Terima kasih atas Perjuanganmu Guru

Hymne  Guru
“Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru…”
“Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku…”
“Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku…”
“Sebagai prasasti terima kasihku…”
“Tuk pengabdianmu…”

“Engkau sebagai pelita dalam kegelapan…”
“Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan…”
“Engkau patriot pahlawan bangsa…”
“Tanpa tanda jasa…”
 
Mengajar disalah satu sekolah di Sleman
Ilus: Mengajar disalah satu sekolah di Sleman (dok. pribadi)
Sebuah lagu memang tidak dapat mewakili semua yang telah mereka (guru) lakukan. Berjuang dengan semboyan “tanpa tanda jasa”, mencoba mengubah peradapan bangsa agar menjadi lebih baik melalui pondasi yang paling dasar. TK, SD, SMP, SMA, bahkah sederajatnya yang tidak formal. Mereka tetap berjuang agar kelak tidak ada lagi anak kecil memandang heran sebuah kertas yang dipenuhi hufuf-huruf. Bukanlah perjuangan yang mudah saat mereka harus hidup jauh dari keluarga, menyibak tanah terpencil nan jauh diujung rimba, menyeberangi samudra yang menjadi pembatas Negeri ini. Mereka rela berbagi pengalaman, menularkan ilmu seadanya. Mereka berkorban dengan mengalahkan ego serta impian saat kecil didambakan. Hidup sukses bergelimpangan harta, dan berada ditengah-tengah kota.

Guru adalah pelipur lara disaat pendidikan tidak merata, guru adalah pelita disaat kegelapan masih menjadi hal yang wajar didaerah-daerah perbatasan, dipelosok desa, dipulau terluar Indonesia. Guru menjadi seorang pahlawan tanpa menggunakan topeng sebagai penutup wajahnya. Guru menjadi super hero bagi mereka yang haus akan pendidikan. Begitu besar perjuangan yang mereka lakukan, beberapa orang yang aku kenal bahkan harus jauh-jauh keluar dari hiruk-piruk kota untuk mengajar di tempat-tempat terpencil.

Sudah selayaknya kita berterima kasih pada guru, disaat orangtua kita sedang membanting tulang untuk mencari sesuap nasi, guru lah yang menemani kita selama hampir seharian. Mereka dengan sabar mengajari kita untuk mengeja, bernyanyi, dan membuat kita menjadi sedikit tahu tentang dunia luar. Dengan kata-kata yang tidak pernah kita lupakan, beliau pasti berucap “Buku adalah jendela dunia”. Mereka layaknya seorang pustakawan yang berusaha membuat para siswanya kelah gemar membaca. Atau dengan kalimat “Raihlah cita-citamu setinggi langit”, layaknya seorang motivator ulung yang selalu berkata dengan nada optimis.

Aku pernah sedikit bersentuhan dengan sekolah saat kuliah. Pernah mengunjungi sekolah dengan tujuan memperkenalkan perpustakaan kepada siswa, mengajak mereka untuk mulai gemar membaca, mengunjungi perpustakaan, dan mencoba membuat mereka melek dengan literasi. Walau hanya satu hari, tapi perjuangan itu cukup mengesankan. Tidak pernah terpikirkan jika aku adalah seorang guru yang rela selama bertahun-tahun hidup dipelosok desa, dan berjuang agar generasi ini dapat membaca dan bersekolah. Perjuangan yang sangat menantang.

Guru… Dalam setiap usahamu, setiap peluh keringatmu, setiap perkataanmu mengandung banyak ilmu yang tidak bisa ditampung semuanya diotak. Hanya segelintir saja yang bisa kami ingat, lalu kami jadikan pijakan saat mengejar mimpi. Membaca, disiplin, dan rasa percaya diri adalah bagian terkecil dari apa yang engkau berikan kepada kami. Kami bangga dengan pengorbananmu, kami berterimakasih atas semua ilmu yang engkau berikan. Bagi kami, engkau adalah sosok yang memberikan semangat ini tetap tumbuh menjadi lebih baik.

Terima kasih guru, jika diseluruh hidupku adalah hasil bimbingan orangtuaku, maka lebih dari separoh hidupku adalah hasil bimbinganmu. Jasamu bukan dalam bentuk penghargaan, jasamu lebih dari sekedar tropi, karena jasamu aku bisa mencari jati diriku sendiri, dan aku bisa hidup seperti ini.
Baca juga postingan yang lainnya 

Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :

Post a Comment