Akhirnya Ketemu Jembatan Sesek Bantul

Ada semacam sedikit bernostalgia saat bersepeda menyusuri Jembatan Sesek Mangir, Bantul. Kenangan bersepeda beberapa bulan lalu dan rasa penasaran ingin menyeberangi Jembatan Sesek pun telah lunas terbayar. Bagi banyak orang, mungkin sedikit terlambat, karena Jembatan Sesek ini sudah banyak yang mengupload foto jauh sebelum aku menyeberangi dan mempostingnya di blog.

Minggu pagi, kukayuh pedal sepeda menuju Alkid bertujuan kumpul dengan teman-teman Jogja Folding Bike yang sedang ada acara “Mblusuk Mbantul” Tujuannya adalah menyeberangi dua sesek yang sedang ngehits bagi para pesepeda di Jogja dan sekitarnya. Aku yang sedari dulu sudah ingin berkunjung pun ikut gabung. Jangan salah, dulu aku sudah pernah ke Mangir, namun tidak kutemukan Jembatan Seseknya. Jadi aku menyeberang ke arah Lendah menggunakan Rakit/Getek. Kuceritakan di blog kala itu dengan judul Menyeberangi Sungai Progo Naik Rakit.
Kumpul di Alun-alun Kidul Yogyakarta
Kumpul di Alun-alun Kidul Yogyakarta
Perjalanan kali ini pun lebih ramai, selain teman dari Jogja Folding Bike, juga ada beberapa teman dari Magelang Folding Bike yang meramaikan. Juga ada pesepeda yang bukan menggunakan Seli (contohnya aku). Sempat berhenti di beberapa titik, akhirnya perjalanan kami hampir sampai. Melewati Masjid Agung Bantul – Pajangan – Jembatan Sesek. Jalanan dari aspal halus dan lebar, menjadi sedikit sempit dengan pemandangan perumahan berkombinasi dengan sawah-sawah terbentang di setiap sisi. Lalu memasuki perkampungan dengan jalan yang lebih berwarna namun masih dalam batas kewajaran. Sampai akhirnya kami sampai di Jembatan Sesek. Ini adalah Jembatan Sesek yang pertama, Jembatan Sesek Temben. Para pesepeda pun silih berganti mengabadikan sepeda di bawah Jembatan yang sedang sidikit mengering karena kemarau. Kemudian berfoto bareng.
Menuju Jembatan Sesek Temben dan Mangir
Menuju Jembatan Sesek Temben dan Mangir
Menuju Jembatan Sesek Temben dan Mangir
Jembatan Sesek Temben ini mempunyai pagar-pagar di setiap sisi terbuat dari bambu. Tiang penyanggahnya pun juga terbuat dari bambu. Di seberang sudah ada bapak-bapak yang menjaga Jembatan. Setiap penyeberangan sekali, kita harus merogoh uang sebesar 2k (lebih banyak lebih baik). Uang tersebut nantinya dikumpulkan untuk membangun Sesek lagi juga usai musim penghujan. Jembatan Sesek ini akan menghilang pada musim penghujan. Derasnya air membuat Jembatan Sesek hanyut terbawa air menuju muara. Kami pun berjejeran dengan jarak lebih dari 2 meter untuk menyeberangi satu persatu. Selain itu juga mengantri jika dari seberang sedang ada yang menyeberang.
Menyeberangi Jembatan Sesek Temben
Menyeberangi Jembatan Sesek Temben
Menyeberangi Jembatan Sesek Temben
Berlanjut menyusuri jalan setapak, kemudian melewati perkampungan lagi dengan jalan kombinasi cor, berlubang, dan tanah. Kami pun menyusuri arah jalan kecil menuju Sesek selanjutnya. Kali ini yang kami lewati adalah Sesek Mangir. Sesek Mangir ini lebih terlihat unik dan nambah berdebar jika menyeberanginya (bagi yang agak takut). Bedanya dengan Sesek Temben adalah kedua sisinya tidak ada pagar. Jadi langsung seperti jalanan setapak dari tatanan papan. Suara gemuruh saat melewati Sesek menjadi ciri khas tersendiri. Ada yang menarik bagiku, di tengah-tengah Sesek disediakan sedikit ruang yang lebih lebar. Tujuannya adalah bagi yang berfoto di tengah bisa minggir kalau ada motor/sepeda yang menyeberang, sehingga tidak mengganggu pengguna Sesek. Aku terlebih dulu menyeberangi Sesek tersebut.
