Memotret Air Terjun Jumog dan Ikon Jembatan di Karanganyar

Memotret Air Terjun Jumog dan Ikon Jembatan di Karanganyar
Memotret Air Terjun Jumog dan Ikon Jembatan di Karanganyar

Hari menjelang sore, kuhabiskan seharian bersantai di area Kemuning, Karanganyar. Selama di sana tidak banyak yang kulakukan. Hujan mengguyur Kebun Teh Kemuning membuatku harus menahan hasrat memotret hamparan kebun Teh. Di sana kuhabiskan waktu dengan menyeduh teh di dua lokasi berbeda sembari menikmati gorengan.

Tepat pukul 16.00 WIB, aku beranjak menuju mobil dan mengarahkan bapak sopir (yang setia menemaiku) pulang. Kali ini aku tidak balik Solo, sesuai rencana malam ini aku menginap di Hotel Grand Bintang, Tawangmangu. Besok pagi masih ada satu destinasi lagi yang akan kukunjungi.

Hujan kembali mengguyuri Kemuning, laju kendaraan lebih pelan. Tak banyak berpapasan dengan bus-bus pariwisata. Aku termenung menatap jalan sediki lengang dan basah oleh gerimis. Tanpa sengaja kulihat plang sisi kiri jalan bertuliskan “Air Terjun Jumog” dengan jarak yang tidak jauh.

Segera kuminta bapak yang menyetir putar-balik menuju destinasi tersebut. Berbekal plang petunjuk arah, akhirnya aku sampai di parkiran. Air terjun Jumog ini berada di Girimulyo, Ngargoyoso, Karanganyar. Jika dari arah Solo, lokasinya sebelum memasuki kawasan Kebun Teh Kemuning dan berada di kanan jalan. Di sana sudah disesaki mobil, aku turun menuju loket, dan pak sopir mencari tempat parkir.

“Sate kelincinya, mas!?” Ibu-ibu menawarkan kuliner sepanjang jalan menuju loket.

Di sini ada banyak ibu yang berjualan sate Kelinci. Sepertinya nanti pas di hotel asyik juga kalau malam kulineran Sate Kelinci, apalagi aku belum pernah makan Sate Kelinci. Bergegas aku menuruni jalan yang agak basah menuju loket. Di sana ada satu petugas yang menjaga.

“Sampai pukul berapa tutupnya, pak?” Tanyaku.

“Sebelum magrib, mas.”

Kusodorkan uang Rp.20.000 pada petugas. Beliau memberikanku tiket dan uang kembalian. Anak tangga yang kulewati agak berlumut. Di sana terpampang tulisan berapa jumlah anak tangga yang akan aku lalui. Jumlah anak tangganya 116, jumlah yang tidak banyak menurutku.
Keterangan 116 anak buah tangga yang dilalui
Keterangan 116 anak buah tangga yang dilalui

Beruntung aku ke sini sore hari menjelang tutup. Hampir semua pengunjung mulai naik ke atas, sementara aku melawan arah turun. Tadi sempat gerimis, dan sekarang sudah reda. Aroma dedaunan dan tanah basah terhirupku. Suasana alam masih asri membuatku bersemangat turun ke bawah.

Ada banyak rombongan yang berpapasan denganku. Mereka rata-rata keluarga dengan membawa anak kecil. Wajah-wajah sumringah terlihat pada anak-anak tersebut. Rambut dan bajunya basah. Pasti mereka habis main air di bawah.
Pengunjung mulai beranjak pulang
Pengunjung mulai beranjak pulang

Tidak jauh memang lokasi dari tempat tiket, aku sudah sampai di bawah. Aliran air membentuk sungai kecil menimbulkan suara gemericik. Kuturuti aliran itu ke atas, mencari lokasi air terjun Jumog yang terkenal di Karanganyar. Sebelumnya air terjun Jumog, di Karanganyar sendiri sudah dikenalkan dengan Air Terjun Tawangmangu/Grojogan Sewu.

