Jembatan Bambu di Trekking Mangrove Pantai Congot Kulon Progo

“Karena Hutan Mangrove itu fungsinya banyak; sebagai pencegah abrasi pantai dan juga sebagai tempat tinggal biota laut. Kalian bisa melihat banyak Kepiting, Ikan, ataupun Udang di sini. Itulah sedikit kalimat yang aku ingat kala mendapatkan mata pelajaran Balai Taman Nasional pada mapel Muatan Lokal semasa SMP.”
Pengunjung berselfie di Mangrove Congot, Kulon Progo
Pengunjung berselfie di Mangrove Congot, Kulon Progo
Enaknya bergabung disebuah grup sepeda (Facebook) adalah mengetahui banyak informasi yang dibagikan tiap anggota. Salah satunya sebuah postingan yang akan mengunjungi Mangrove di Pantai Congot, Kulon Progo. Berbagai komentar pun ditulis, aku terus memantau postingan tersebut; pada akhirnya keputusan berangkat ke sana hari Sabtu dengan titik kumpul pertama di Tugu. Paginya aku segera mengayuh sepeda menuju Tugu, di sana menunggu anggota lain yang ikut kumpul di Tugu. Aku, Mas Febri, dan ketiga pesepeda lainnya segera berangkat menuju titik kumpul kedua di Demak Ijo. Di sana sudah ada lima pesepeda lainnya yang menunggu.

Tak hanya di Demak Ijo, teman pesepeda lainnya juga menunggu di area sebelum Sentolo. Rombongan terakhir adalah komunitas tuan rumah (Kulon Progo) yang menjadi marshal sekaligus menentukan rute. Kejutan yang diberikan teman-teman Kulon Progo membuatku antusias, rute tidak melalui jalan raya, namun menyusuri arah rel melintasi daerah Kaligintung, Temon, memasuki Kokap juga dan akhirnya kami sampai ke jalan besar. Jalan ini ternyata sudah di Kabupaten Purworejo. Sekitar 300 - 500 meter dari gapura perbatasan DIY – Jateng. Mengesankan sekali. Apalagi melihat antusias teman-teman pesepeda untuk mengabadikan diri di gapura pembatas kedua kabupaten yang berbeda provinsi.
Rombongan pesepeda menyusuri jalan di Kulon Progo
Rombongan pesepeda menyusuri jalan di Kulon Progo
Sampai di Gapura perbatasan Kulon Progo - Purworejo
Sampai di Gapura perbatasan Kulon Progo - Purworejo
Jembatan Gantung Watukuro
“Kami sengaja lewatkan rute kampung ini agar lebih nyaman, mas. Kalau lewat jalan raya saingannya bus, truk dan kendaraan besar lainnya. Kalau lewat sini memang lebih jauh, tapi tetap teduh dan jalannya lebih sepi,” Terang om Agung (pesepeda dari Kulon Progo).

Kebersamaan berlanjut, usai mengabadikan diri di gapura, kami menyusuri jalan menuju arah pantai Congot. Rute ini sengaja dipilih teman-teman pesepeda Kulon Progo untuk menyenangkan kami. Tak jauh dari gapura pembatas, kami membelokkan arah ke kanan dan memasuki jalan kampung cor dua tapak. Lokasinya ternyata masih kawasan Purworejo. Suasana nyaman dan tenang ini membuatku semakin bersemangat. Tak lama mengikuti jalan, sampailah kami disebuah Jembatan Gantung. Ini Jembatan Gantungnya, wahhhh tahu banget kalau aku suka motret Jembatan Gantung. Aku bergegas menyeberangi jembatan tersebih dulu, kemudian mengabadikan teman-teman yang beriringan menyeberangi jembatan tersebut. Jembatan ini berada di desa Watukuro, Purwodadi, Purworejo. Nama jembatannya adalah Jembatan Gantung Watukuro.

