Tak Selamanya Ada Sunset Indah di Bukit Paralayang Bantul - Nasirullah Sitam

Tak Selamanya Ada Sunset Indah di Bukit Paralayang Bantul

Share This
Menunggu senja di bukit paralayang, Bantul
Menunggu senja di bukit paralayang, Bantul

Senja di Jogja dan sekitarnya akhir-akhir ini memesona. Rona jingga merekah di ujung barat kala mentari pamit menenggelamkan wujudnya. Itu sebabnya aku dan teman-teman bloger selepas kondangan tetap bertahan di daerah Pundong menunggu senja. Tujuan kami kali ini adalah menyaksikan keindahan senja dari bukit paralayang, Bantul.

Puncak Paralayang yang berada di perbukitan atasnya pantai Parangtritis menjadi destinasi menarik dikunjungi kala senja. Dari atas, kita dapat melihat hamparan samudra sejauh mata memandang. Selain itu barisan pantai menyisir dimulai dari pantai Parangtritis, pantai Parangkusumo, pantai Depok, dan terus menyusuri pantai selatan Jawa.

Dua tahun lebih tidak menginjakkan kaki di bukit paralayang Bantul. Aku terkesiap dengan perubahan yang mencolok. Jalan utama masih tetap berlubang; tapi yang membuat berbeda adalah adanya retribusi sendiri sebesar Rp.10.000/motor dengan dua orang, area parkir ada beberapa tempat, jalan menuju bukit sudah terdapat anak tangga, dan hilangnya bangunan tanggul di dekat jurang.

Langit tidaklah cerah, mendung tebal seakan-akan menyelimuti seluruh sudut angkasa. Gundukan bukit paralayang sudah ramai para wisatawan yang menunggu senja. Mereka tentu berharap agar mendung sedikit bergeser, tidak menutupi langit, khususnya ufuk barat.

Wisatawan yang datang rata-rata adalah remaja. Mereka datang berkelompok, atau berdua dengan pasangan. Kami berenam ini seakan-akan terjebak dalam keramaian; lima di antaranya menggunakan batik, sepatu, dan tentunya celana panjang. Sementara wisatawan lain menggunakan pakaian santai.
Bukit Paralayang mulai ramai didatangi wisatawan
Bukit Paralayang mulai ramai didatangi wisatawan

Abaikan saja pakaian formal kami, terutama aku yang menggunakan batik lengan panjang, celana kain, plus sepatu hitam. Kulirik di belakang sudah sangat ramai. Wisatawan dominan adalah mahasiswa/i dari kampus di sekitaran Jogja. Gawai di tangan, mereka mengabadikan pemandangan dari tempat duduknya.

Bukit paralayang ini menjadi tempat favorit para pecinta olahraga terbang bebas menggunakan parasut. Angin dan kontur tempat mendukung mereka naik dan terbang. Selama di sini, ada dua orang yang bermain paralayang. Satu pertama sendirian, dan yang kedua tandem. Mereka terbang tinggi, menikmati pemandangan alam dari atas ketinggian. Sementara aku dan lainnya sesekali memotret mereka.

Tidak hanya para remaja yang duduk manis menantikan senja. Seorang bapak pun asyik momong kedua anaknya. Beliau berada di sudut bagian depan, memandang laut lepas, sesekali berbincang dengan kedua anaknya. Bisa dibilang inilah quality time with family. Sebuah momen yang pastinya menyenangkan bagi ayah dan kedua anak kecilnya.
Momong anak kala sore hari
Momong anak kala sore hari

Dua parasut terbang masih asyik mengelilingi ujung pantai. Sesekali terbang rendah di atas para wisatawan. Lalu menjauh menuju perbukitan, memainkan tuas sehingga terlihat parasutnya mengembang dan melengkung. Aku tidak bosan mengabadikannya, menunggu kedua paralayang tersebut berdekatan, dan mengabadikan.

Ada kalanya mereka terbang rendah di atas samudra. Melihat bulir-bulir ombak memecah dan terhempaskan di pantai. Mereka tentu menikmati setiap jengkal pemandangan yang dilewatinya. Aku tidak tahu persisnya jika ingin mencoba paralayang di sini. Bisa jadi kisaran harganya antara Rp.350.000/an.