Akses jalan menuju air terjun tidaklah lebar. Hanya jalan kecil mengikuti aliran air (sungai kecil) di sisi kanannya. Sedikit harus hati-hati kalau berjalan, saat keadaan basah, jalannya agak licin. Selain itu kita juga harus berbagi jalan dengan pengunjung yang pulang.
Aliran sungai kecil dari air terjun Jumog
Aliran sungai kecil dari air terjun Jumog

Air terjun Jumog ini mempunyai cukup tinggi dan debit air melimpah. Apalagi musim hujan seperti sekarang. Namun jangan hanya membidik air terjunnya saja. Di air terjun Jumog, spot paling populer untuk diabadikan adalah jembatan melengkung tidak jauh dari curug dengan latar belakang curugnya. Sepertinya tempat ini menjadi spot paling populer diabadikan, bahkan untuk sekedar swafoto.

Jembatan kecil ini memang dibangun dekat dengan lokasi air terjun Jumog berada, tujuannya sebagai penyeberangan. Akan tetapi fungsi jembatan tersebut malah lebih dikenal sebagai tempat berfoto. Memang lokasinya strategis sih untuk mengabadikan diri di sini. Beruntunglah, sewaktu aku ke sini sore hari, tidak kulihat ada banyak pengunjung. Hampir sebagian sudah pulang, sehingga cukup leluasa untuk membidik jembatannya.
Ikon jembatan di Air Terjun Jumog, Karanganyar
Ikon jembatan di Air Terjun Jumog, Karanganyar

“Mbak, bisa minta tolong difotokan?” Pintaku pada cewek yang berdiri tidak jauh dari tempatku berdiri.

Dia tersenyum dan mengangguk. Segera kuberdiri tidak jauh dari jembatan dan beraksi. Sebenarnya aku membawa Tripod, tapi ketinggalan di mobil. Jadi kalau mengambil ke atas lagi sepertinya akan memakan banyak waktu.

“Terima kasih mbak.”

Cewek itu hanya tersenyum dan mengangguk saja. Selang berapa menit kemudian dia berjalan menuju arah keluar. Mungkin dia ketinggalan rombongannya yang di depan, karena aku tak melihat ada cowok atau temannya yang berada di dekat. Hanya ada segerombolan muda-mudi berjarak 100 meteran dari tempat kami berdiri.

Aku masih berdiri memandangi jembatan melengkung di depanku. tak henti-hentinya memotret. Aneh rasanya, biasanya kalau ke curug/air terjun itu pasti memotret guyuran air dan ikut basah-basahan. Kali ini aku cukup puas hanya memandang dan memotret saja tanpa main air. Sebaiknya kalau mau ke sini dan dapat memotret air terjun masih sepi memang harus datang terlambat. Jangan ke sini siang-siang, pasti bakalan ramai pengunjungnya.

Puas memotret jembatannya, aku segera melangkah ke atas lagi. Percikan air terasa dikulit saat aku berada di dekat guyurannya. Dingin rasanya, aku beranjak agak jauh dari air terjun yang sepi. Di belakangku ada rombongan yang datang ke sini, tapi mereka kembali asyik berfoto di jembatan dengan memakai payung warna-warni.
Guyuran deras air terjun jumog
Guyuran deras air terjun jumog

Lumayan tinggi juga air terjun Jumog, airnya pun melimpah. Bebatuan di bawah ini agak licin, sehingga aku harus berhati-hati saat menginjak. Takutnya terpeleset dan jauh. Enaknya air terjun ini adalah aliran air membentuk sungai kecil dan bisa digunakan anak-anak main air. Kalaupun mereka tidak di atas, cukuplah main air di wahana yang tidak jauh dari tangga.