“Jembatan Gantung Watukuro ini lokasinya di Purworejo, mas,” Ujar bapak pesepeda menjawab pertanyaanku.
Jembatan Gantung Watupuro, Purworejo
Jembatan Gantung Watupuro, Purworejo
Jembatan Gantung Watupuro, Purworejo
Trekking Mangrove Pantai Congot
Sebelum melanjutkan ke Mangrove pantai Congot, rombongan berhenti di pasar yang lokasinya tak jauh dari Jembatan arah jalan ke Pantai Congot. Sebagian membeli bekal makan, bahkan ada yang membeli pisang dan dibagi-bagikan. Terima kasih atas pisangnya, pak. Mentari sudah agak terik walau awan menutupi sebagian sinarnya. Kami mengayuh pedal sepeda menuju tujuan pantai Congot. Selang beberapa menit, kami sampai diparkiran pantai Congot, salutnya lagi sudah ada banyak pesepeda yang menunggu kami di sini. Inilah pesepeda, satu postingan digrup menjadi viral dan mereka tak segan-segan menyambut sesama pesepeda yang menuju ke destinasi di daerahnya.

Hutan Mangrove pantai Congot ini sebenarnya sudah dikelola dalam kurun waktu lama. Sekitar enam tahun silam, para penduduk menanami Mangrove di pantai ini. Selain itu salah satu komunitas pesepeda dari Jogja pun pernah baksos di sini beberapa tahun silam. Bahkan, ada mangrove yang ditanam pada tahun 1989an. Informasi ini aku dapatkan dari bapak yang bertugas mengelola Mangrove. Bentangan jembatan bambu membentang tiap sudut mangrove dijadikan titian para pengunjung yang ingin menyusuri kawasan mangrove. Jika di Karimunjawa jalan untuk hutan mangrovenya terbuat dari titian papan, di sini semi permanen dari bambu.
Area Hutan Mangrove di Pantai Congot, Kulon Progo
Area Hutan Mangrove di Pantai Congot, Kulon Progo
Area Hutan Mangrove di Pantai Congot, Kulon Progo
Area Hutan Mangrove di Pantai Congot, Kulon Progo
Satu hal yang harus kita ketahui di sini, berhubung jembatannya terbuat dari bambu; usahakan ketika berhenti di satu titik tak lebih dari 10 orang. Takutnya jembatan tersebut goyang, lebih baik pengunjung berurutan jalan dan jika ingin berhenti harus mencari titik-titik tertentu yang di bawahnya ada sanggahan kayu. Jembatan bambu ini baru selesai dibuat 1.5 bulan lalu, jadi masih sangat kuat. Karena jembatan trekkingnya dari bambu lah banyak pengunjung yang ingin melihat dan mengabadikan diri di sini. Selama aku di sini, sudah ada banyak pengunjung yang datang dan mengabadikan bersama-sama. Di salah satu sudut jembatan ini terdapat sampan, juga ada aktifitas para pemancing. Mereka tak merasa terganggu dengan kedatangan kami.

Karena sudah sampai tujuan, kami (rombongan pesepeda) segera menyebar. Jalur trekking mangrove di pantai Congot tak ditentukan satu jalur, ada semacam tiga jalur. Jalur yang lurus itu menyeberangi sungai, jalur yang ke kiri itu sampai mentok di ujung sekitar 100 meter. Jadi kalian harus putar balik ke titik awal untuk kembali. Jalur yang paling panjang adalah yang belok kiri (dari arah parkiran). Di jalur ini kita bisa mengelilingi sebagian mangrove dan menuju area parkir melalui jalur yang berbeda. Aku mengabadikan teman-teman yang menapaki tiap jalur jembatan bambu. Suara batang bambu berderit kala kaki kami menginjak batangnya, terlontar guyonan para pesepeda menanggapi suara tersebut. Mereka tertawa membayangkan jika di antara teman-teman ini ada yang terpeleset dan jatuh. Berbagai ragam komentar membuat kami tertawa.

“Paling aku foto dan kumasukkan digrup facebook kalau kamu yang jatuh ke sini,” Seloroh mereka.

