Kesampaian juga Memotret Menara Kudus

Sepulang dari Pulau Panjang, aku seharian beristirahat di Jepara. Beberapa agenda yang aku rencanakan tidak berjalan dengan lancar, aku habiskan sabtu siang sampai sore untuk bersantai; ngobrol bareng dengan seseorang. Menjelang malam, aku melanjutkan baca tiap lembar buku Dewaruci sampai tengah malam. Beruntunglah aku tidak membawa laptop, jadi hampir sampai tengah malam, aku terbuai alur tulisan Cornelis Kowaas.

Terbesit niat esok pagi tidak langsung pulang ke Jogja. Aku mulai merencanakan untuk singgah sebentar di Kudus. Cukup simpel alasanku, aku ingin menuntaskan misi beberapa bulan lalu yang gagal (Mengabadikan Menara Kudus). Kadang kita rela hanya berhenti sejenak untuk mengabadikan, lalu meninggalkan tempat tersebut dengan perasaan puas dan bersyukur. Tidak banyak waktu yang bisa kita nikmati, tapi berhasil menuntaskan misi adalah hasil dari proses panjang. Walau sebenarnya misi tersebut cukup mudah bagi orang lain.

Kumandang adzan subuh terdengar keras tidak hany dari satu penjuru. Di tempatku tidur ini, ada sekitar 3 mushola yang berdekatan. Setiap gang mempunyai musholla, sehingga adzan pun terdengar sangat lantang. Merdu sekali rasanya. Pagi harinya kulangkahkan kaki menuju terminal Jepara dan langsung naik bis jurusan Kudus. Aku merogoh kocek 10ribu untuk sampai di Kudus, tepatnya sampai Terminal Jetak. Dari Terminal Jetak, aku menaiki angkot berwarna Ungu menuju Menara Kudus.

“Nanti turunnya barengan saya saja, mas. Saya juga turun di dekat Menara,” Begitulah kata seorang ibu yang kutanyai mengenai lokasi Menara Kudus.

Mobil angkot kecil ini disesaki penumpang, aku menghitung seluruh penumpang di dalam angkot. Total penumpang berjumlah 17 orang, dan aku satu-satunya penumpang laki-laki. Sesak sekali rasanya di dalam angkot, namun apa daya; aku mencoba menikmati bagaimana pengapnya angkot ini. Lebih dari 15 menit, akhirnya ibu tadi turun seraya mengajakku untuk segera turun dari angkot. Segera kubayar angkot ini sebesar 5ribu.

“Ikuti jalan ini, mas. Di sana Menaranya.”

“Terima kasih, bu.”
Jalan tidak luas yang dipenuhi pengunjung ke Menara Kudus
Jalan tidak luas yang dipenuhi pengunjung ke Menara Kudus
Jalan yang tidak terlalu besar ini disesaki orang yang berlalu-lalang. Tidak hanya rombongan orang lengkap menggunakan peci maupun perempuan yang berkerudung sedang berjalan kaki, banyak kendaraan motor, sepeda, bahkan becak saling berbaur menjadi satu. Setiap sisi jalan terlihat banyak toko yang buka. Mereka tidak hanya berjualan cinderamata seperti peci, sajadah, ataupun makanan terkenal Jenang Kudus. Tapi banyak sekali yang dipajang untuk dijual. Hanya berjalan beberapa puluh meter saja, aku sampai di depan Menara Kudus.

Aku berdiri diseberang jalan, tepat di depanku sebuah Menara Kudus yang terkenal ini berdiri megah berdampingan dengan sebuah masjid. Banyak pengunjung yang mengabadikan diri di depan menara tersebut. Mereka rata-rata adalah penziarah yang ingin berziarah ke makam Sunan Kudus. Lokasinya pun di area menara ini. Bahkan di sini menara pun terdapat sebuah pintu masuk untuk menuju Makam Sunan Kudus. Suasana yang seperti di Demak pun terasa. Silih berganti para penziarah lewat depanku dengan berbagai pakaian, dan tentunya obrolan-obrolan mereka yang bersyukur sudah bisa sampai di Kudus untuk berziarah ke Makam Sunan Kudus.
Menara Kudus sangat megah dan indah dari sudut ini
Menara Kudus sangat megah dan indah dari sudut ini
“Ayoo buk foto, hanya sepuluh ribu. Langsung jadi, bisa diambil sehabis ziarah,” Beberapa orang yang berprofesi sebagai photografer merayu segerombolan penziarah agar mengabadikan diri depan menara.

