Sariman Main Sepak Takraw

Kali ini olahraga di kosku kembali berubah. Sudah lebih dari dua minggu kami melupakan jogging di GSP ataupun di Tambakboyo. Halaman kos sekarang kami sulap menjadi lapangan Sepak Takraw. Keren toh? Dulu sudah pernah buat juga, tapi dihancurkan bu kos. Alasannya sangat jelas, banyak genteng kamar kos teman yang bocor gegara keseringan kena bola Takraw. Itu genteng kok rapuh amat ya, ngalahin hati Sariman rapuhnya. Mungkin genteng tersebut dibuat sebelum masehi.
Menimang bola Takraw
Ilustrasi: Menimang bola Takraw (sumber: www.123rf.com)
Sore ini kami melakukan pemanasan dulu, jadi hanya menimang-nimang bola saja. Sesekali mencoba salto, sayangnya selalu gagal. Bola Takraw bukannya menukik ke bawah melewat net, malah melambung jauh ke atas melewati atap kos. Alhasil, bola tersebut sampai depan pekarangan rumah orang lain. Terpaksa kami menunggu teman yang bertanggungjawab mengambil bola.

Untuk olahraga kali ini, Sariman tidak pernah ikut. Dia kembali pada kebiasaannya dulu, enak BBM-an sama cewek daripada main Sepak Takraw. Dia lebih suka menimang-nimang cewek daripada menimang bola. Bisa jadi itu yang menjadi alasan Sariman.

“Ayoo cepat main, mana bolanya?” Sekonyong-konyongnya Sariman ikut nimbrung.

“Sini, Man. Sampingku,” Ajak Pasaribu.

Sariman pun pindah tempat. Dia mendekati Pasaribu seraya menenteng bola Takraw yang terbuat dari plastik.

“Kok nggak dari Rotan?” Tanya Sariman penasaran.

“Biar irit, Man. Kalau dari Rotan, baru sekali main nanti rusak keinjak.”

“Ohhh, ngono toh. Wah keras ini,” Sariman masih saja mengomentari perihal bola plastik.

“Sekeras-kerasnya bola ini, masih keras kepalamu, Man,” Kata Pasaribu.

“Lah kalau kena muka, bang?”

“Palingan bolanya yang rusak,” Jawab Pasaribu dengan cepat.

Kami pun tak bisa menahan tawa.

Woo tak gembesi perutmu loh bang, biar kempes,” Balas Sariman tidak mau kalah.

Tawa kami semakin keras. Nggak kebayang perut Pasaribu yang buncit itu digembosi sama Sariman. Dipikir-pikir ntar kalau digembosi pakai apa ya? Paku atau Jarum Suntik? Hanya Sariman yang tahu.
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

14 komentar :

  1. sudah lama tak main sepak takraw..susah euy...mending sepak bola atau sepak bantal, hahhaha...salam buat Sariman ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut nyampein ke dia, mbak. Ntar malah minta PIN bb sama nomormu, mbak :-D

      Delete
  2. Eh, aku kira sepak takraw itu yang bola nya berapi ._. aku gagal jadi anak Indonesia :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeemmmm, tapi KTP-nya orang Indonesia kan? :D

      Delete
  3. Sepak bola takraw ???
    baru denger tuh :D
    tapi ceritanya seru juga :)

    ReplyDelete
  4. belum pernah liat yang main sepak takraw nih mas hehe baru tau disini aku setelah baca artikel nya mas nasirullah :)

    ReplyDelete
  5. jarang lihat orang yang main sepak takraw

    ReplyDelete
  6. Pake mukanya saiman dong, bang~ xD *duh, maap, man*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar kalo nampang malah cewek-cewek pada suka sama dia :-D

      Delete