
    6. Iya mas silahkan langsung chat hangouts aja mas... Kmaren aq dari wediombo mas .

      Delete
    7. Hehehhee, siap mas. Saya bulan april ini sengaja nggak ekmana-mana, :-D

      Delete
  14. Mas itu sendirian ya kepantainya? Aq juga pengen mbolang ke karimun kepantai2 yg gak pake nyebrang pulau mas... Asik yaaa

    ReplyDelete
  15. Mas minta info nama2 pantai dikarimun yg gak pake nyebrang pulau mas...

    ReplyDelete
  16. Astagaa Mas..bagus banget panorama pantainya..ckckckkc

    ReplyDelete
  17. saat kutinggallan pesisir pantai utara dulu, karimun jawa belum secetar sekarang....walhasil, ku belum sempat ke sana...paraahhh

    ReplyDelete
  18. Diajak sulungku mbolang berdua, salah satu kandidat tujuan adalah Karimunjawa. Catet dulu nih, biarpun masih berjuang untuk dapat ijin dari bapaknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dapat diacc hehehhee. Karimunjawa ada banyak destinasi yang bisa dikunjungi dengan akses mudah

      Delete