Serunya Naik Boat di Telaga Sarangan, Magetan

Serunya Naik Boat di Telaga Sarangan, Magetan
Serunya Naik Boat di Telaga Sarangan, Magetan

Jalan berliku dan menanjak dilalui mobil yang kunaiki. Mobil terus melaju menerobos jalanan agak lengang. Namun laju tak bisa lebih kencang, di beberapa bagian tampak gumpalan kabut tipis menutupi area jalan. Pukul 08.30 WIB, arus kendaraan menuju Cemoro Kandang belum ramai.

Hanya saja, begitu mendekati Cemoro Kandang terlihat keramaian. Setiap sisi jalan ada banyak motor Vespa yang terparkir. Tidak hanya sekali kulihat, sedari tadi sebenarnya sudah ada namun tak kuhiraukan. Awalnya kukira hanya tidak sengaja berpapasan dengan komunitas Motor Vespa.

Raungan Motor Vespa terdengar khas, membuat aku tertarik melihatnya. Entah kemungkinan mereka sedang ada Kopdar, sehingga Sepanjang Cemoro Kandang – Cemoro Sewu ada banyak motor Vespa berbagai variasi. Aku hanya menggelenggkan kepala terheran-heran melihat semangat mereka yang pantang mundur melawan tanjakan.
Kabut tipis menggelayut di jalanan
Kabut tipis menggelayut di jalanan

“AC saya matikan dulu ya mas. Kacanya dibuka saja kalau pengap,” Ujar Bapak sopir.

Aku mengangguk dan membuka kaca jendela mobil. Terasa sekali rasa sejuk berhembus dari luar. Hawa dingin terkena kulitku. Menyenangkan rasanya dapat menikmati sejuknya suasana seperti ini. Aku teringat beberapa tahun silam, tiga temanku melibas tanjakan ini menggunakan sepeda dari Jogja.

Selain komunitas Motor Vespa, ada juga komunitas motor lain yang kulihat. Aku sempat mengabadikan satu kelompok komunitas kendaraan roda dua yang sedang touring. Sedari tadi kuperhatikan salah satu anggota dari mereka sibuk merekam. Bahkan sempat berbalik menghadap ke belakang demi merekam rekannya.
Salah satu komunitas motor sedang touring
Salah satu komunitas motor sedang touring

Cemoro Kandang – Cemoro Sewu adalah pembatas antara Jawa Tengah dan Jawa Timur. Di sana banyak titik yang digunakan para pengendara untuk berhenti melepas lelah. Kali ini perjalananku menuju Telaga Sarangan. Telaga Sarangan berada di ketinggian 1200 mdpl lereng Gunung Lawu. Lokasinya sendiri terletak di Kecamatan Plaosan, Magetan, Jawa Timur.

Mendekati jalan turunan menuju Telaga Sarangan, di sebelah kiri terdapat Hutan Pinus yang diberdayakan menjadi taman. Dari sana juga kita bisa melihat Telaga Sarangan dari ketinggian. Mobil yang kunaiki menuruni turunan agak curam, dan menguntit kendaraan lain yang sudah di depan.

Akhir pekan membuat Telaga Sarangan ini sangat ramai. Kendaraan tersendat macet sebelum gerbang petugas meminta karcis. Tatkala mobil mendekat pintu masuk, seorang petugas melongok ke dalam mobil. Bapak yang menyetir mobil memberikan uang, dan kami berlalu.

“Macet banget mas. Saya turunkan di sini saja ya. Nanti saya cari tempat parkir. Kalau mau pulang, telpon saja. Nanti saya kasih tahu parkir mobilnya,” Ujar bapak yang menyetir mobil.

Aku mengiyakan saja. Lebih baik ikut berdesakan jalan kaki daripada kendaraan dipaksa masuk dan membuat kemacetan semakin panjang. Berderetan toko tertata di sini menjual segala pernak-pernik cinderamata. Sementara waktu tak kulirik, aku sendiri fokus jalan mencari anak tangga agar bisa ke bawa Telaga dan mencari boat.

“Naik kuda mas, murah kok. Rp. 65.000 kalau mau?”

“Tidak pak, terima kasih.”