Tak hanya mengabadikan teman-teman, aku pun mengabadikan diri sendiri menggunakan Tripod. Selain itu, aku juga mengabadikan dua cewek yang sedang berkunjung ke sini. Oya, aku sudah ijin terlebih dahulu pada kedua cewek ini. Bahkan karena sejalur arahnya, kami pun ngobrol santai dan menyusuri jalur trekking mangrove ini bersama. Mereka berdua adalah Nonny (berjilbab) dan Zetty. Dua pengunjung dari Pengasih.
Menikmati waktu di Hutan Mangrove Pantai Congot
Menikmati waktu di Hutan Mangrove Pantai Congot
Menikmati waktu di Hutan Mangrove Pantai Congot
Menikmati waktu di Hutan Mangrove Pantai Congot
“Katanya ada Goa Mangrovenya di sini,” Celetuk Zetty.

“Kayaknya yang arah sini. Kita cari aja,” Jawabku.

Kami berempat menyusuri Jembatan Bambu sampai mentok. Jalan tersebut mengarahkan kami ke rerimbunan pohon Cemara. Tepat di salah satu dahan pohon Cemara terdapat plang menunjukkan rute menuju Goa Mangrove. Sebuah jalan setapak dan jembatan kecil menyeberangi aliran sungai kecil. Jalan setapak di sini terlihat lebih indah, sisi kiri tumbuhan rindang dan kanan sebuah suangi kecil. Arah jalurnya mengantarkan kami di Goa Mangrove. Jangan berpikiran di sini ada goa ya, Goa Mangrove hanyalah jalur dengan jalan setapak yang diberi pondasi puluhan karung berisi pasir di tengah-tengah tumbuhan Mangrove. Rute trekking di Goa Mangrove ini tidak panjang, kurang dari 100 meter; tapi cukup asyik untuk dilalui.
Ini yang disebut Goa Mangrove di pantai Congot
Ini yang disebut Goa Mangrove di pantai Congot
Ini yang disebut Goa Mangrove di pantai Congot
Berhubung tempatnya sangat rekomendasi untuk diabadikan dua cewek yang kuculik tadi. Mereka aku suruh bergaya layaknya model. Asyikkan dapat model gratisan dan cantik pula. Selang beberapa saat aku pun bergegas mengatur setelan kamera dan memasangnya di Tripod. Kali ini kami berempat foto bareng. Biar ada dokumentasinya.

Oya seperti yang aku bilang tadi diawal, aku mengajak dua pengunjung untuk kupotret. Di sini mereka kubebaskan bergaya seperti apa yang penting kuabadikan. Aku sertakan beberapa hasil membidik dua cewek tersebut di sini. Benar-benar kuucapkan terima kasih untuk dua cewek yang mau aku culik selama di mangrove.
Tetap jaga kebersihan ya, mas :-D
Tetap jaga kebersihan ya, mas :-D
Tetap jaga kebersihan ya, mas :-D
“Nanti aku ditag kalau diupload di Instagram ya, mas,” Pinta keduanya.

Aku mengiyakan seraya mengajaknya kembali menuju parkiran. Tanpa kusadari, seluruh jalur di Mangrove pantai Congot ini sudah kulalui. Mulai dari rute jembatan bambu yang melintang panjang di tepian mangrove sampai pada jalur menuju ke dalam tumbuhan mangrove (Goa Mangrove). Ada beberapa hal yang harus kalian ketahui jika berkunjung ke Hutan Mangrove di Pantai Congot; pesepeda tak dikenai retribusi (terima kasih untuk pengelola yang menggratiskan kami) untuk motor dikenai parkir saja, gunakan lotion untuk menghindari gigitan nyamuk selama di mangrove (khususnya musim tertentu biasanya di area trekking mangrove banyak nyamuk), tetap menjaga kebersihan area mangrove, patuhi tiap peraturan dan berinterasilah dengan warga setempat.
Yakin nggak mau ke Mangrove Pantai Congot?
Yakin nggak mau ke Mangrove Pantai Congot?
Yakin nggak mau ke Mangrove Pantai Congot?
Kunjungan rombongan sepeda ke pantai mangrove ini sangat menyenangkan, aku tak hanya mendapatkan dokumentasi yang banyak, tapi juga mendapatkan informasi yang cukup dari warga setempat. Semoga Mangrove Pantai Congot ini bisa bersolek menjadi lebih baik, dan pengunjung lebih banyak. Tentunya jika keduanya bisa berkembang dengan baik, secara tak langsung perekonomian warga setempat menjadi lebih baik.

