Pertama Kali Makan Kue Jongkong

Alarm hp berdering keras membuatku terbangun. Bergegas aku mandi dan menunaikan sholat subuh. Selepas itu, aku membuat Teh panas yang tersedia di kamar. Malang kali ini tidak terasa dingin olehku, kawasan Batu hawanya mirip dengan Jogja; bahkan masih dingin Kaliurang. Kulihat jam menunjukkan pukul 06.00 wib, aku keluar kamar seraya membawa voucher sarapan pagi. Sejenak aku menikmati suasana hotel yang cukup lengang. Sesekali mobil shuttle milik hotel berlalu-lalang membawa penumpang yang enggan jalan kaki ke restoran.

Seraya menikmati hawa pagi, aku jalan kaki menuju restoran. Sesampai di restoran ternyata sepi, aku melihat plang petunjuk arah sarapan pagi yang pindah. Ya, ternyata sarapannya bukan di dalam restoran melainkan di tengah lapangan sepakbola. Sesampai di lapangan bola, ternyata sudah ramai. Sebuah band musik sedang bernyanyi menghibur para penghuni hotel yang sarapan. Aku mencari makanan yang sekiranya membuatku ingin melahapnya.
Suasana sarapan pagi di area hotel
Suasana sarapan pagi di area hotel
Ada banyak stand yang berdiri, mulai dari bubur ayam, bubur ketan hitam, nasi goreng, bakso, dan lainnya. Namun aku malah tertarik mendekati stand yang berisi jajanan pasar. Kue-kue seperti Lopis dan Klepon dapat kutemui dengan mudah. Tapi ada salah satu jajanan pasar di sini yang membuatku tertarik untuk menyantapnya. Kue basah ini terlihat seperti pudding yang diiris-iris tipis dan berwarna hitam.

“Ini kue apa, mbak?” Tanyaku pada pelayan yang menyajikan kue tersebut.

“Ini kue Jongkong, pak,” Jawabnya.

“Aku buatkan satu ya, mbak,” Pintaku seraya mengambil beberapa potong kue tersebut kuletakkan di piring kecil.
Pelayan sedang menyajikan makanan
Pelayan sedang menyajikan makanan
Seraya menyajikan kue Jongkong, aku bertanya-tanya mengenai kue tersebut. Dari pelayan ini aku dapat beberapa informasi tambahan mengenai kue Jongkong. Kue ini berbahan dasar dari Tepung Beras dan Tepung Terigu, dengan proses mulai dikukus dan seterusnya sampai akhirnya ditiriskan. Kata pelayan ini pun; dulunya warna kue Jongkong terbuat dari daun pisang yang kering dan dibakar, tapi sekarang tidak lagi. Rata-rata perwarnanya menggunakan pewarna makanan yang dijual banyak di toko. Potongan-potongan kecil tersebut ditaburi parutan kelapa dan cairan gula merah. Jika sekilas cairan yang digunakan sama dengan yang untuk melumuri Lopis.

“Kue Jongkong ini asalnya dari mana, mbak?”

“Ini salah satu kue khas Malang, mas.” Ujar pelayan.
Kue Jongkong
Kue Jongkong
Kue Jongkong
Aku mulai menikmati makanan khas tersebut. Rasanya enak, teksturnya tidak kasar. Memang mirip pudding tapi lebih padat. Tentunya makanan seperti ini cocok untuk lidahku. Satu-persatu potongan kue Jongkong habis kumakan seraya melihat sekelilingku. Aku baru sadar kalau tempat lapangan bola yang disulap untuk lokasi sarapan pagi ini cukup indah. Terilhat beberapa gunung yang jauh, dan tentunya tidak kusia-siakan untuk berfoto.
Berfoto sendirian dulu
Berfoto sendirian dulu
Masih mengenai kue Jongkong; aku mencoba mencari kue tersebut di google. Dari ini, aku malah mendapatkan informasi kalau kue tersebut adalah kue khas Bangka Belitung. Bisa jadi makanan ini memang sudah familiar di Indonesia, namun ini kali pertama aku menyantapnya. Dari manapun kue ini berasar, aku sangat beruntung bisa mencicipinya. Ini menandakan kuliner Indonesia benar-benar beragam. *Menyantap Kue Jongkong ini pada hari Minggu, 27 Desember 2015 di Malang.
Baca juga kuliner lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

45 komentar :

  1. Terkadang bila kita ke daerah Indonesia menemukan keragaman kuliner yang memiliki nama yang sama namun rasanya itu yang khas banget, apalgi janajanan yang memiliki kesan bagi kita yang baru prtama kali berjumpa dengan makanan jenis itu, yang penting enak di makan dan harganya murah meriah. he,, he, he,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kang, kalo ada makanan yang dirasa aneh sedikit ya langsung dicicipi :-D

