Mampir di Kedai Kene Coffee House Jogja - Nasirullah Sitam

Mampir di Kedai Kene Coffee House Jogja

Share This
Pesanan di Kene Coffee House Jogja
Pesanan di Kene Coffee House Jogja
Ada kalanya sedang suntuk di kamar kos yang membuat aku harus mencari tempat lain menulis blog. Agenda rutin #NgopiTiapPekan malah menjadi ajang berbincang, jarang sekali kami fokus menulis artikel masing-masing. 

Melihat postingan Aqied adanya kedai baru di daerah Condongcatur, tepatnya di belakang Togamas Gejayan. Aku tertarik datang dan berniat menulis beberapa artikel di tempat tersebut. Sejenak aku mencari tepat lokasinya, lantas memesan ojek online. 

Masih pagi, tepatnya pukul 10.00 WIB, aku sudah sampai di kedai. Halamannya luas, dan sekilas dari luar mirip seperti Antologi Space. Tulisan Kene Coffee House terpampang di sudut. Dinding kedai kaca transparan. 

Alamat Kene Coffee di Jl. Kaliwaru Raya No.84, Condongcatur. Tepatnya di belakang Hartono Mall. Dari daerah kosku tidak jauh, hanya berkisar 3-4KM. Tidak perlu juga melintasi jalan Gejayan yang terkenal ramai, cukup menyusuri jalan gang-gang kecil. 

Aku suka melihat desain kedai ini. Ada dua ruangan, bebas rokok dan area rokok. Setiap sudut ruangan terdapat banyak bunga yang dipajang. Tempatnya tidak membuat bosan, aku berkeliling area kedai sebelum masuk. 
Bagian luar kedai, jalan samping menuju ke dalam ruangan
Bagian luar kedai, jalan samping menuju ke dalam ruangan
Tepat di arah pintu disediakan kursi dan meja kecil. Aku mendorong pintu, di kedai hanya ada dua barista. Ternyata aku menjadi pengunjung pertama. Sebelum memesan minuman, aku mencari tempat duduk yang ada di pojokan. 

Di dalam ruangan, tatanan meja dan kursi beragam. Hanya ada satu sofa, selebihnya kursi kayu. Tempat ini dikonsep untuk nongkrong. Selain itu juga asyik untuk coworking space

“Silakan mas. Sebelum pukul 11 siang, kami ada potongan khusus 15%,” Terang barista menyapaku. 

Kene Coffee House dibuka pada bulan Maret 2018. Selama beberapa waktu ini masih ada potongan 15% ketika memesan minuman sebelum pukul 11.00 WIB. Aku melihat daftar menu yang tersedia. Selain kopi, ada juga minuman nonkopi (teh dan coklat). 
Suasana di dalam kedai Kene Coffee Jogja kala pagi
Suasana di dalam kedai Kene Coffee Jogja kala pagi
Dikarenakan kedai ini baru buka, pengunjung tidak tentu. Terkadang ramainya saat siang, sore, atau malam. Kene Coffee buka sejak pukul 10.00 WIB, dan melayani pesanan terakhir pukul 23.30 WIB. 

Ada banyak pilihan biji kopi. Kupilih kopi dan meminta dibuat dengan metode V60. Harga minuman di sini dimulai dari 16 ribu rupiah sampai 29 ribu rupiah. Harga yang sesuai dengan kedai kopi lainnya. 

Pagi ini ada dua barista yang bekerja, perempuan dan laki-laki. Pesananku sendiri diracik barista laki-laki, sementara yang perempuan sibuk di bagian belakang. Untuk sesaat, di kedai ini pengunjungnya hanya lima orang. Aku dan seorang laki-laki lain di dalam, dan tiga orang perempuan di luar. 
Daftar menu dan harga di Kene Coffee House
Daftar menu dan harga di Kene Coffee House
Total barista ada enam orang. Di sini tidak ada pramusaji, semua pesanan nantinya diambil sendiri oleh pemesan. Aku menunggu pesanan sembari membuka laptop. Berharap bisa lebih produktif. Minimal ada yang bisa dikerjakan. 

Sebagai kedai baru, pengunjung yang sering datang ke sini awalnya teman-teman para barista. Berlanjut mahasiswa yang mengerjakan tugas dan mencari tempat tongkrongan. Menjelang siang, mulai terlihat keramaian kedainya. 

