Taman di Alun-alun Simpang Tujuh Kudus

Berhubung sudah niat jalan kaki dari Menara Kudus menuju Alun-alun Kudus, aku menyusuri trotoar sepanjang perjalanan. Ada kalanya aku berhenti untuk memastikan bahwa aku tidak salah arah menuju Alun-alun Kudus. Berkali-kali pula aku menggelengkan kepala saat angkot menawariku untuk naik. Namun angkot-angkot tersebut tetap berjalan pelan seakan-akan terus mendekatiku sampai di perempatan, seluruh angkot membelokkan ke arah kiri.

Panasnya kota Kudus ini sedikit tertutupi berbagai pepohonan yang agak rimbun. Aku berjalan di bawah pepohonan agar tidak terkena langsung sengatan matahari. Bukan karena takut kulitku semakin legam, tapi tidak kuat panasnya saja. Tanpa terasa aku sampai di salah satu sudut Alun-alun Kudus. Siang ini tidak banyak orang berkunjung, tapi di beberapa kursi permanen terdapat sedikit muda-mudi yang melepas lelah seraya menikmati suasana kota Kudus.
Alun-alun Kota Kudus
Alun-alun Kota Kudus
Alun-alun Kota Kudus
Bergegas aku menuju salah satu bangku kosong. Di sana aku melepas lelah, menyeka keringat dengan handuk kecil yang selalu kubawa. Tidak lupa juga aku mengabadikan beberapa jepretan. Setelah itu, aku kembali menyandarkan punggung di bangku dan menikmati rasa capek sehabis jalan kaki. Suasana Alun-alun yang berdekatan dengan mall membuat tempat ini selalu ramai dan bisa jadi dijadikan pusat tongkrongan yang menyenangkan. Pengunjung mall silih berganti masuk, kemudian ada yang keluar seraya membawa belanja. Selain itu, siang ini pun terlihat sedikit anak remaja yang menaiki sepeda bersama teman-temannya. Mungkin karena hari ini libur sehingga mereka menyempatkan akhir pekan dengan teman naik sepeda keliling kota.

Ada yang menarik di Alun-alun ini, aku melihat di sudut lain ada semacam taman. Bergegas aku melangkah menuju taman kecil yang menghiasi Alun-alun Kudus. Benar saja, berbagai bunga tertata rapi dalam pot besar yang dipondasi memanjang. Ruang publik ini dikonsep semacam taman di tengah kota. Ada banyak bunga berbagai jenis ditata rapi, diselingi dengan bangku-bangku, serta tidak lupa beberapa tempat sampah di sampingnya, dan tentunya tiang yang diberi lampu sehingga saat malam akan memberikan cahaya terang di sini.
Taman di Alun-alun kota Kudus
Taman di Alun-alun kota Kudus
Taman di Alun-alun kota Kudus
Bisa jadi karena inilah ada remaja-remaja yang mengisi waktu libur ke Alun-alun. Selama aku duduk santai seraya mengamati taman kecil, ada sekitar delapan remaja putri bergantian mengabadikan diri di sini. Ya, dengan konsep taman dibatasi dengan semen, tentunya para remaja yang ingin berfoto selfie tidak merusak bunga. Mereka hanya bisa berdiri seraya berpose dengan latar belakang bunga atau berfoto berdampingan dengan pot bunga. Ide menarik yang bisa ditiru oleh kota-kota lain sehingga tatanan Alun-alun bisa menjadi lebih indah.

Ternyata bukan hanya taman saja yang menjadi tempat favorit para remaja berfoto. Di tepian taman terdapat tulisan “Simpang 7 Kudus”. Di sana juga menjadi salah satu tempat favorit para pecinta foto untuk mengabadikan diri. Dari berbagai literatur yang pernah aku baca; dinamakan Simpang Tujuh karena di Alun-alun ini terdapat tujuh jalan utama. Jalan-jalan tersebut terdapat diberbagai sudut Alun-alun Kota Kudus. Di sini juga terletak Masjid Agung Kudus, Kantor Bupati, dan juga Pusat perbelanjaan. Tepat di samping Alun-alun berdiri megah sebuah Mal. Lagi-lagi aku bergegas antri foto di tulisan ini. Setelah menunggu beberapa menit, akhirnya akupun bisa mendapatkan kesempatan berfoto di sini. Kuambil Tripod, dan memasang kamera; berlanjut mengatur timer­-nya. Dan pastinya langsung berpose. Sudah sah mengunjungi kota Kudus walau hanya sebentar. Sebenarnya ingin rasanya mengunjungi lokasi-lokasi lainnya di Kudus jika ada kesempatan, termasuk mendaki ke puncak di Gunung Muria. Semoga nanti ada kesempatan ke sana, *amin.
Foto ditulisan Simpang Tujuh Kudus
Foto ditulisan Simpang Tujuh Kudus
Foto ditulisan Simpang Tujuh Kudus
Lucunya, selama proses mengabadikan diri ini, aku menjadi seperti tontonan para pengguna jalan. Di sudut yang sama, ruas jalan ini ada lampu merahnya. Jadi bisa dibayangkan bagaimana orang yang menunggu lampu hijau menyala melihat polahku. Biarlah, toh aku tidak menyalahi aturan, dan kuanggap mereka yang tersenyum oleh tingkahku adalah suatu hiburan bagi mereka sendiri. Puas menikmati suasana Alun-alun Kota Kudus, mengabadikan beberapa sudut di sini. Aku beranjak berjalan menuju dekat Mall. Di sana aku menunggu angkot yang arahnya ke Terminal Kudus. Awalnya berniat jalan kaki, tapi aku merasa ini terlalu jauh. Jadi kuputuskan untuk menaiki angkot saja.