“Mereka turun di mana?” Tanya temanku yang dari Malang.

“Turunnya di pantai Parangtritis,” Jawabku cepat.

Sedari tadi aku menunggu salah satu dari mereka turun di pantai. Pantai Parangtritis tampak ramai dari atas paralayang. Berjejer payung pantai, mengikuti hamparan pasir. Orang-orang yang bersantai di tepian pantai terlihat kecil, seperti semut yang berkelompok; berjalan, dan bermain air.
Paralayang terbang di atas para penunggu senja
Paralayang terbang di atas para penunggu senja

Gelombang pantai selatan tidaklah bersahabat. Di beberapa pekan ini ombak memang cukup tinggi. Bahkan terdapat peringatan untuk tidak main air. Dari atas sini saja terlihat ombak memutih, dan tentunya harus waspada bagi yang sedang main air.

Kedua paralayang tersebut terbang rendah, mencari titik tepat untuk pendaratan. Aku memperbesar lensa bawaan kamera, berharap masih bisa terabadikan walau hanya tampak kecil. Kutunggu sampai mereka benar-benar terbang rendah, dan kemudian mendarat mulus di pantai Parangtritis. Pendaratan sempurna!
Salah satu paralayang siap mendarat di pantai Parangtritis
Salah satu paralayang siap mendarat di pantai Parangtritis

Kembali mata tertuju pada ujung garis imajiner. Kabut tebal dan hitam sepertinya tidak mau mengalah. Membiarkan kami menggigit jari, rona jingga yang kami harap-harapkan tak kunjung tiba. Cuaca benar-benar tidak mendukung, bahkan sang mentari pun tak terlihat sedikitpun.

Sebersit cahaya senja menerobos awan tebal, terpantul di permukaan air laut. Pantulannya berwarna kuning keemasan. Namun terasa pudar karena tidak sesuai harapan. Sekitar sebulan lalu, temanku berhasil mengabadikan senja dengan segala keindahannya di sini.

“Sepertinya kita gagal,” Ujar temanku setengah mengeluh.

Perjalanan panjang menunggu senja di bukit paralayang tak sesuai harapan. Bagi para pecinta senja, tentu hal ini menyesakkan. Tapi kita harus paham, cuaca di Jogja tiap akhir tahun cepat berubah. Bisa jadi cerah, dan lebih sering hujan. Jadi tak perlu disesali, toh masih ada kesempatan di lain waktu.
Senja berselimut mendung tebal
Senja berselimut mendung tebal

Aku berpikiran beda, sekalipun hari ini tidak dapat pemandangan indah, toh aku masih bisa mendapatkan bahan tulisan. Bukankah itu yang terpenting? Aku arahkan teman-teman yang lain berdiri menghadap ke barat, dan menaikkan tangannya ke atas. Aku abadikan momen tersebut.

Hari mulai temaram, mendung makin tebal, dan azan magrib sudah berkumandang. Kami masih setia di sini, menunggu sampai azan usai, lalu beranjak pergi menuju musola terdekat. Ya, kami memang tidak sempat mengabadikan sunset indah di paralayang, tapi kami mendapatkan waktu banyak kumpul bersama teman.
Mereka para penanti senja yang gagal sore kali ini
Mereka para penanti senja yang gagal sore kali ini

Bukankah setiap perjalanan itu tetap berkesan, terlepas apa yang kita harapkan tidak sesuai dengan kenyataan. Dan tentunya ada kejutan-kejutan lain yang muncul kala kita tidak pernah pikirkan. Seperti kali ini, kami tidak langsung pulang. Tapi malah makan miedes di Pundong; kuliner khas Pundong yang sudah melegenda. Tentunya gratis, karena salah satu teman kami sedang ulang tahun hari ini. Kejutan kan!? *17 Desember 2017.

