Buah Pinang? Dikunyah Aja

Suatu ketika kawanku dari Medan balik ke Jogja, dia membawa oleh-oleh dari Medan. Bayanganku tentu ada dua makanan yang wajib dibawa; Teri Medan dan Bika Ambon. Ya, mungkin kalau kalian pun akan membayangkan dua makanan tersebut. Kalau disuruh bawa Lemang pun sepertinya tidak terbawa, karena itu adalah makanan basah apalagi dia ke Jogja sengaja naik bis. Namun ternyata tidak semua, kawanku membawa buah Pinang. Buah Pinang ini adalah oleh-oleh yang dia bawa dari Medan. Dia tidak membawa banyak buah Pinang seperti tahun lalu. Kalau tahun lalu dia membawa Pinang satu kardus yang berisi Pinang masih utuh belum dikupas, kali ini dia hanya membawa seplastik kecil Pinang yang sudah dikupas. Jadi bentuknya pun seperti ini.
Buah Pinang yang sudah dikupas
Buah Pinang yang sudah dikupas
“Aku bawa buah Pinang, bang. Mau nyoba, bang?” Ucapnya menawariku.

“Boleh juga,” Sambutku. Padahal seumur-umur, aku belum pernah mengunyah buah Pinang.

Pernah mengunyah buah Pinang? Aku yakin bagi kalian orang di Jawa tidak pernah mengunyah Pinang saat sedang bersantai. Di Jawa hampir rata-rata orang tua itu mengunyah semacam tembakau, atau daun Sirih. Biasanya lebih dikenal dengan sebutan “nginang” jadi ingat kata “Sekapur Sirih.” Untuk kawan-kawan Medan, mereka nginang-nya itu ya dengan buah Pinang. Buah yang keras dan pahit ini pun dibiarkan seperti sedang makan permen. Aku pun mencoba untuk menikmati sebiji Pinang. Alhasil, lebih dari dua jam, Pinang ini rasanya nggak habis-habis. Jadi aku gigit sedikit demi sedikit. Sensasi rasa pahit pun mulai terasa dilidahku.
Aku pun mengunyah buah Pinang ini.
Aku pun mengunyah buah Pinang ini.
Mengunyah buah Pinang sudah menjadi tradisi dari masyarakat di Sumatera. Jadi jangan kaget kalau kawan-kawan dari Sumatera lagi duduk santai seraya sibuh mengunyah buah Pinang. Sebenarnya tidak hanya kawan Sumatera, masyarakat Indonesia yang berada Indonesia Timur juga suka mengunyah Pinang. Terbukti kawan-kawan kos yang dari NTT, Ambon, dan Papua pun menikmati bagaimana sensasi mengunyah Pinang. Bagaimana minat untuk mengunyah Pinang?
Baca juga tulisan lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

38 komentar :

  1. Hlah ane malah belum pernah nyoba buah itu mas.. :-O
    di pasar kagak ada ya,, jadi penasaran rasanya. Hehehe

    ReplyDelete
  2. kirain cuma di pribahasa doang buah pinang nya..
    ternyata bisa di makan juga yaa
    pengen nyoba dongs..

    ReplyDelete
  3. kayanya saya engga deh mas. hehehehe

    ReplyDelete
  4. kalo rasanya kriuk kriuk gurih saya mau aja mas. hehehehe

    ReplyDelete
  5. ke sumatera gue baru pernah mampir di palembang sama lampung. jadi.. maklum gue belum pernah nyoba buah yg satu ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh teman-teman anak Musi Banyarawa ato apa gitu katanya sering juga makan pinang :-D

      Delete
  6. tertarik sih pengen nyoba tapi gue urungkan niat krn gue pake behel, kalo gue paksainn, bisa bisa lepas semua behel gue wkkwwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaaa, gpp kan bisa menikmati sensasi pakai behel ngunyah Pinang :-D

      Delete
  7. sudha lama aku gak melihat buah pinang, lho. seringnya dulu waktu kecil melihat uwak-uwak ku nginang atau nyirih yang salah satu bahanya buah pinang, hehehe. Tau kan ngingang atau nyirih ya..? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ya ya, heeee. Pengganti merokok kayaknya tepat ini :-D

      Delete
  8. eh rasanya kayak apa tuh buah pinang? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pahit-pahit gimana gitu, mas :-D
      Tapi seru loh mas kalo mau mencoba :-D

      Delete
  9. Jadi ingat almarhum si Mbah, wkatu iti saya pernah nyoba buah pinang, awalnya sih getir dan lama-lama pahit sampai permen yang saya beli belum mampu membuat rasa netral di mulut , dan si mbah pun tertawa geli. he,, he,, he,, Kata beliau. "ngaku orang Indonesia, tapi dengan pinang dan khasiatnya saja kamu tidak tahu". wkwkwkwkwkwk....... langsung tepok jidat deh. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaa, sama kang. Aku juga baru pertama makan Pinang :-D

      Delete
  10. wah, rasanya kaya apa mas? saya jadi penasaran.

    ReplyDelete
  11. Apa masih ada ya ibu ibu atau nenek nenek di kampungku sana yang mengunyah pinang ini? dulu lumayan banyak mas.

    Kepo sama rasanya nih, kayak apa ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo orang tua masih banyak, mbak. Rasanya pahit-pahit gimana gitu heeee

      Delete
  12. aku lama di sumatra, tapi kayaknya, keluarga yg udah tua2, dan temen2 ga ada yg ngunyah pinang mas :D... ga kebayang ih rasanya... pahit pula...apa enaknya ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, padahal teman-teman yang dari Sidempuan, Siantar, dan daerah Tapanuli Selatan pada suka nginang :-D

      Delete
  13. duh, boro2 ngunya. ngelihat ja belum pernah mas. ya paling lihat gambar d internet. mang manfaatnya apa ya ngunyah buah pinang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada banyak sih manfaatnya kalo baca di internet :-D

      Delete
  14. Dulu waktu kecil sering liat nenek ngunyah pinang + daun sirih. Giginya jadi merah kayaknya gitu. Kadang serem juga sih liatnya. hehe. Maklum waktu itu masih kecil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, apalagi waktu ngeludah, langsung takut :-D

      Delete
  15. Kalau baca seputar makan pinang begini jadi ingat nenek, almarhumah
    Nama beliau Fathimah, kami manggilnya Nyak Chik, bahasa Aceh :)
    Dulu saya kalau beliau mau makan sirih, pinang dan sirihnya dialusin dulu pake batu khusus
    Dan, saya yang suku numbukin, hiks2
    T.T

    ReplyDelete
  16. wah boleh juga nih jamur ams mantap....

    ReplyDelete
  17. belum pernah nguyah bah pinang ... kenapa ga ada yang bikin jadi kudapan ya ...
    semacam permen karet tradisional ... :)

    ReplyDelete
  18. saya belum pernah nyoba dan gak mau nyoba sih soalnya pahit.. hehe

    ReplyDelete