Mengayuh Sepeda ke Bukit Klangon Lereng Merapi

Landmark tulisan Klangon
Landmark tulisan Klangon, pinjam sepeda orang untuk dipotret

Sebuah pertanyaan terbesit kala melihat agenda teman-teman ingin menyambangi Gardu Pandang di Bukit Klangon, apakah aku kuat melewati tanjakan tak berujung tersebut? Tahun 2017 adalah tahun paling jarang aku bersepeda tiap pekan. Aku lebih sering menghabiskan akhir pekan mengunjungi kota lain dengan kendaraan umum.

Kutekadkan sabtu pagi menyusul teman pesepeda yang sudah berangkat lebih dulu. Bekal seperti roti, air mineral, dan P3K sudah kumasukkan ke dalam tas. Kulihat rute terdekat menuju Klangon, aku mengambil jalur dari Kalasan. Melintasi jalanan relatif sepi, kukayuh pedal sepeda dengan ritme sedang.

Tak ada target sampai ke Bukit Klangon. Pun kalau nanti capek dan kurasa tidak kuat, aku sudah berniat putar balik. Minimal sudah dapat keringat banyak. Selama ini aku jarang menjelajah area utara, paling jauh ke daerah utara adalah beberapa tahun silam sewaktu sepedaan ke Bukit Perkemahan Wonogondang.
Melintasi jembatan di area Cangkringan
Melintasi jembatan di area Cangkringan

Pagi cukup menyenangkan, hawa sejuk menerpa kulit. Hamparan sawah luas menguning. Di salah satu area persawahan, warga setempat sedang ramai-ramai memanen padi.

“Panen pak/bu,” Sapaku seraya istirahat.

“Inggih mas.”

Aku asyik melihat bagaimana aktivitas warga kala panen padi. Membagi tugas, ada yang memotong padi, mengumpulkan jadi satu, dan menyelep padi agar terlepas dari dahan. Bulir-bulir gabah tertumpuk menjadi satu di karung.

Tenaga sudah mulai kumpul lagi. Aku melanjutkan perjalanan mengikuti GPS. Rasanya tanjakan di sini nggak ada habisnya. Belum ada tanjakan yang tajam, namun tetap saja berat mengayuh pedal. Untuk kedua kalinya aku rehat dan berbincang dengan dua bapak yang sedang membersihkan lahan.
Gotong royong memanen padi
Gotong royong memanen padi

“Mau kami tanami Singkong mas.”

Enaknya sepedaan di area perkampungan warga itu bisa berinteraksi. Lagi-lagi aku rehat, mengumpulkan tenaga sambil menyeduh teh yang bapak tawarkan. Fisikku memang payah, separoh perjalanan dan belum melewati tanjakan tajam sudah ngos-ngosan.

Kembali aku mengayuh pedal, jalan lurus dan berupa tanjakan yang tak berhenti. Beberapa kali ketemu dengan pesepeda yang lain. Tujuan sama, Bukit Klangon. Pesepeda menggunakan roadbike menemaniku beberapa kilometer, namun akhirnya aku keteteran. Sedikit demi sedikit, mereka menjauh.

Sampai akhirnya bertemu dengan rombongan downhill yang sengaja mengayuh pedal sampai Klangon. Teman-temannya satu komunitas sudah lebih dulu ke atas, sepedanya dinaikkan ke mobil bak terbuka.
Fisiknya kuat; sepeda untuk downhill dipakai uphill
Fisiknya kuat; sepeda untuk downhill dipakai uphill

“Sengaja kami kayuh mas. Sudah ada niat dari awal pengen nggowes sampai atas,” Terang satu bapak yang kuikuti dari belakang.

Aku berbaur dengan rombongan tersebut. Ritme yang kami lakukan pun lambat. Aku diuntungkan dengan ukuran ban kecil, sementara mereka yang ingin downhill ukurannya bannya besar semua.

Sedikit demi sedikit kaki mulai menikmati kayuhan pedal, gir sepeda kubuat paling kecil sehingga ringan saat kukayuh. Aku mengekor di belakang para pecinta downhill yang sedang uphill. Sebenarnya sepeda yang mereka gunakan itu untuk downhill sehingga benar menguras tenaga kalau ketemu tanjakan. Terus terang fisik mereka kuat.

Mendekati tanjakan yang lumayan tajam, aku bertemu dengan rombongan lainnya yang sedang rehat. Kami bergabung menjadi satu, dan saling menunggu. Mas Arif, Mas Irwan, dan Mas Narto; rombongan yang terpisah dengan teman depannya menyatu denganku.

“Dari kejauhan sudah kelihatan kalau Mas Sitam,” Ujar Mas Arif padaku.
Rombongan Jogja Gowes yang istirahat di tepi jalan
Rombongan Jogja Gowes yang istirahat di tepi jalan

Mereka adalah rombongan yang sedang kukejar. Ada dua rombongan sebenarnya, yang paling duluan mereka menggunakan sepeda roadbike dan MTB. Sambil menikmati tanjakan, sering istirahat, kami beriringan.

