Kuliner Ayam Cha Do Jo (Istimewa)

Beberapa waktu kemarin, aku mendapat ajakan plus traktiran dari teman sesama blog (Ardian) untuk kuliner malam. Sontak ajakan tersebut langsung aku terima *maklum anak kos. Tujuan kuliner kali ini adalah Ayam Cha Do Jo Warung Demen, lokasinya pun hanya 10 menit dari kosku kalau naik sepeda. Tentu kalian agak bingung, Ayam Cha Do Jo ini bentuknya seperti apa, dan rasanya bagaimana.

Ayam Cha Do Jo itu semacam Ayam Krispi. Namun jangan mengira nanti rasanya kriuk-kriuk ya, Ayam Cha Do Jo ini dibuat sedemikan rupa, Ayam Krispi ditambahi dengan kuah Capcay. Di campur dengan Jamur, potongan Wortel juga ada potongan Tahu. Jadi kebayang kan bagaimana Ayam Krispi dilaburi kuah Capcay. Oya, satu lagi; dalam satu porsi ini banyak banget isinya. Jadi kalau nggak lapar banget, tanpa pakai nasi pun sudah kekenyangan.
Jangan tanya mana Ayamnya, tertutup sama Wortel dan lainnya
Jangan tanya mana Ayamnya, tertutup sama Wortel dan lainnya (Ayam Cha Do Jo)
Untuk mencari lokasi warung ini pun sedikit butuh perjuangan, karena tempatnya agak di dalam. Jadi kalau pakai kendaraan roda empat, lumayan sulit untuk parkir. Lokasinya di Nologaten RT 08 (Belakang Perum Tirta Kirana). Kalau susah; arahannya ini; Jalan Solo – Ambil Jalan arah Nologaten (sebelum Amplaz dari UIN) – nanti ketemu 350 meter ketemu Perum Tirta Kirana – Ikuti jalan depan Perum sampai mentok – Lurus agak naik sebentar, belok kanan. Udah sampai; kalau bingung tanya sama warga setempat saja, pasti langsung paham. Bilang saja “Warung Demen atau Ayam Cha Do Jo.”

Tempat ini sebenarnya sudah aku ketahui beberapa tahun lalu, kali pertama ke sini diajak Charis (teman kuliah). Sampai akhirnya sekarang lebih sering ke sini kalau bareng-bareng teman. Untuk tempatnya, ada kursi maupun lesehan. Tentu harap maklum kalau harus antri lama nunggu hidangannya. Harus esktra sabar, saking banyaknya pembeli. Untuk harga nggak merogoh uang saku terlalu dalam kok. Sesuai dengan keuangan anak kos yang merata. Jadi jangan khawatir kalau ke sini berdua atau berlima.

Oya hampir kelupaan, di salah satu dinding Warung Demen ini, terdapat sebuah pajangan yang bertuliskan “100 Kuliner Yogyakarta” *sayang tidak terabadikan. Ini artinya, bagi kalian yang sedang berada di Jogja dan pecinta kuliner, sepertinya ini tempat bisa dijadikan tujuan berburu kuliner. Pasti kalian akan merasakan bagaimana sensasinya Ayam Cha Do Jo. Ingat bukanya mulai menjelang magrib sampai selesai (biasanya tengah malam).
Baca juga postingan lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

32 komentar :

  1. waw sepertinya sangat enak sekali nih.
    pengen ih yang crispi jadi lumer gituh. kaya apa rasanya ya

    ReplyDelete
  2. liat makanan jam segini, beuh mantep banget dah kayak nya :) jadi laper :)

    ReplyDelete
  3. Sepertinya sangat enak dan juga sehat tuh daging ayamnya pake sayuran :)

    ReplyDelete
  4. wah kemaren kejogja nyesel gak nyobaik krispi nya,,,, tapi kayanya sulit ditemukan kalo dekat perumahan :(

    ReplyDelete
  5. Jadi laper nie lihat gambarnya diatas ,, hemm cegluk2 ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok didownload, diprint, tapi jangan dimakan :-D

      Delete
  6. Sangat menggiurkan
    Harga 1 porsinya berapa tuh mas?

    ReplyDelete
  7. aku percaya sih rasanya enak...tp krn lg hamil gini, dan spertinya si baby ga kepengen ama segala macem daging2an, jd ngeliat foto ayampun bikin aku mual2 :(... pdhl ayam itu fav ku bgttt sebelum hamil....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh berdosa aku bikin mbak malah mual-mual :-(

      Delete
  8. boleh dinanti nih sensasinya ayam cha do jo. mungkin bakal lebih menggairahkan kalau namanya ayam cha jo-doh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti kudu ditambahi satu lagi Cha Ri Jo Doh :-D

      Delete
  9. sial... kalau baca review kulineran... bisa berantakan program diet nich... foto dan ceritanya menggoda banget... ayam.... mana ayam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaa, maaf saya khilaf *belagak bijaksana :-D

      Delete
  10. enak nih ayam cha do jo nya, Sensasi rasanya itu dapat menggoda selera, apalagi tamilannya yang menarik dan waktu makannya pas lagi laper hmmmm,,,,,, bikin tambah kangen aja ms dengan kuliner yang istomewah ini.

    ReplyDelete
  11. Yg suka menu ayam pasti suka nih :)

    ReplyDelete
  12. Penasaran sama belalang Gunung Gunung Kidul.

    ReplyDelete
  13. Saya malah pernah makan kuliner ayam cah Jo wo kang ? namanya hampir sama ya dengan nama kuliner ayam Cha do Jo ? Mungkin ga masih ada hubungannya ?

    ReplyDelete
  14. asli pagi-pagi liat beginian bikin ngiler :(

    jgn lupa mampir ke blog alay aku ya kak di www,travellingaddict.com

    ReplyDelete
  15. Ajak aku kesini kalo ke jogja, bulan okt ke jogja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya ke Jogja juga :-D
      Aku tunggu, kang :-D

      Delete
  16. ayam cha do jo nya terlihat sangat enak sekali ya..

    ReplyDelete