Terang saja, selama aku berdiri termangu menatap Menara, ada banyak rombongan ibu yang akhirnya menerima tawaran foto. Kemudian mereka mendapatkan bingkisan berupa cetakan foto dengan latar belakang Menara Kudus. Aku sendiri mencoba mengabadikan beberapa kali Menara Kudus dari berbagai sudut. Percaya atau tidak, ini adalah kali kedua aku berkunjung ke Menara Kudus. Tepat sepuluh tahun lalu, tahun 2006 (semasa aku kelas 3 SMA); aku pernah ziarah ke sini, waktu itu berurutan dari Makam Kadilangu – Sunan Kudus – dan Sunan Muria. Aku juga masih ingat bagaimana menggeber motor Matic untuk naik ke Muria (Makam Sunan Muria), bersaingan dengan kendaraan lain yang lebih kuat. Kenangan yang tak mungkin terlupakan saat itu.

“Mas, bisa minta tolong fotokan kami?” Pinta seorang lelaki seraya menyodorkan hp-nya.

Bisa pak,” Jawabku menerima hp tersebut. Bergegas aku memotret keluarga kecil itu menggunakan kamera hp. Seingatku, aku memotret beliau tiga kali. Setelah selesai, kukembalikan hp pada bapak tersebut.

Beranjak aku mengelilingi Menara Kudus. Masuk melewati jalan Masjid, aku berjalan ke arah menara. Ada banyak orang yang mengabadikan diri dekat Menara dari dalam. Tidak ketinggalan anak-anak kecil bermainan di dekat menara. Bahkan seorang ibu pun terlihat bersemangat momong kedua anaknya yang duduk di semacam selasar Menara.
Para pengunjung di depan Menara Kudus
Para pengunjung di depan Menara Kudus
Para pengunjung di depan Menara Kudus
Aku tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan selama di sini. Bergegas kukeluarkan Tripod dari dalam tas. Kemudian memasangnya di tepian jalan. Sebelumnya, aku sudah mengganti lensa mirrolesku. Setelah itu, aku langsung mengatur setelan kamera bidikan timer sepuluh detik. Alhasil, aku pun sukses mengabadikan diri di sini. Oya, aku memang menggunakan celana pendek kalau sedang berpergian; namun di dalam tas selalu membawa sebuah sarung jika sewaktu-waktu aku harus menunaikan sholat saat sedang dalam perjalanan.

Seperti yang kukatakan diawal, sebuah kepuasan tersendiri ketika aku berhasil menuntaskan misi yang sempat terbatalkan beberapa kali memotret Menara Kudus. Aku bersyukur bisa menyelesaikannya dengan baik, dan mungkin sekarang langkahku semakin ringan. Semakin santai karena tidak ada tuntutan dari hati akan mengunjungi mana lagi hari ini. paling kalaupun ada adalah sesuatu yang spontan dan mumpung dekat dengan lokasi sebelumnya. Usai sudah mengunjungi Menara Kudus, rencana yang beberapa bulan sempat tertunda pun sudah berhasil kuselesaikan. Kulihat jam tangan menjelang siang, aku kembali menuju jalan tempat aku turun dari angkot. Mencari informasi jalan ke Alun-alun Kudus untuk berfoto ditulisan Simpang Tujuh.
Mengabadikan di area Menara Kudus
Mengabadikan di area Menara Kudus
“Pak kalau jalan ke Alun-alun jauh tidak ya?” Tanyaku pada bapak juru parkir.

“Kira-kira satu kilo, mas. Arah sana,” Jawab Bapak tersebut seraya menunjuk ke arah perempatan di depan.

“Matur nuwun, pak.”