Bayar Tiket Masuk Pantai Glagah - Pantai Congot
Tak terasa hari sudah sangat siang, perjalanan lebih dari 50km kami tempuh dalam beberapa jam. 22 pesepeda secara bergantian pamit meninggalkan area Mangrove Pantai Congot. Kami beriringan menyusuri jalan yang dikelilingi pohon kelapa menuju pantai Glagah. Ada beberapa jalan yang dapat mengarahkan kami dari pantai Congot ke Pantai Glagah, teman-teman dari Kulon Progo sudah mencarikan rute yang paling mudah kami susuri. Selang beberapa menit kami sudah sampai di portal pintu masuk pantai Glagah (arah dari pantai Congot).

“Berapa orang, mas?” Tanya salah satu petugas pada rombongan kami.

Kami pun kebingungan, lantas menghitung jumlah pesepeda yang ke ingin menyusuri pantai Glagah.

“22 orang, pak. Bayar ya, pak?” Tanya salah satu rombongan.

“Ya bayar mas. Satu orang 4ribu, berarti bayar 88 ribu, mas.”

Sebenarnya tak jadi masalah sih kami membayar, hanya saja ini kali pertamaku disuruh membayar petugas kala menaiki sepeda. Tak hanya aku, seluruh pesepeda (rombongan kami) pun sedikit kaget, walau tak lama uang sejumlah 88 ribu sudah terkumpul. Sedikit hal yang kupahami; selama aku bersepeda (mungkin juga teman-teman lainnya) jika menuju destinasi wisata alam/pantai hanya dikenai parkir saja. Di sepanjang pantai Selatan, selama bersepeda kami tak pernah dikenai uang masuk; naik ke Kaliurang pun tak dimintai retribusi, di Canting Mas Puncak Diwopono dan Waduk Sermo pun kita gratis, kalau di Kalibiru memang bayar karena memang beda konsep.
Sementara itu di TPR Pantai Glagah...
Sementara itu di TPR Pantai Glagah...
Sementara itu di TPR Pantai Glagah...
“Kita sama-sama menghargai mas, mas masuk ke sini ya bayar,” Terang petugas tersebut.

“Bagaimana kalau kalian cukup bayar 50ribu saja, nanti tiketnya aku kurangi,” Malah petugasnya menawari kami.

“Tidak pak. Bapak tadi bilang kami harus menghargai, kami bayar penuh dan kami minta 22 tiketnya,” Jawab kami tegas.

Menarik memang kalau melihat ini, apalagi waktu aku meminta ijin ingin mengabadikan proses pembayaran teman-teman pesepeda. Salah satu dari bapak tersebut keberatan untuk kuabadikan. Aku pun berkilah apa salahnya aku abadikan, toh ini sebagai bukti kalau kami masuk ke sini bayar, pak. Tiket sudah ditangan, kami melanjutkan perjalanan menyusuri jalan besar. Sebenarnya kami tak ada yang ingin singgah atau memotret di jembatan/penghalang ombak pantai Glagah. Kami hanya lewat jalan tersebut sampai tembus di pintu TPR satunya kemudian berpisah.

Tepat di sudut jalan raya (lampu merah) seluruh rombongan berkumpul dan menepi. Di sini kami berpisah sesuai rute jalan yang dekat pulang ke Jogja. Sebagian besar melalui jalan Wates, sementara enam (termasuk aku) menyusuri jalan lewat Bantul. Salam hangat perpisahan sangat terasa, pada momentum seperti inilah kita mendapatkan banyak teman/saudara. Terima kasih dan angkat topi untuk teman-teman Kulon Progo yang tak bisa kusebut satu-persatu; untuk om Z Triyono yang sempat memperbaiki sepedaku, untuk Mbak Dea (cewek satu-satunya), untuk teman-teman yang lewat Wates. Kami berenam (Aku, Mbah Kung Endy, Mas Febri, Om Sembung + temannya, dan Mas Novi) melalui menyusuri jalan Srandakan. Sebelumnya kami menyempatkan sholat dhuhur di salah satu musholla, kemudian terkena insiden ban bocor (punya bapak temannya om Sembung), terkena hujan deras selama dari jalan Paris, dan sempat salah satu mas yang kram. Terima kasih semuanya, aku sampai kos pukul 16.45 WIB. Rasa capek ini cukup membuatku terlelap saat tidur malam. *Bersepeda ke Mangrove Pantai Congot pada hari Sabtu, 05 Maret 2016.
Baca juga cerita alam lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