Aku berjalan berdesakan dengan pengunjung lain. Telaga Sarangan akhir pekan ini membludak, benar-benar padat. Kutemukan tangga menurun ke bawah, aku beranjak menuju tangga tersebut dan menuruninya.
Payung-payung dan tikar di tepian Telaga Sarangan Magetan
Payung-payung dan tikar di tepian Telaga Sarangan Magetan

Di bawah sudah terdapat payung peneduh ala pantai beserta tikar. payung-payung itu tertambat di hamparan tanah berumput yang ada di tepian air telaga. Tidak ketinggalan Perahu Bebek berwarna cerah tertambat menunggu pengunjung yang datang. Aku masih asyik mengabadikan pemandangan.

“Naik boat mas?” Seorang lelaki tanggung menghamipiriku sembari menunjuk boat.

“Berapa harganya?” Tanyaku balik.

“Sekali putaran Rp. 60.000 mas. Gimana? Mau ya?”
Sejumlah boat tertambat menunggu pengunjung yang ingin berkeliling Telaga Sarangan
Sejumlah boat tertambat menunggu pengunjung yang ingin berkeliling Telaga Sarangan

Tidak perlu lagi menawarnya, toh harganya tidak sebesar yang aku perkirakan. Aku katakan pada dia kalau berminat naik boat. Sebelumnya aku meminta lelaki tanggung tersebut untuk mengabadikanku di atas boat. Bergegas lelaki tanggung tersebut mengabadikan beberapa kali menggunakan kameraku.

Mas Andi nama lelaki tanggung yang mengemudikan boat. Beliau sudah empat tahun bekerja di Sarangan. Kami berbincang selama menaiki boat. Berhubung aku belum mempunyai action camera, jadi tidak banyak bisa kuabadikan selama di atas boat. Percikan air mengenai baju dan kamera harus rela kusimpan saja. Sesekali kamera kukeluarkan dan memotret, Mas Andi paham dan langsung melambatkan laju boat.
Mengabadikan diri dulu sebelum menaiki boat
Mengabadikan diri dulu sebelum menaiki boat

Dari Mas Agus ini pula aku mendapatkan sedikit keterangan dalam sehari berapa kali dia bisa menggaet pengunjung untuk menaiki boat dan berkeliling melihat Telaga Sarangan. Di musim liburan (saat weekend), dalam sehari Mas Agus rata-rata bisa menggaet 11 kali. Pada hari biasa katanya hanya mencapai 4 atau 5 kali, itupun tergantung seberapa banyak pengunjung yang datang.

“Bahkan pernah dalam sehari tidak narik sama sekali mas,” Tutur Mas Agus.

“Kalau sampai tidak menarik sekalipun bagaimana bayar setorannya Mas?”

“Ya tidak ngasih setoran mas. Memang kenyataannya tidak ada narik.”

Aku termangu saja mendengar cerita Mas Agus. Narik adalah istilah yang digunakan Mas Agus ketika dia mendapatkan pengunjung yang akan berkeliling Telaga Sarangan. Beliau tidak melanjutkan sekolah karena alasan biaya. Aku sempat ingin mengabadikan/foto bersama, beliau menolak dengan alasan malu, sehingga tak kupaksakan untuk berswafoto dengan dia.

Hempasan air Telaga Sarangan seperti ombak lautan. Bagaimana tidak, laju boat yang kencang membelah air dan membentuk gulungan ombak tak beraturan. Ada keseruan sendiri menarik tuas gas kencang boat, seraya menerjang ombak. Aku pernah merasakan jauh lebih hebah lagi sewaktu di rumah, saat laut Jawa menggelora ombaknya.
Menikmati hempasan ombak dari boat
Menikmati hempasan ombak dari boat

Terasa sebentar mengelilingi Telaga Sarangan menggunakan boat. Tak terasa aku sudah hampir sampai lokasi tertambatnya boat. Aku meminta Mas Agus untuk menarik tuas lebih kencang agar ikut meliuk-liuk di antara ombak telaga. Alhasil suara dentuman boat menabrak gulungan air membuatku tertawa dan bersemangat walau sedikit pakaian harus basah.

Di tengah-tengah Telaga terdapat semacam pulau kecil, sedangkan tulisan Telaga Sarangan berada di ujung berbeda dari tempatku sandar. Tulisan itu bisa terlihat kalau kita menaiki boat, sayangnya tulisan tersebut tertutup pepohonan agak rimbun.

Turun dari boat, kuberikan uang sesuai kesepakatan tadi. Ada sedikit yang mengganjal di hatiku. Beberapa sudut Telaga Sarangan terdapat tumpukan sampah, sebagian besar adalah sampah plastik seperti bekas kemasan air minum. Kebersihan suatu tempat tidak melulu harus menjadi tanggung jawab pengelola, dan warga setempat. Namun pengunjung pun harus berperan aktif di dalamnya.