Aku bergegas jalan kaki menuju Alun-alun Kudus. Beberapa kali angkot berwarna ungu mencoba mendekatiku, namum aku tolak. Entahlah, kali ini aku sengaja ingin jalan kaki saja.Pengeluaran selama perjalanan dari Jepara ke Menara Kudus; transport bus Jepara – Terminal Jetak 10ribu, Angkot Terminal Jetak – Menara Kudus 5ribu; Total 15ribu. *Kunjungan ke Menara Kudus pada hari Minggu, 10 Januari 2016.
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

33 komentar :

  1. alhamdulillah...belum lama juga baru dari sana.. :)

    ReplyDelete
  2. menara kudus satu-satunya menara yang pengen banget saya lihat langsung dan belumkesampean sampe sekarang.
    Mas, itu simpang tujuh kayak gimana yah? kalau simpang lima kan di semarang sama kediri. nah ini simpang tujh, gimana model tuh jalan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, semoga bisa ke sini. Pekan depan simpang tujuh aku posting hehehhehe

      Delete
  3. kembali hadir di blog keren yang adminnya telah jadi master sambil liat poto menara kudus yang lama dicita-citakan

    ReplyDelete
  4. kembali hadir di blog keren yang adminnya telah jadi master sambil liat poto menara kudus yang lama dicita-citakan

    ReplyDelete
  5. Hahahaha,,,, kadang kalau di dalem angkot atau di suatu tempat ada iseng - isengnya ya mas? ngitungin orang yang ada. Eh kudus punya simpang 7 to mas? wah penasaran aku, tak tunggu ceritanya deh di Simpang 7 ini. Simpang 5 Semarang atau Gumul aja keren, apalagi Simpang 7? hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya aneh-aneh aja, mas hahahahha. Simpang tujuh itu apa ya ahhahhaha. besok ya :-D

      Delete
  6. menara kudus engga kalah sama bigbang di inggris, sama-sama ada jamnya

    ReplyDelete
  7. Wah bagusnya, alhamdulillah kesampaian.
    Aku juga punya pertanyaan sama komentar diatas kang, simpang tujuh itu gimana ?
    kalau di foto dari atas pakai drone bagus kali yaah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee ternata banyak juga yang penasaran dengan simpang tujuh ya :-D

      Delete
  8. Kayaknya kudus bakal jadi next destination gue nih.

    ReplyDelete
  9. kereen.
    Itu simpang tujuh? kalo ga pake lampu merah bisa rame orang tabrakan kali ya?

    ReplyDelete
  10. Menaraaaa Kudus :D waktu SMP dong aku ada study Tour kesana :3 hihihi

    ReplyDelete
  11. Keduluan masnya nih ke sini. Haha... Aku ga sempet2 ke Kudus, padahal penasaran jg sama menara ini.
    Jogja selalu saja berhasil membelokkan tujuan jalan2ku *eh malah curhat* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaa, sepertinya ada "sesuatu" di Jogja, mbak hahahhahahah

      Delete
  12. Waaaa... pengen ke sini!!! Itu yg foto 10rb langung jadi Simbahku banget deh. Kalah ma Mbah Uti yg udah pernah 'travelling' ke sana :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau diagendakan ke sini? hahahhahah. Sekalian wisata religi :-D

      Delete
  13. Menara Kudusnya keren banget... :D

    ReplyDelete
  14. liburan akhir tahun kemarin .. rencananya mau foto ini juga ...tapi ternyata jalannya dari arah surabaya ke semarang .. melalui jalan2 lain ... tidak jadi mampir ..
    bikin penasaran .. kapan2 mesti menuntaskan misi juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau main ke Semarang lagi melucur ke Kudus, kang. Tinggal satu jam perjalanan kok :-D

      Delete
  15. ternyata kudus yang terkenal gak cuma jenangnya aja ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudus banyak juga wisata alamnya, cuma pas ke sana nggak sampe waktunya :-D

      Delete
  16. Fotonya Menara Kudus-nya keren. Nggak sempat naik ke atas menara ya? Di jam tertentu ( lupa pastinya ) menara kadang dibuka dan dengan izin khusus katanya bisa naik ke atas. Kalau aku sih malah sempat keliling Kauman, kampung di sekitar masjid. Banyak rumah khas Kudus yang fotoable banget hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh ini yang pecinta heritage muncul ehehehhe. Aku nggaks empat mas, kemarin menyempatkan saja karena sudah lama nggak ke sini. :-)

      Delete
  17. keren ya menara kudusnya, saya baru tahu kalau di kudus ada menara seperti itu, thanks informasinya..

    ReplyDelete