Pesan Singkat, Sudah Makan Belum? - Nasirullah Sitam

Pesan Singkat, Sudah Makan Belum?

Share This
Pesan singkat, sudah makan belum?
Ilustrasi: Pesan singkat; Sudah makan belum?
Malam ini teman-teman kos sedang berkumpul di salah satu kamar teman. Kami tidak sedang rapat atau diskusi. Sekadar bersantai menikmati malam sabtu dan antre bermain PS. Anak kos loh ya, tiada hidup tanpa bermain. Silakan lakukan survei di mana pun tempat kosnya, kalau anak cowok pasti suka ngegame

“Aku heran, kok cewek suka tanya sudah makan belum kalau lagi BBM-an ya, bang?” Tanya Sariman.

Mosok, Man?” Sahutku.

“Iya e, bang."

Kulihat sedari tadi, Sariman sibuk menekan tombol-tombol di gawai. Mungkin dia sedang melakukan segala upaya agar bisa meluluhkan hati cewek. Entah, ilmu dari mana yang dia miliki. Sudah beberapa kali dia sempat mengenalkan cewek ke kami.

“Paling cewekmu itu perhatian sama kamu, Man,” Dika mulai menebak.

“Oh, bisa jadi, bang. Tapi ini semua cewek yang BBM-an sama aku. Ini buktinya, bang” Kata Sariman seraya memperlihatkan obrolan bribikan­-nya ke semua cewek yang ada di kontak BBM.

Kami membaca obrolan di BBM Sariman, kemudian kami melihat ke arahnya. Memang tidak ada yang salah dengan wajah Sariman. Mukanya masih benar, hidungnya masih ada, rambut potongan Bollywood-nya juga masih tertata acak-acakan. 

Aku lirik lubang hidungnya pun masih lengkap ada dua, telinganya juga belum digadaikan. Kami juga heran dengan fenomena yang Sariman hadapi. Sungguh unik, mungkin Sariman mempunyai sesuatu yang dapat dirasakan oleh cewek-cewek yang lagi dibribik.

“Man, coba kau lihat ke cermin,” Perintah Tobing.

“Emang ada apa, bang?” Sariman tambah heran.

“Cepatlah! Kaupun disuruh malah bantah!” Gertak Tobing dengan logat Bataknya.

Berhubung ketakutan, akhirnya Sariman mengikuti perintah Tobing. Dia bergegas berdiri dan menatap cermin di kamar Denis. Dilihatnya secara saksama, tidak ada perubahan sedikitpun pada wajahnya. 

Mau mendung, cerah, bulan purnama, bulan sabit, gelap gulita pun nggak ada bedanya. Muka dia tetap seperti yang ada pada KTP-nya. Hanya berubah sedikit karena kumisnya belum dicukur. Ditambah jerawat yang mulai tumbuh.

“Nggak ada apa-apa loh, bang,” Kata Sariman.

“Cek lebih teliti, Man!!” Kali ini Denis ikut-ikutan memberi perintah.

Diikuti saja perintah tersebut. Lagi-lagi dia tidak tahu ada apa di cermin. Menurutnya, wajah dia tetap seperti sedia kala. Tidak berubah. Malah tambah ada aura ketampanan yang memikat cewek.

“Nggak ada yang berubah, bang,” Kata Sariman agak kencang.

“Yakin, Man!?” Kami sontak bertanya kompak.

“Iya, bang.”

Kami tertawa bersama-sama melihat polah Sariman yang pusing sendirian. “Coba kau lihat itu DP BBM-mu?” Kata Tobing.

“Kau tahu, cewek-cewek itu merasa kasihan lihat DP-mu. Makanya dia tanya kamu sudah makan atau belum,” Tambah Tobing.

Mendengar jawaban Tobing, kami langsung tertawa kencang. Kayaknya puas banget rasanya bisa ngerjain Sariman.

Bajigur tenan. Rak tak kei PIN-e cewek koe, bang,” Ancam Sariman.

Duh, Sariman ngambek. Padahal tadi janjinya mau bagi-bagi PIN cewek ke teman-teman kos. Walah, ngapain juga tadi aku ikut tertawa. Rugi deh jadinya nggak dapat PIN BBM cewek.

Baca juga postingan yang lainnya 

20 komentar:

  1. wadowww, ... mas , masih mikir aku. emangnya ada apa dengan wajah sariman di cermin dengan poster bola yang ada di kamar denis, .. trus hubunganya dengan DP BBM sariman apa , sehinggal cew2 banyak yg simpati hingga nanyain urusan makan ,,,, pengen belajar sama sariman, biar kontak BBM gak sepi. wkwkwk jelasin lah, Mas ? udah mulai masuk ke cerita, tapi rada kacau ketika di endingnya (masih bingung, dengan muka sariman) wwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heee, ini latihan bikin cerita. Jadi mungkin Sariman agak mirip dengan pemain bola itu, :-) Besok saya coba bikin yang lebih baik :-D

      Hapus
    2. sip, sip, sip; di tunggu cerpen berikutnya

      Hapus
  2. Wahahaahha kadang DP BBM bisa memicu komentar. Kalau BBM ber DP yang unik, nyeleneh, kadang Lucu suka memancing komentar hiehiehihee. Saya sudah sering mengalaminya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heee, kalau DP saya selalu identik dengan sepeda pak :-D

      Hapus
  3. hahaha kirain karena ceweknya sayang dan perhatian, ternyata cuma karena kasihan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata Sariman "Lebih baik dibalas karena kasian, daripada cuma dibaca saja :-D"

      Hapus
  4. wkwkw cewek jaman sekarang ya mas hehe pizzzz....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah cewek, ceritanya tiada akhir :-D

      Hapus
    2. emang cewek sekarang gimana mas angkisland?

      Hapus
    3. Jaman sekarang cewek tetep sama :-D

      Hapus
  5. wah sebenarnya sariman pasang DP apaan sih?? sehingga banyak cewek yang nanyain udah makan apa belum?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasang mukanya mbak, tapi emang melas kok kayaknya :-D

      Hapus
  6. naah aku juga ernah dapt esan singkat kayak gitu :/

    BalasHapus
  7. Kalau bisa di bukukan gitu mas boss....tapi yang mendidik supaya generasi sekarang bisa tahu dan paham....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehhe, semoga ada yang tertarik untuk membacanya mas hahahah

      Hapus
  8. Tapi lebih baik di buat novel gitu biar lebih abdol....karena anda berbakat untuk jadi penulis yang baik...

    BalasHapus

Pages