Kulongokkan kepala ke atas. Di atas sana, air sangat melimpah. Setiap sisinya hijau berbalut dedaunan pepohonan yang rimbun. Indah dan teduh rasanya. Ternyata mengasyikkan sekali datang ke sini menjelang tutup. Bisa sepuasnya memotret dan menikmati suasana tanpa keriuhan orang bermain air. Selain menjelang tutup, kalian juga bisa ke sini tepat pukul 08.00 WIB. Ketika baru buka, di sini juga masih sepi.

Karena aku juga termasuk orang yang suka mengabadikan diri di setiap destinasi. Terlebih tadi mendapatkan bantuan dari cewek yang tadi mengabadikan, jadi tidak ada salahnya kuposting di bagian akhir. Abaikan dua sejoli yang main air di belakang sana.
Abaikan dua orang di belakangku.
Abaikan dua orang di belakangku.

Seperti inilah air terjun Jumog, destinasi alam ini bisa dijadikan tujuan alternatif kalian jika berkunjung ke Karanganyar. Lebih tepatnya jika kalian berkunjung ke Kebun Teh Kemuning, sepulangnya bisa singgah di sini.

Aku tidak lama di sini, mungkin hanya 30 menitan saja. Ada rasa kegembiraan karena ke sini tanpa direncanakan. Oya jika kalian ingin main air, tidak usah bingung mencari tempat untuk bilas atau MCK. Di sini sudah ada banyak MCK, cukup bawa baju ganti saja. Jadi kapan diagendakan main ke sini?
Baca juga tulisan bertema Alam lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

43 komentar :

  1. Ahay akhir tahun lalu kesini mas, bingung cari tempat wisata lain selain kemuning, sukuh, cetho, sarangan, ketemunya air terjun kecil ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah nggak mengunjungi Candinya, besok kalau ke sana lagi mau mengunjungi candi.

      Delete
    2. pacaran ya pacaran aja Mas, gak usah nyari alasan bingung nyari tempat wisata...
      kwakwakwk
      *kabur

      Delete
    3. Ampun Mas Ghozaliq, aku anaknya masih abg loh kakakakakakka

      Delete
  2. pengen balik kesini lagi, soalnya masih penasaran dulu kesini setelah menuruni anak tangga itu langsung ujan deres. jdan kejebak di warung2 sebelum air terjunnya. alhasil balik kanan karena udh kesorean :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau ujan-ujan malah seru mas, sepi jadinya ahahahhaha

      Delete
  3. Pokoknya terlihat sejuk dan asri banget deh alamnya... Bagus Kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, terasa nyaman dengan suasana seperti ini.

      Delete
  4. wah jadi inget jaman kuliah :D Dulu abis ujian pasti meluncur ke karanganyar, salah satunya ke jumog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waiki, ingat kenangan apa di sini mas? ahahhaha

      Delete
  5. Yuk ke sanaa lagi. Pas ke sana pas rame-ramenya tapi kalau dibandingin sama tawangmangu ya masih ramean tawangmangu sih.
    Intinyaa aku lebih suka yang masih sepii gitu mas eh tapi hawa ademnya tetep sukaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agendakan mbak, aku sih manut yang lainnya. Ke sana rame-rame kayaknya seru ahahhahah

      Delete
  6. heleeh ngakune ra nggowo tripod...modus we.... akwkakwa

    aku pas kesitu malah pas ada dangdutan mas, alhasil jadi ke bawa-bawah aja motretnya. untung pas diselosepid, suara dangdutnya gak ikut masuk.... >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep kadang modus itu bertepatan dengan kejadian sebanrnya (nggak bawa tripod).
      Wohh harusnya rekues lagu mas :-D

      Delete
  7. Sudah beberapa kali ke daerah Kemuning dan Ngargoyoso, sudah sering lihat petunjuk ke Air Terjun Jumog ini juga (setelah gapura, kalau saya tak salah), tapi belum sekalipun pernah turun dan menuju ke sana. Ternyata air terjunnya begini bagus, hijaunya yang menurut saya sangat menarik perhatian. Tampaknya memang mesti diagendakan nih satu kunjungan lagi khusus buat mencicipi air di kawasan itu. Wisata di sana kaya dan sangat lengkap ya, Mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari ajaln besar lokasinya tidak jauh kok, mas. Bisa lah diagendakan kalau ke sini lagi.