Aku menaiki tangga ke jalanan yang melingkari Telaga Sarangan. Masih seperti tadi, berdesak-desakan. Beberapa kali kudengar tawaran dari bapak-bapak penjual jasa naik Kuda.
Aktifitas lain di Telaga Sarangan, berkeliling naik Kuda
Aktifitas lain di Telaga Sarangan, berkeliling naik Kuda

“Ayo Mas naik Kuda. Rp. 65.000 saja.”

Para pemilik Kuda tidak bosan-bosannya menyapa pengunjung agar mau meyewa Kuda untuk memutari Telaga Sarangan. Informasi yang kudapatkan dari Mas Agus, jalan yang memutari Telaga Sarangan dan dilalui oleh jalur kuda ini sepanjang 4 kilometer. Tidak terbayangkan sudah berapa kilometer bapak-bapak itu tempuh dalam seharian.

“Baiklah bu, Rp. 50.000 tidak apa-apa. Yang penting bisa narik,” Ujar salah satu penyewa Kuda di sudut lain.

Selain para pemilik Kuda, ibu-ibu yang menjual berbagai jenis kaos pun tidak mau kalah bersuara. Mereka aktif menyapa pengunjung agar singgah di lapaknya dan membeli kaos oleh-oleh dari Telaga Sarangan. Bagi kalian yang ingin membawakan bingkisan pada kerabat di rumah, kalian bisa membeli kaos berbagai tulisan berkaitan dengan destinasi wisata tersebut di sini.
Kaos Sarangan yang bisa dibeli ketika berkunjung di Telaga Sarangan
Kaos Sarangan yang bisa dibeli ketika berkunjung di Telaga Sarangan

Hari sudah menjelang pukul 12.00 WIB. Aku berlalu mencari tempat yang agak teduh, lalu menelpon bapak sopir.

“Mas balik ke tempat yang tadi saya turunkan, nanti belok kanan. Ikuti jalan itu terus, nanti saya ada di sisi kiri jalan. Maaf Mas jalannya satu arah, jadi tidak bisa menjemput ke sana,” Ujar bapak dari telepon.

“Tidak apa-apa pak. Saya jalan ke sana saja sambil cari camilan,” Jawabku.

Terik siang tak begitu terasa, ini karena efek hawa dingin Telaga Sarangan. Sempat aku berhenti di salah satu kios dan membeli minuman serta camilan. Lalu berjalan menuju arah yang diberikan pak supir.

Cukup mudah menemukannya, kami langsung meninggalkan Telaga Sarangan dari jalan yang berbeda. Dari ketinggian, terlihat lekuk Telaga Sarangan, di tepian jalan tersebut banyak orang berhenti sekedar berfoto. Ya, itu tempat menjadi spot menarik berfoto dengan latar belakang Telaga Sarangan Magetan. *Kunjungan ke Telaga Sarangan pada hari Minggu, 20 November 2016.
Baca juga tulisan yang bertema Alam lainnya
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

46 komentar :

  1. aku malah fokus di foto arek touring iku mas. yg bonceng itu ngadep belakang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi ingat video kakek-kakek banjarnegara yang madep belakang itu loh sambil ngerokok hahahhaha

      Delete
  2. Seperti Ciwidey di Bandung ya sepertinya. Akses angkutan umumnya mudah kah, Mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kurang tahu kalau angkutan umum mas. Tapi setahu saya banyak bus yang lewat sini.

      Delete
  3. Penasaran sama boatnya euy, itu berapa lama? Puas gak? Hahaha btw itu keren ih gambarnya bisa jadi black white~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak lama sih, sekitar 10 menitan mungkin hheheheh

      Delete
  4. Kesananya pakai travel ya.. kalau pakai angkutan umum bisa, gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yang mengantar, nggak kuat kalau pake travel bayar sendiri :-D

      Delete
  5. Duhh sarangan. Obyeknya spt waduk gajah mungkur. Makanya aku kurang klik kalo kemari. Soalnya lebih enjoy di WGM. Cuman sarangan memang hawa ademnya sih yg menang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahahahha, kalau aku mah ke mana aja enjoy mbak. Daripada cuma di kos dan tidur doang :-D

      Delete
  6. Seru keliatan nih, aku belum pernah naik sama sekali. Tapi dr tadi aku ko fokus ke orang yang touring ya mas, tidak hanya foto, video jg ada salah satu tman yg mw berkorban..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar banget, salah satu dari mereka termasuk nekad dengan seperti itu.