Ada beberapa jalur yang bisa dilewati kala menuju Bukit Klangon. Sepanjang perjalanan aku sempat membaca nama daerah di sini. Sebagian adalah wilayah Klaten, dan sebagian lagi wilayah Sleman. Kami berhenti di perempatan, sepertinya ini berada di Desa Balerante, Klaten.

Tanjakan makin nyata, jalan yang memang menurutku tak ada habisnya berupa tanjakan. Ketika menemukan jalan datar atau menurun, semacam bonus dan bersiap melewati tanjakan lagi. Tak hanya mengayuh pedal, kami berempat yang terpisah dari rombongan downhill menuntun sepeda.

Untuk kesekian kali kami berhenti, dan menurut pemilik warung tinggal 1.5KM lagi kami sampai Gardu Pandang Bukit Klangon. Sementara tiga pesepeda yang ingin downhill sudah sampai tempat titik kumpul. Di sana mereka sudah ditunggui temannya, sebuah mobil bak terbuka mengangkut sepeda mereka menuju atas.

Jika sebagian besar pesepeda yang ke sini bertujuan mencicipi trek downhill, aku dan teman rombongan hanya ingin sampai di tulisan “KLANGON” saja. Di sana kami nantinya rehat, sarapan, lalu turun pulang. Titik terang dekat tujuan mulai terlihat, kami melintasi trek downhill yang bertuliskan “Klangon Gravity Park”.
Berhenti melihat trek downhill dari jalan
Berhenti melihat trek downhill dari jalan

Lintasan tersebut di atas jalan aspal, dan tiap sisinya sudah dilengkapi dengan pagar. Klangon adalah surga bagi pecinta downhill. Tiap pekan ada puluhan pesepeda yang mencoba trek tersebut. Bahkan sudah sering kali tempat ini menyelenggarakan event besar di Jogja. Aku kenal beberapa pesepeda yang hobi downhill.

Di Jogja dan sekitarnya, downhill lebih sering diucapkan dengan kata “dronjong” yang berarti turunan dalam Bahasa Jawa. Akhir-akhir ini banyak pesepeda yang menyukai downhill walau pengalaman minim. Semoga itu bukan hanya karena ikut-ikutan saja. Karena downhill sendiri termasuk agak ekstrim dan butuh jam terbang tinggi kala melintasi treknya.

“Ini tanjakan terakhir. Tepat di atas sana tulisan Klangon,” Terang Mas Narto.

Di antara kami berempat, hanya Mas Narto yang sudah pernah sampai Klangon. Tanjakan terakhir cukup curam dan berbelok. Aku mengatur nafas dan memindah gir ke paling kecil. Sebelumnya jalanan cukup menyenangkan, tanjakan dan turunan silih berganti, kami bisa menyiasati dengan mengayuh pedal kencang kala turunan dan mendekati tanjakan secepatnya memindahkan tuas ke gir paling kecil.
Rombongan berkumpul; sebagian pulang, dan sebagian lagi baru mau naik ke Klangon
Rombongan berkumpul; sebagian pulang, dan sebagian lagi baru mau naik ke Klangon

Dari atas rombongan pesepeda turun cukup kencang. Ini adalah rombongan yang ingin kukejar. Mas Yuda, Bu Hastuti, Febri, dan beberapa pesepeda lain yang menggunakan MTB dan roadbike turun. Mereka berhenti menyapa kami dan menyempatkan foto bareng.

“Kita foto bareng dulu,” Pinta Mas Yuda.

Foto bareng selesai, kami melanjutkan perjalanan. Berhubung tadi berhenti tepat di tengah-tengah tanjakan, kami yang sudah kecapekan menuntun sepeda sampai atas. Mencari jalan agak landai, baru menaiki lagi sampai ke tulisan. Personil bertambah satu orang, Mas Doni kembali ikut naik dan menemani kami.
Menuntun sepeda dulu
Menuntun sepeda dulu

Berangkat dari kos pukul 07.30WIB, aku akhirnya bisa sampai Klangon tepat pukul 11.00WIB. Perjalanan lebih dari tiga jam membuat tenaga terkuras. Namun di sinilah kepuasan tersendiri, akhirnya kami bisa sampai di atas. Deretan warung menarik perhatianku, sebelumnya kami sempatkan foto bersama dan sendirian.

