Kumpul Reboan Awal November 2014 [Lanjut NR Keliling Kota]

Memasuki bulan November 2014, reboan kali ini lumayan banyak anggota yang hadir. Suasana kali ini tidak terlalu panas seperti biasa, setelah semalam diguyur hujan deras dan lama sehingga pagi sampai sore pun hawanya tidak begitu panas. Akhirnya hujan mulai mengguyur tanah di Jogja.

Jam dinding menunjukkan pukul 16:10 wib, bergegas aku mengayuh pedal sepeda menuju bunderan dari tempat kerja. Tidak sengaja di dekat Perpustakaan Pusat UGM bertemu dengan Ega yang menunggangi sepeda barunya. Wah keren juga sepedanya sekarang. Kami langsung menuju titik kumpul di bunderan. Tidak lama kami berdua ngobrol, akhirnya tambah satu anggota lagi yang hadir yakni bapak dari Komunitas Sepeda Bethesda. Kami ngobrol santai masalah sepeda dan lingkungan sekitar.
Anggota reboan yang datang pertama kali
Anggota reboan yang datang pertama kali
Anggota reboan yang datang pertama kali
Waktu tambah sore, anggota reboan pun menjadi lebih banyak. Kami berkumpul Sembilan orang, ngobrol ngalor-ngidul mulai dari rute sepeda setiap akhir pekan yang selalu dilewati anggota untuk menikmati akhir pekan, sampai ke masalah-masalah sosial. Sore ini juga menjadi ajang berbagi rute untuk bersepeda dan mengenal tipe-tipe sepeda. Enak kan semacam kuliah 5 sks tentang sepeda tapi kami mendapatkan dengan gratis. Itulah salah satu manfaat ikut kumpul reboan.
Bertukar cerita pengalaman saat kumpul reboan
Bertukar cerita pengalaman saat kumpul reboan
Bertukar cerita pengalaman saat kumpul reboan
Bertukar cerita pengalaman saat kumpul reboan
Waktu bergulir dengan cepat, adzan magrib berkumandang. Ini artinya kami harus membubarkan diri lebih dahulu. Setelah sebagian pulang, aku, Ega, Arzy, dan mas Bagus P sepakat untuk mencari makan malam. Kami pun berlanjut menuju Le Waroenk untuk mengisi perut. Sebelumnya memilih-milih makanan, kami memarkirkan sepeda di tempat parkir sepeda.
Makan malam di Le Waroenk
Makan malam di Le Waroenk
Makan malam di Le Waroenk
Menikmati dua bungkus nasi sambal teri, tiga mendoan, satu tahu bacem, satu tusuk telur puyuh, serta segelas es jeruk (tidak terdokumentasi) aku melahap semuanya. Tapi sebelum ini kami sempatkan untuk menunaikan sholat magrib di Gedung Muhammadiyah (seberang Le Waroenk). Makan malam sekalian kembali berdiskusi tentang sepeda dan target ke depan ingin pergi kemana.

Tidak terasa hampir pukul 19:20 wib kami berkumpul. Akhirnya sepakat untuk bubar. Eits, tunggu dulu. Sebelum bubar kami sepakat untuk NR lebih dulu. Karena tidak terencanakan, diantara kami langsung membuat rute dadakan. Kemana saja nggak masalah, yang penting melewati Malioboro. Oke rute sengaja kami ambil Le Waroenk – Kridasono – Jembatan Kleringan – Malioboro – Altar; belok kiri – Wijilan – Alkid – Pasar Ngasem; belok kanan sampai mentok – pertigaan arah ke kanan PKU – Lurus mentok sampai JEC – Janti – Jalan Solo arah kota – Kos masing-masing. Lumayan kan rute malam ini, kami tunggu kehadirannya pekan depan ya J
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

3 komentar :

  1. Bersepeda memang mengasyikkan. Booming beberapa tahun lalu dengan kampanye "Bike To Work" kalau nda salah ya. Ngomongin soal SEPEDA seperti dalam gambar dalam artikel ini saya langsung ingat sama sepeda BMX saya dulu. Sayang sekali sepedanya hilang dicuri orang. *Mengharukan

    ReplyDelete
  2. Bersepeda memang mengasyikan. Booming beberapa tahun yang lalu dengan kampanye "BIKE TO WORK" bersepda dengan santai menuju lokasi tugas (kantor) ya Kalau melihat gambar gambar sepeda dalam artikel ini ingatan saya langsung kepada sepeda BMX saya yang kini entah dimana. Raib dicuri orang. *Mengharukan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reboan ini memang dibentuk teman-teman Bike To Work Jogja pak, saya hanya generasi kesekian yg mengikutinya :-)

      Delete