Kali ini Jembatan Sesek Mangir
Kali ini Jembatan Sesek Mangir
Kali ini Jembatan Sesek Mangir
Lupakan sejenak bagaimana rasanya menyeberangi Jembatan Sesek ini dengan naik sepeda. Aku sendiri malah terlarut dengan keramahan warga selama bersepeda, melihat aktifitas mereka yang tidak terganggu dengan kedatangan kami. Di tengah sungai, seorang warga sedang bergelut dengan jaringnya untuk menangkap Ikan. Bisa jadi musim kemarau seperti ini aliran arus tidak terlalu kencang, sehingga warga pun memanfaatkan untuk menjaring ikan. Tidak hanya seorang saja, di dekatku berhenti pun seorang warga siap untuk menjaring Ikan. Sebuah jaring dipanggulnya, tempat hasil tangkapan terbuat dari anyaman Bambu terikat dengan tali layaknya sebuah ikat pinggang. Tanpa menggunakan alas kaki, beliau menapaki Jembatan Sesek seraya melihat ke arah sungai. Semoga mendapatkan banyak hasil tangkapan, pak.
Warga menjaring Ikan di sepanjang Sungai
Warga menjaring Ikan di sepanjang Sungai
Warga menjaring Ikan di sepanjang Sungai
Kembali ke sepeda, sesuai dengan arahan para marshal sepeda jika menyeberangi harus hati-hati dan mengusahakan berjarak lebih dari 2 meter, dan tentunya tidak diperkenankan berhenti di tengah-tengah Jembatan. Para pesepeda pun patuh, satu persatu pesepeda mulai berkonsentrasi tinggi menyeberangi Jembatan Sesek. Aku sendiri asyik mengabadikan mereka dari bawah sisi kiri Jembatan Sesek. Lengkap sudah menyeberngai Jembatan Sesek, kemudian membayar kembali penyeberangan ke warga. Aku mengikuti rombongan untuk sarapan pagi di salah satu Rumah Makan.
Antri saat menyeberang Jembatan Sesek Mangir
Antri saat menyeberang Jembatan Sesek Mangir
Sah!! Sampai tujuan dan dapat stiker
Sah!! Sampai tujuan dan dapat stiker
Oya, tentu dari tadi sebagian pembaca sedikit bertanya kenapa judulnya seakan-akan bertemu jodoh, hehehehhe. Seperti yang aku bilang dari awal kalau aku pernah mencari Jembatan Sesek ini namun tidak ketemu. Kenangan yang tak terlupakan saat menyeberangi Sungai ini ada dua; pertama; kali pertama kala itu aku naik Rakit/getek. Ini dikarenakan selama di Karimunjawa tidak ada Rakit, adanya Sampan kecil. Kedua; waktu menyeberang sungai ini Pompa Sepeda temanku terjebur di sungai. Pengorbanan yang cukup dalam padahal dia hanya ingin menemaniku menyeberangi sungai.
Entahlah, aku sedang bergaya apa saat difoto
Entahlah, aku sedang bergaya apa saat difoto (Dok; Mas Desem Ashari digrup FB Jogja Folding Bike)
Meniti Jembatan Sesek dengan sepeda
Meniti Jembatan Sesek dengan sepeda (Dok: Ardian Kusuma)
Usai sudah misi “Mbusuk Mbantul” hari ini dengan lancar. Rombongan pun melahap sarapan dan pulang kembali secara bersama. Selama perjalanan pulang sedikit tersendat karena ada Pawai di Selarong, namun panasnya siang itu tidak membuat kami kewalahan. Kami tetap merasa enjoy seraya mengayuh pedal sepeda. Terima kasih untuk Teman-teman Jogja Folding Bike yang sudah berkenan mengajakku bergabung sepedaan. Semoga tidak kapok mengajak aku. *Sepedaan ini pada hari Minggu, 01 November 2015 menuju Jembatan Sesek Bantul bersama Jogja Folding Bike.
Baca juga tulisan lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

47 komentar :

  1. wadh mas pake speda di atas jembatan kecil tak berpagar pinggirnya. iihhhh ngerimas takut keceur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sensasinya beda, mas. Tapi seru banget ahhahahahha