      Delete
  2. rasanya kayak gimana tuh? orang mah kirim kesini biar ikut makanain juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang pasti aku ketagian dengan rasanya :-D

      Delete
  3. wah selamat kak Sitam, Anda sudah berhasil membuat aku ngiler sampai lapnya basah semua..... pokoknya ntah kebetulan atau nggak kak Sitam, kalau kue berwarna cokelat atau hitam itu sudah bisa dibayangkan rasanya pasti manis enak atau legit,,,,,, begitupun dengan kue ini,,,, mantabe' banget, apalagi makannya di tempat terbuka seperti tanah lapangan,,,, eh ntar kalau ada orang main bola dan mengenai makanannya jangan disalahkan yang main bola loh,,, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh-aduh, hahhahaha. Jadi kapan kita kuliner bareng di Jogja? :-D

      Delete
  4. Waw malang kampung halaman..

    Aku sendiri baru tau kalau kue jengkong khas malang *versi mbaknya*
    tapi sepertinya bukan deh, bener bangka belitung sepertinya

    Kalau khas malang tuh pasti olahan apel, atau kripik tempe hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo olahan apel emang keren deh hahahaa. Rela ngerogoh kocek dalam demi camilan keripik Malang. Oya, Malang benar-benar bikin aku jatuh cinta dengan tamannya :-D

      Delete
  5. sekilas penyajian mirip "lupis" tapi tekstur dan rasa seperti "puding", kue apa ini ? jongkong ya - sudah kuduga - "saya baca judulnya"

    ReplyDelete
  6. kayanya enak banget tuh, ngiler -____-

    ReplyDelete
  7. khas indoensia banget kalo kuenya dilumuri parutan kelapa dan gula merah. tapi kue jongkong ini...aku belom pernah nyoba. o_o

    ReplyDelete
  8. baru denger dan baru liat makanan'a
    jadi penasaran pengen coba kue jongkong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga kali pertama aku makan, mas :-D

      Delete
  9. wah .. saya baru pulang liburan dari Batu dan Malang ...
    tapi tidak tahu kalau ada kue jongkong khas daerah ini ... yang juga ternyata dari bangka belitung ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, tenyata banyak blogger yang liburan ke Malang, kang :-D

      Delete
  10. Kelihatannya enak banget kuenya, kue jongkong yang item basah itu.
    eh, kalo di daerah solo jongkong itu artinya nyungsep mas,, kalo di sana nama kue ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, beda bahasa; beda artinya :-)
      Iya jujur aku ketagihan makan koe ini :-D

      Delete
  11. Replies
    1. Emang banyak warna om, tapi kayaknya nggak ada yang pink kayak kancut loh :-D

      Delete
  12. jadi penasaran nih kue enaknya kayak apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip Lopis tapi lebih halus teksturnya :-D

      Delete
  13. duh ngiler banget lihat poto kue jongkong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeeee, selamat mencari ya. Semoga dapat :-D

      Delete
  14. pernah sekali nyobain kue jongkong enak banget ketagihan

    ReplyDelete
  15. unik juga nama kuenya aku malahan belum pernah makan dah kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, bisa dicoba kalo lagi ketemu kuenya :-D

      Delete
  16. unik juga nama kuenya aku malahan belum pernah makan

    ReplyDelete
  17. Unik banget emang nama kuenya.. kue Jongkong hahaha

    ReplyDelete
  18. haaaah aku orang Malang tapi gak paham kue jongkong, aduuhhh aku merasa gagal T_T

    ReplyDelete
  19. Ini kue enak banget, lama nggak makan jongkong. Kenyil2 gitu ya rasanya :D

    ReplyDelete
  20. baru kali ni ada dengar kue jongkong, apalagi nyoba dah pasti blum prnah...

    trnyata Indonesia kaya akan kuliner. tp kurangnya pngetahuan kt akan kuliner2 indonesia.

    ReplyDelete
  21. Ke tempat saya kak,disini juga ada kue jongkong, mungkin lebih lezat rasanya disini hehhe, kan tiap daerah beda rasa walaupun sama sama kue nya .
    Blog nya bagus kak, mohon share ilmu nya kak agar milik saya juga lebih sip hehehe.terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahuahua, padahal masih pengen menikmati kue Jongkong. Waduh aku juga bingung mbak, ini juga baru latihan ngeblog. Kita latihan bareng saja :-D

      Delete
    2. beneran kak, bagus dan sudah banyakk pengunjungnya, milik saya masih biasa.

      Delete
    3. Banyak pengunjung atau tidak yang penting itu nulis dan blogwalking, mbak :-D
      Yakin deh pasti bisa, semua butuh proses :-D

      Delete
  22. Ini kue lopis deh kayak e... di malang banyak ini temen nya bernake ragam.. lupis atau cenil ya lupa pokoknya namane

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jajanan pasar semua itu ehhehehhe, enak banget :-D

      Delete