38 komentar:

  1. gagal senja... heuheuheu

    sering mengalami :)

    BalasHapus
  2. yah, sayang sekali.. Tapi memori indah tetap akan abadi. Malah kece foto2 pakai pakean resmi dgn teman2 berlatar pemandangan indah lautan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap perjalanan itu nggak semua berjalan seperti rencana. Tapi ya kudu disyukuri

      Hapus
  3. Yeayy terima kasih kalian sudah datang :)
    Pas habis dari Paralayang kan terus tertahan hujan di Miedesan, disuruh nginep malah pada ga mauuu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana pulak disuruh gangguin pengantin anyar. Pamali hahahhaha

      Hapus
  4. wah mendaratnya di pantai ya... aku liat yg momong anak itu, rasanya lagi seru banget ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mendaratnya di pantai Parangtritis

      Hapus
  5. Yang momong anak terasa banget feelnya.

    BalasHapus
  6. Coba foto-fotonya pas langit masih terang. Meski saltum, foto di pantai pakai batik kondangan itu antimainstream lho. Macam anak-anak muda mahasiswa kekinian yang habis wisuda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaha, teman-teman yang lain pada foto pas pake batik mas :-D

      Hapus
  7. Retribusi anyar iku ya, 2 bulan yang lalu blm ada, tapi pas kui aku parkir dibawah sih yang langsung tembus tengah (cafe2), cuman bayar parkir itu pun 2000 tok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi, lokasine pas di dekat rumah sebelum tanjakan ekstrim itu loh dab.

      Hapus
  8. Aaak, dulu tahun 2014n pertama ke Paralayang ini jalannya masih susah banget.. Duh jd kangen jogjaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sudah lama banget baru ke sini lagi hahahahha

      Hapus
  9. kan musim udan ms.. haha
    Saia malah belum sempet main kemari eh.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, biasanya walau pas musim ujan tapi menjelang sore rona jingganya keren.

      Hapus
  10. Uwaaah ini salah satu targetku yg blm bisa dichecklist sampe skr :p, paralayang... Di jogja ada ya mas.. Aku baru tau yg di sana.. Msh ttp jd target yg hrs dicapai ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mbak, cuma aku belum tahu kalau mau pesan di mana lokasinya

      Hapus
  11. Duhhh..Pingin banget cobain naik paralayang di situu... semoga bulan ini bisa cobaa...

    BalasHapus
  12. Di akhir tahun begini emang sering gagal dapet senja sih, bukan cuma jogja aja.. padahal udah nunggu lama2 yekaan. :D

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha bener banget mas. Tapi kita msih tetap harus bersyukur kok ;-D

      Hapus
  13. Senja hanya bonus, yang penting perjalanannya seru dan keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap saja berharap bonus melimpah :-D

      Hapus
  14. Mungkin bulan ini aku mau jalan ke Parangtritis. Tapi mbuh wani apa ngga naik paralayang. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main ke bukitnya aja mbak, lihat sunset. Kalau pas cerah bagus banget kok

      Hapus
  15. Enaknya makan mides, saya suka saya suka. Sering dibawain bojo kalo pulang kerja, tmnnya kantornya ada yg rmhnya di bantul dan buka warung mides. Pedesnya mantab'e.... Btw smg lain waktu bs mengabadikan momen sunsetnya dgn sempurna ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku lebih suka bakmie biasa mas hahahaha.

      Hapus
  16. Seperti paduan antara Bukit Merese dan Pantai Pandawa. Hamparan rerumputan di ketinggian, pantai cantik di kejauhan dan duduk menikmati paralayang. Jadi pengen menanti senja di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senja dan cuaca cerah menjadi kombinasi yang menarik di sini mbak :-D

      Hapus
  17. waktu ke Bantul kami main ke Parangtritis trus liat ada yang paralayang pengen ke bukit paralayang tapi nggak tahu rute ke sana mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal ikuti jalan yang naik, sampai ditanjakan belok kanan.

      Hapus
  18. salah satu wishlist sha pengen paralayang hehe

    yang mana yg pake batik lengan panjang? fotonya siluet gitu. Yang satu rame, sha ga bisa bedainnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya yang motret teh, jadi nggak ada di sana hahahahahha. Kalau ke sini pas cerah bagus teh :-)

      Hapus
  19. suasananya seperti orang yang nonton .. meskipun gagal nonton sunset ...tapi view tbing dan pantainya keren ... apalagi sambil lihat yang main paralayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang, jadi nggak ada yang sia-sia ketika kita bermain.

      Hapus

Pages