      Delete
  2. Masih mending jembatan'a pake penyanggga kayu bawah'a, kalao jembatan gantung gak berani lewat saya apalagi yang goyang-goyang jembatan'a

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru loh, berasa goyang-goyang hahahhahah

      Delete
  3. Wow namanya unik juga ya ada kata depannya "Sesek". Kalau di Pontianak yang memang jarang ada jembatan seperti ini. Kalau di daerah daerah ada

    ReplyDelete
  4. jadi jembaran ini tidak akan ada di musim penghujan ? wah sayang sekali sekarang udah mulai penghujan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo musim hujan, biasanya rusak terkena aliran sungai :-(

      Delete
  5. Motor boleh lewat jembatan itu gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh mas, ini memang alternatif nyeberang daripada lewat Bendungan Sapon.atau lewat jembatan srandakan

      Delete
  6. keren fotonya Rul..aku juga pengen melintasi jembatan kayu itu..,jembatan sesek yang gak bikin sesek deh kayaknya, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaaa, ayoo mbak. Kalopun jatuh kan sekalian renang :-D

      Delete
  7. jembatannya kalo kena banjir ya ikutan hanyut ya pak -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau airnya melimpah memang membuat jembatan sesek tersebut hanyut.

      Delete
  8. tumben ga ada anak muda narsis di tengah jembatan mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pagi lumayan aman, mas. Yang sering itu waktu sore hari, mas :-D

      Delete
  9. Itu sensasinya gimana ya mas nyebrang jembatan kayak gitu :3

    Ah :' gowesan seru, Jogja Folding Bike :3 mauuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heee, harus agak berani dikit dan santai. kalau tergesa-gesa, ntar bisa berabe hahahhahah

      Delete
  10. saya malah belum pernh ketemu dengan jembatan sesek di Bantul ini Kang, tempatnya sepertinya memiliki spot yang indah banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini menyeberangi sungai Progo, kang. Perbatasan Bantul - Kulon Progo

      Delete
  11. rasanya mentul - mentul (bahasa jawa) gitu nggak kak? pasti asyik banget tuh, sensasinya dapat pastinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedikit seperti itu, hahahaha. Tapi paling seru dengar suaranya, kayak sedang dikejar sesuatu :-D

      Delete
  12. wuih keren, sayang sepeda saya road bike, jadi gak berani klw dipekek di treck kyk gitu : )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin ada yang pake RB satu orang kok, hehehhehe. Walau harus berjuang saat jalan nggak mulus :-D

      Delete
  13. meskipun rutenya jauh tapi kalo ramai ramai berasa gak deket ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rutenya nggak jauh banget kok, mas.Seru :-D

      Delete
  14. keren keren euy fotonya :0

    boleh tau gak, dirimu pake kamera apa? dslr ya? nanti jalo udah ada duit pengen beli kamera agak bagus ah, prosumer yg usianya belom ada 3 bulan dicuri orang waktu itu :( alhasil skrg ngandelin kamera hape doang hmm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku pake kamera pocket yang gak sampe 700an harganya (tahun 2012) hahhhahh. Kalo foto dua yang bawah itu kamera teman :-)

      Delete
  15. Jujur saja saya sangat fokus ke gambar-gambarnya.. bagus-bagus mas.. dan saya juga membayangkan ikut bersepeda melewati jembatan itu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, mas :-D
      Ini juga hanya menggunakan kamera seadanya aja :-D
      Ayoo ikut sepedaan hehheheh

      Delete
  16. wah jembatan ini emang Hits mas hehe

    ReplyDelete
  17. jembatannya apa g roboh ma kalo musim ujan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo musim hujan dan luapan air deras biasanya roboh.

      Delete
  18. wih, keren, pemandangannya juga bagus sekali mas. sepertinya mas punya komunitas sepeda ya? tinggalnya di jepara atau di jogja nih? kapan2 kalau ke jepara bareng yuk, tapi rencana saya sama sekluarga.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. DI Jogja ada beberapa komunitas sepeda yang aku ikuti, mas. Saya di Jogja, tapi kalau ada niat ke Jepara mungkin bisa ketemu pas akhir pekan.

      Delete
  19. seru juga menyebrangi kembatan sesek ini ... apalagi yang ga ada pagarnya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo musim hujan seperti ini nggak ada jembatannya, om :-) Nyeberangnya pakai rakit

      Delete