Bukit Klangon terlihat cukup ramai pesepeda yang ingin menikmati sensasi downhill. Aku sendiri melepas lelah di warung. Gardu pandang yang biasa dipakai muda-mudi swafoto cukup ramai yang berfoto di sana dengan latar belakang Gunung Merapi. Siang ini puncak Merapi tidak terlihat, awan tebal menutupinya.
Kalau wisatawan lain foto di Gardu Pandang, aku sih foto di sini saja
Kalau wisatawan lain foto di Gardu Pandang, aku sih foto di sini saja

Beberapa waktu terakhir ini, Bukit Klangon menjadi salah satu spot yang dikunjungi wisatawan domestik, khususnya mereka yang tinggal di sekitaran Jogja. Pemandangan puncak Gunung Merapi kala cerah menarik perhatian. Dari sini terlihat kaldera Merapi begitu dekat, dan mengagumkan.
*Bersepeda menuju Bukit Klangon lereng Merapi pada hari Sabtu; 05 Agustus 2017.
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

29 komentar :

  1. Jadi keinget sepedaku yang "nganggur" di rumah huhuhuhu.

    Hayo Nas, coba sini Yogya-Palembang sepedaan hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktunya om yang nggak bisa hahahaha. Mending naik pesawat, sampe sana baru sepedaan :-D

      Delete
  2. Kalo yang ga biasa ngepit kayak saya, naik sampai klangon pulang2 kakinya cenat cenut ya mas. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheeh, kudu latihan jarak dekat-dekat dulu; jangan langsung jarak jauh dan banyak tanjakan.

      Delete
  3. Bersepeda untuk menikmati alam sekaligus bersosialisasi, keren..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru mbak, bisa berinteraksi dengan warga setempat

      Delete
  4. seru banget ini! sayangnya saya masih nabung duit buat beli sepedahan ini..

    salam kenal mas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli sepeda yang biasa saja, terus buat sepedaan muter area rumah dulu :-)

      Delete
  5. Aku aja naik motor ke Wonogondang ikutan ngos-ngosan, apalagi nyepeda sampe Klangon ya. rute nyepeda terjauhku di Jogja cuma Karangmalang - Kotabaru itupun ngos-ngosan ahahaha, aku lemah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mayan itu mbak kalau untuk latihan awal :-D

      Delete
  6. Seneng ya sepedaan...

    Gw udah lama banget gak sepedaan. Apalagi sepedaan di kampung. Behhh... ijo-ijo semua. Bikin mata jadi seger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menyempatkan mas, ini saja sudah lumayan lama nggak sepedaan

      Delete
  7. Nek aku kon nyepeda ngene wes nyerah disik mas. Btw aku suka liat aktifitas petani kayak gitu. Kereeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dipaksakan mas hehehheh, yang penting main-main :-D

      Delete
  8. Betul, downhill memang perlu keahlian sendiri. Apalagi treknya yg offroad. Harus pinter-pinter menyeimbangkan beban pada sepeda.

    ReplyDelete
  9. aku melambaikan tangan kalau downhill ini
    ampun
    tapi suasananya seger
    suka sama petani2nya itu
    asyik liatnya

    ReplyDelete
  10. Naik sepeda lama gitu, dengan durasi lebih dari satu jam, biar gak sakit selakangannya gmn ya? Aku mau ikutan duathlon aja masih sering mikir tentang naik sepedanya yang jauh banget itu. So far sih 21 km ditempuh dalam waktu satu jam-an. Lebih dari itu kayaknya agak males juga saat ini. Trauma selakangan lecet hehehe :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aman kok mas. Kami lama juga karena sering istirahat, jadi nggak sepenuhnya di atas sadel :-D

      Delete
  11. Bayanginnya aja sudah capek mas, apalagi naik sepedah beneran kesitu. Wah gempor deh kalau saya naik turun gunung naik sepedah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha
      di situlah kenikmatan pecinta sepeda sebenarnya :-D

      Delete
  12. syik ya .. kalau nanjak daerahnya sepi dan hijau hijau .. apalagi ada banyak teman satu komunitas .. ga terlalu berasa nanjaknya ... #TetapAjaCape
    btw .. keren banget track downhill-nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanjak bareng itu artinya kita sama-sama nuntun kang. Penting yakin aja hahahahha.
      Trek downhill ini udah dikenal kalau di Jogja dan sekitarnya

      Delete
  13. Waaah, mantap tuh sepedaan sampai ke sana ya, Mas. Aku sepedaan paling jauh sampai Cangkringan, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cangkringan juga sudah jauh pak hehehehe. Kapan sepedaan bareng di Jogja?

      Delete
  14. wah mantab mas. pemandangan seger ijo ijo, suasana pedesaan ditambah hawa sejuk gunung merapi. jadi kangen jalan jalan ke daerah sleman. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sleman memang basih hijau-hijau di pedesaannya. Hehehhehe

      Delete
  15. Kapan-kapan gowes bareng yuk, Mas. Jadi kepengen ke tempat ini nantinya. Belum kesampaian baru sampai Prambanan dan Candi Kembar itu ^_^

    ReplyDelete