“Pengunjung ramainya tidak tentu mas. Kadang siang, kadang sore, dan kadang malam hari ramainya,”Terang Barista. 

Agaknya kurang beruntung aku hari ini. Niat awal ingin menuntaskan artikel sembari berselancar mencari bahan referensi. Sayangnya akses internet bermasalah. Sempat aku lihat barista mereset ulang router yang ada di atas pojok. Tetap saja koneksi terputus. 

Sedikit putus asa rasanya ketika niat berselancar gagal, jadi kutangguhkan berselancar. Aku habiskan waktu di sana benar-benar menikmati seruputan kopi. Sesekali mendengar keluhan pengunjung lain terkait internet. 
Pesanan kopi sedang dibuat barista
Pesanan kopi sedang dibuat barista
Percaya atau tidak, aku di sini malah sempat tertidur. Bangun-bangun sudah cukup ramai pengunjungnya dan sudah memasuki waktu duhur. 

“Ada musola? Saya mau salat,” Ujarku. 

“Silakan wudu dulu mas, kami siapkan tempatnya.” 

Aku berwudu di kamar mandi, dan kembali menuju barista. Disiapkan sebuah kamar tepat di belakang barista untuk salat. Di sana sudah tersedia sajadah, sarung, dan mukena. 

Selesai salat, aku mengemasi barang bawan dan memesan ojek online. Sembari menunggu ojek online, aku berbincang santai dengan barista laki-laki yang sedang merokok di ruangan luar. Beliau berasal dari Semarang, dan tahu kedai Moment Coffee di Semarang yang waktu itu sedang ramai. 

“Kalau di sini nggak pas buat bicara bisnis mas. Enaknya ya buat ngobrol santai dengan teman,” Celetuknya. 
Gagal berselancar mencari bahan tulisan, tinggal ngopi saja
Gagal berselancar mencari bahan tulisan, tinggal ngopi saja
Aku mengiyakan. Memang tempat ini lebih asyik buat sekadar bersantai. Yang aku tahu, dia tertawa sewaktu aku terbangun. Mungkin dia heran ada juga yang sempat tertidur di kedai kopi. 

Terlepas dari masalah jaringan internet yang rusak waktu aku kunjungi, tempat ini cukup bagus dan menarik dikunjungi bagi orang yang ingin mencari tempat bersantai di sekitaran Gejayan. Jika ke sini, boleh lah aku dicolek buat ikut gabung ngopi. *Kene Coffee House, Sabtu; 12 Mei 2018.

38 komentar:

  1. Bisa sampe ketiduran Mas.. Gimana ceritanya, hehehehe?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abis ngedit foto bentar malah ngantuk. Ya udah tinggal tidur, mumpung ada sofa buat berbaring :-D

      Hapus
  2. Pelorrrrrrrrr! Nempel molorrrrrr!

    Aku blm jd ngupi2 di sini. Waktu ke sini penuh bgt. Huhuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga semalam abis ngeronda, jadi menyempatkan tidur itu wajib hukumnya hahahahah
      Ayo ke sini. Bikin vlog kita di sini

      Hapus
  3. kemaren pas ke Jogja, mau mampir ke Kene, tapi gak sempet...
    cuman lewat di depannya beberapa kali pas mau ke Hartono..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahaha, kudu mampir mas kalau ke Jogja lagi :-D

      Hapus
  4. aku baru tau kalau mereka pakai straw yg 'I am not plastic" dan papercup yang degradable.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Piye, minat ke sini lagi po buat ngopi-ngopi sambil ngghibah?