      Delete
  8. Karanganyar itu dimana ya, mas? Masuknya 20.000? dikasih kembalian berapa uangnya?
    Bagus,,, mungkin memang angle fotonya yang bagus? Jadi travel list berikutnya dah...duh bingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karanganyar itu dekatnya Solo,
      Bayarnya 8.000 mbak ehehheheh

      Delete
  9. Jmebatan ini instgrameble banget mas. apalagi buat maen slow shutter. jossss

    ReplyDelete
  10. Kok gak mandi sih mz? Biasanya klo main ke air terjun gini aku selalu menyempatkan diri untuk mandi. Eh, iya, favoritnya kalo ke situ emang makan sate kelinci. Tapi, berhubung sekarang udah mengurangi makan daging, jadi bawa cemilan sendiri dari Solo kalo main ke sana. Hehehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah sore banget mas, takutnya malah kedinginan :-D
      Wah kalau aku malah baru pertama mencicipi Kelinci pas di Tawangmangu :-D

      Delete
  11. Wah, ternyata ada tempat sekeren itu di Karanganyar?
    Hmmm.... bisa dijadikan estimasi touring saya nih buat liburan Juni nanti :)

    nice pic pak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga bisa ke sini mas, Ayo diagendakan.

      Delete
  12. BARU ESTIMASI LHO PAK... muga2 jadi DESTINASI :)

    ReplyDelete
  13. Ini komentarku. Pertama, modus bingitz minta tolong dipotoin oleh cewek...knapa enggak minta tolong pada nenek-nenek? Kedua, mengapa memohon utk mengabaikan dua sejoli di belakang? ah...bikin perih ya? #halah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasa buk, yang disampingku adanya cewek. Sayangnya belum mau jadi pasanganku *eh

      Delete
  14. Wah rame juga ya yang mengunjungi tempat itu walau hari hujan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetap ramai mas, sudah muali dikenal sih lokasinya

      Delete
  15. 116 anak tangga lumayan juga ya lumayan gempor. hehehe

    ReplyDelete
  16. eh asyik tangganya di depan air terjun
    kayak di foto-foto kalender
    meski gempor tapi sebanding ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar banget. Banyak foto yang mengabadikan jembatannya mas

      Delete
  17. dek, kamu nemu aja tempat2 wisata alam yg bagus dan tersembunyi... pssst, cewek yg diminta tolong foto gak diajak kenalan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya ini sudah lama dikenal buk, hanyas aja amsih kalah dengan Tawangmangu.
      Saya kan orangnya minderan buk :-D

      Delete
  18. Kesini terakhir tahun 2008 spertinya. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu ke sini sama siapa mas? Sama mantan? Kakakkakakak

      Delete
  19. wah .. liburan tahun baru kemaren saya juga main kesini .. hehe ... keren air terjunnya, airnya .. brrr dingin bingitt.
    tadinya saya mau parkir mobil di dekat curugnya ... tahunya salah ambil belokan .. welehhh jadinya mesti naik turun tangga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti sama kang, niatnya juga mau parkir di bawah tapi keliru ambil jalan yang belok kiri dan nanjak ahahhaha

      Delete
  20. Ini air terjun yang bagus menurutku huahah. Di beberapa air terjun yang pernah ku kunjungi entah mengapa yang ini paling enak dilihat mata apalagi kalau pas sore beranjak petang dan ga ada pengunjung. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Jatim ada banyak lagi ka air terjun hahahahhaha. Kalau kesorean nggak enaknya dingin, gak berani main air.

      Delete