“Pak, angkot ke terminal lewat sini, ya?” Tanyaku pada bapak juru parkir.

“Iya, mas. Nanti naik angkot warna hijau,” Jawab beliau seraya menata motor yang sedang parkir.

Tidak berselang lama, angkot berwarna hijau lewat depanku. Bergegas aku masuk dan duduk di angkot. Untungnya, angkot ini tidak penuh sesak seperti saat aku naik dari Terminal Jetak menuju Menara Kudus. Sekitar 15 menit perjalanan, akhirnya aku sampai di Terminal Kudus. Dari sini aku menaiki bus Kudus – Semarang – Lasem menuju Terminal Terboyo Semarang dikenai biaya 10k, dan selanjutnya naik bus Patas Semarang – Jogja dan turun di terminal Jombor biaya 45k. Total pengeluaran dari Kudus – Jogja adalah 55K (Rp.55.000,-)*Kunjungan ke Kudus ini pada hari Minggu, 10 Januari 2016.
Baca juga perjalanan lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

41 komentar :

  1. Seru sssekali tampaknya menikmati suasana kota kudus ya mas. Btw, tempatnya bersih ya mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, konsepnya bener-bener bagus. :-D

      Delete
    2. Belum pernah saya ke kota Kudus, sekali-sekali pengen kesana hehe

      Delete
  2. Bener mas, enak tuh bersandar - sandar di kursi orange itu,,,, eh simpang tujuhnya mana mas koq nggak di foto? Hahaha, pas foto diliatin orang ya? anggap saja ketemu sekali ama orang yang melihatnya, jadi PeDe aja,,, keren - keren, Alun - alunnya bersih :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang difoto tulisannya, mas hahahahhah. Simpang tujuhnya kalo difoto pake drone kakakkaka

      Delete
  3. bersih ya tempatnya, bagus nih buat pacaran
    ngomong2 tuh foto pohon sama kayak foto orang yang baju oren
    dari atas cokklat, tengah2 oren, bawahnya coklat lagi

    ReplyDelete
  4. enak banget tempat ya buat ngilangin setres hehe

    ReplyDelete
  5. Saya suka kalau ke alun alun seperti ini duduk duduk di bangku, Apalagi pas di sore hari sambil menikmati kuliner yang ada yang ringan namun asyik. wah damai rasanya hiheiheiieieee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sore kayaknya benar-benar enak, pak hahhhahhaha

      Delete
  6. keren banget tamannya, namanya unik lagi simpang 7. itu beneran ada 7 jalan yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas hehehheh,,= namun simpang tujuh itu memutari Alun-alun :-)

      Delete
  7. dari fotonya saja sudah nampak terik matahari yang kuat joss

    ReplyDelete
  8. Sekilas, alun-alunnya bersiiiih bangeeeet ya mas :) kereeen ah :D enak buat berlibur dan sejenak melepas penat deh :D

    Simpang 7 ._. kirain simpang terbanyak yang aku tau cuma simpang 5 semarang, eh, ini ada simpang 7 ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Simpang tujuh ada di beberapa tempat kok, hanya kurang familiar aja :-D

      Delete
  9. Sudah lama kayanya aku tidak bermain atau hanya sekedar nongkrong jajan-jajan pingir jalan, kangen juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhir pekan ini libur panjang loh, mbak hehehehhe. Bisa diagendakan tuh

      Delete
  10. Terakhir ke Kudus pas masih SMP dulu, sekarang udah bagus yaa. Udah ada tamannya :D

    ReplyDelete
  11. keren alun-alunnya, angka 7 nya keren tuh, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalu angka 13 malah lebih keren, mbak ahhahahahahha

      Delete
  12. ya ampun, jaman SD setiap tahun pasti mampir Kudus deh kalo lagi mudik ke Malang, berubah banget dan sekarang memang makin banyak alun-alun kece yang di kota-kota luar Jakarta, seru bangeettt

    ReplyDelete
  13. tempatnya bersih ya mas. rapih ada sih ya eh ada sedikit yang tercecer sampahnya.

    ReplyDelete
  14. Pulangnya ke Jogja ya? Jogjanya mana? Ehhh maaf gagal fokus. Warga kudus jarang lihat wartawan kece hahahai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaa, Jogjanya dekat Ambarukmo Plaza :-D

      Delete
  15. Kudus kota kretek. Gambarnya bagus. Diambil dari kamera ponsel/kamera saku?

    ReplyDelete
  16. wah ini tho simpang 7 yang di maksud.. aku penasaran foto dari atasnya kayak apa simpang 7 nya itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo punya drone bisa ini dilihat dari atas :-D

      Delete
  17. Rapi dan bersih ya alun2 kota kudus semoga pihak yg terkait bisa menjaganya bukan cuma bikin trus dibiarin gitu aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu yang paling penting mas. Selama ada yang merawat dengan baik bakalan aman :-)

      Delete
  18. pencitraan banget bawa buku bacaan segala.
    kudus ternyata kotanya rapi ya. keren deh. beda karo klaten. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pencitraan itu dibutuhkan, Nif. Siapa tahu abis ini dikasih orang buku satu kardus kan lumayan buat bikin taman baca :-D

      Delete