      Delete
  7. Naik turunnya masih curam ngga Mas, jalan dari cemoro kandang sampai telaga sarangan. Dulu motorku sampai keluar asap tromol remnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget yang motoran ke sini mas. Keren dah orang-orang seperti itu.

      Delete
  8. Sekarang Telaga Sarangan rame ya, Mas, dibanding tahun 1989 saya pernah ke sana. Waktu itu bertiga sama teman dari Jombang, nginep di teras sebuah mushala, dingin luar biasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentu pemandangannya dan hawanya jauh lebih indah dan sejuk pak. Tahun 1989 saja baru berumur 2 tahun :-)

      Delete
  9. Airnya jernih yah. Asik tuh buat berenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak boleh renang mas hehehehhe. Hanya untuk wisata air tapi tidak berenangnya

      Delete
  10. perjalanan ke manapun klo naik motor pasti seru ya...
    pengen naik boatnya... keren...

    www.kananta.com

    ReplyDelete
  11. bagus asli telaganya. itu luas banget ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan luas, dan hawanya dingin hahahahah

      Delete
  12. Naik Boat 60 ribu saja? lebih murah dari pada naik Kuda,,,wah asik...aduh mataku seperti keculek liat gambar2nya yang bagus. Sempat terkekeh juga baca orang yang mengabadikan pemandangan sampai duduk diposisi terbalik. Kamu juga begitu kah kalau mengabadikan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, rata-rata emang segitu. Enak loh naik boatnya ahahhahah

      Delete
  13. Yaampyun ku belom pernah sampai sarangan, banyak baca blog temen2 tentang wisata ini mendadak pengen piknik #bikin tanggal merah sendiri hahaha
    Naik kudanya mahal juga ey...biasalah tempat wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agendakan mbak, ada banyak penginapan kok di sekitar Sarangan. Jadi bisa lebih santai di sana

      Delete
  14. Ke sana pas ga rame enak kali ya, pas ga panas pula ..klo mendung kan syahdu tuw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya pas hari kerja tidak terlalu ramai mbak.

      Delete
  15. baru 2 minggu lalu aku habis dr Sarangan disela-sela KKN masi aja main haha..
    cuma memang sarangan yang dulu sama skrg beda banget menurutku.
    sekarang makin padat, belum lagi wisata ke air terjunnya juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhahaha, padat baget sekarang. Tapi tetaps aja bisa dinikmati

      Delete
  16. yang jadi gak asyik klo ke sana kabutnya itu loh
    tapi liat fotonya pas asyik, pingin ke sana lagi tapi jauhnya minta ampun, huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhha, butuh perjuangan kalau melawan kabut. Harus ekstra hati-hati berkendaranya.

      Delete
  17. Inget jaman SMU dulu, sarangan ini dingin dan sering gerimis. Apakah masih sama sekarang ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang ruame banget om hahahhaha. Berdesakan lah kalau sekarang, apalagi pas liburan.

      Delete
  18. mantapp om,,,,,

    jiwa petalang terpanggil lagii hehehehe
    jadi kangen naik gunung hbis baca.

    salam kenal om dari mang2 kpan2 mampir ke warung mamang, mang Munk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas kunjungannya mas. Wah malah saya jarang naik gunung hhahahha

      Delete
  19. saya sering melewati daerah ini mas...tapi baru sekali mampir...bulan april besok juga mau kesini...mau naik kuda hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enakan naik Boatnya mas, beneran hahahahahha

      Delete
  20. talaga sarangan indahnya ... tapi belum kesempetan kesana, padahal liburan awal tahun ini saya sekeluarga kluyuran disekitar sana, tapi hanya sampai ke candi cetho sekitarnya ... next time mesti kesana ... tapi jangan weekend ya .. biar ebih enjoy .. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas ke Karanganyar saya malah nggak mengunjungi candinya kang. Pengen ke sana lagi

      Delete
  21. Mahal yaa naik kuda 65 ribu,, nanti pas mau selfie sama kuda bayar pula hehe..
    Tapi pengalaman naik speedboat aku belum ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aki kuda dan naik boat sebeanrnya ahrganya sama. Kadang masih ditawar :-D

      Delete
  22. tempatnya asri, aku sering dengar tentang telaga sarangan tapi belum pernah ke sana juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ke Karanganyar sekalian ke sini mbak. Enak lagi sih pas tidak akhir pekan, jadi tidak ramai banget

      Delete