      Hapus
    2. weekend ini aku gak di Jogja, om.
      eh aku baru nyadar Barista nya sama dengan yg di postingan ku

      Hapus
    3. Lupa kalau beberapa minggu ini fisik di Embung Tambakboyo buat agenda akhir pekan :-D

      Hapus
  5. Kok nggak cocok buat ngobrolin bisnis? kurang formal gitu mas?
    Aku suka taneman-tanemannya haha ada beberapa di foto yang lagi pingin kubeli *bangbingbung kita nabuung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak cocok mbak, apalagi ngomongin masa depan dengan seseorang hahhhahahah
      Kalau ke sini mau sambil ambil potnya kah? Nnati kubantu buat teriak pas kamu ambil kakakakakkaka

      Hapus
  6. Untung nggak digaplok mas2 baristanya, "Ini kedai kopi, mas. Bukan kos-kosan" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling kujawab "Kos-kosanku nggak senyaman kedai ini," Ups hahahahhaha

      Hapus
  7. We buset sampe ketiduran, berarti sofane empuk, ACnya pas, suasananya nyaman~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditambah aku kurang tidur hahahahahaha

      Hapus
  8. Kene Coffee House cukup cozy ya mas. Aku penasaran dengan kopinya. Perlu diuji ni baristanya.. wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menarik kui mas. Biar sekalian swaseduh sendiri di sana hahahah

      Hapus
  9. Balasan
    1. Sekarang jarang ngopi om. Stok tulisan masih melimpah :-D

      Hapus
  10. Ngakak pas baca "bisa ketiduran"--saking sepinya, atau karena tempatnya yang terlalu nyaman mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain faktor itu, saya juga pas lagi ngantuk hahahaha

      Hapus
  11. Hahahaha bisa yaaa mas ketiduran gitu :p. Aku trmasuk susah utk tidur di sembarang tempat yg aku blm biasa :p. Trus 1 lg, aku termasuk ga bisa kerja di tempat yg rame ato di kafe2 begini :p. Ga bisa fokus. Kalopun bawa laptop ke tempat kayak kafe kopi, itu mah cm main game dan buka sosmed hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku bisa tidur di manapun mbak. Selama ngantuk ya langsung tidur hahahhaha

      Hapus
  12. Siap ngopi lagi gan! Mantap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung ada kesempatan ngopi gan hahahhaha

      Hapus
  13. Setiap kafe sejatinya punya tempat di hati masing-masing pengunjung ya. Maksudnya, mana yang cocok buat sekadar nongkrong/bersantai, ngerjain tugas/kerja, ngobrolin bisnis. Jadi, desain dan menu kadang bisa memengaruhi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mas. Ada kedai kopi yang nyaman buat bekerja, ada juga yang nyaman buat kopdaran ahahahhaha

      Hapus
  14. Kejauhan gan,saya di sumatra masa cuma mau ngopi aja harus ke jogja, wkwkwkkwk
    Salam sukses ya gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahha, besok-besok kalau saya main ke Sumatera bisalah ngopi bareng :-D

      Hapus
  15. aduh, kenapa saya baru baca artikel mas siang ini ya?
    tgl 17-19 Agust lalu saya dari Jogja, Mas. tapi engga sempat main ke banyak tempat krna sambil kerja.
    seenggaknya saya sempet ngopi 3x, pertama minum kopi joss yg deket stasiun tugu, terus ngopi susu di jalan malioboro dan yg terakhir sempet ngerasain jadi anak gaul Jogja dgn minum hazelnut latte di Loko coffee shop.
    aku suka sekali semua kopi dan tempat di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu main ke Jogja pun nggak kabar-kabar. Kan kalau dicolek bisa kopdaran di sekitar Malioboro. Di sana banyak kedai kopi yang asyik :-)

      Hapus
    2. yah, maafkan mas. kemarin qerja bagai quda.
      nanti pasti kembali, lg nunggu harga kereta bulan Nov keluar.
      kalau jadi explore Jogja, saya ganggu mas ya :D

      Hapus
    3. Hahahaha, biarpun kerja bagai kuda tetep kudu ngabari. Kan mayan ngobrol santai di Loko Coffee pas malam. Aku aja malah belum sempat ke sana

      Hapus
  16. Hahaha,, pewe bangat itu mas sampe ketiduran yaa..

    Dari fhoto-fhotonya memang asyik bnagt nongkrong dan ngopi gitu mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang seperti itu saya :-D
      Niatnya mau ngopi santai malah ketiduran :-D

      Hapus
  17. tempat sudah kece .. tapi kalau zaman now ... koneksi internet ga bisa ... bisa jadi ilfil ya .. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehhehe, kemarin sudah dibaca admin kedainya kang, dan beliau cukup baik responnya, meminta maaf atas tidak hidupnya jaringan internet :-)

      Hapus

Pages