54 komentar :

  1. Makanya om kalo lewat jembatan itu jgn nyetel musik dangdut
    Bisa goyang2 jembatannya
    Mungkin pak petugasnya udah kehilngan sifat alay buat selfi bang jadi g mau diabadikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaaaa, nanti kamu aja yang jaga biar bisa alay dikitan

      Delete
  2. Ini tempat yang lagi nge-hits di Instagram itu ya mas?
    Wah, boleh juga nih kalau pas ke Jogja main-main ke sini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo ke Jogja lagi hahhhhahah, kan kamu sering ke Jogja, mbak :-D

      Delete
  3. ciamik mas arul, tertarik buat ke tempat nge-hits ini menyusuri hutan mangrove make titian bambu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ke sini bawa teman, biar nggak kayak orang hilang :-D

      Delete
  4. aihhhh .. dapet cewe lagi .. bener2 modus ... :D
    hutan mangrove-nya keren, bener2 rapi dan terawat, apalagi jembatan bambunya .. begitu menggoda

    ReplyDelete
  5. ih ada mangrove, jembatan gantung,..udah lama tidak melihat jembatan gantung, cantik pula jembatannya dan bersih ya wilayah mangrovenya.:)) Hanya terlihat rontokan dedaunan saja. ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya tempat ini seru banget, mbak :-D

      Delete
  6. Ini Mangrove jalanananya keren banget ya mas, apalagi di jembatan Gantung Watukuro....kalau di foto keren, instagramable. Sehat mas, sepedahan terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehehe jembatan gantungnya emang keren banget :-D

      Delete
    2. bener2 keren nih.. nggak hanya gowes tpi menikmati keindahan alam yg menakjubkan

      Delete
  7. keren juga ya mas, bisa muter2 keliling hutan mangrove,
    tiap pantai harusnya bikin jembatan kayu begini nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap pantai mempunyai ciri khas sendiri-sendiri, mas :-D

      Delete
  8. hahahah ralat komen yang diatas. maaf ya mas. kamu keren banget pokoknya :P

    wah mantap iki mas :-)

    ReplyDelete
  9. salam kenal.. :D
    wah keren keren...
    boleh ikut gk mas.. hehehee... asik kyanya..

    ReplyDelete
  10. wuuhh the ikonik baru congot emang Hits mas heheh... mantap dah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeee, udah ke sinibelum, mas? Kayaknya masih fokus sama bendungan :-D

      Delete
  11. sepedaannya lanjut mas, sampai ke mangrove Logending, Kebumen.. hahaha.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal nambah beberapa jam lagi :-) Sepertinya akan aku agendakan ke depannya, mas :-D

      Delete
  12. Subhanllah,,,, kalau kayak gini mah sudah jadi surganya para bikers nih : )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, lebih seru kalau dikunjungi dengan bersepeda :-D

      Delete
  13. jembatan nya keren oom...goa mangrovenya apalagi...
    ahhhh.... pengen kesanaaaa!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin dapat kabar katanya jembatannya ambruk karena over pengunjung. Semoga lekas bisa diperbaiki dan pengunjung bisa mengikuti aturan.

      Delete
  14. Pemandangannya seger banget.. instragamable. nbentar lagi jadi hits...
    tracknya juga lumayan tuh buat di jajal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, tempat ini memang sudah mulai dikunjungi para wisatawan lokal :-)

      Delete
  15. Wah yang deket aja malah belum pernah kesini...jadi makin pengen...mantab mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heee diagendakan, mas. Seu loh, enaknya lagi kalau pagi-pagi di sini.

      Delete
  16. Subhanllah,,,, kalau kayak gini mah sudah jadi surganya para bikers nih : )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pesepeda emang suka nyari tempat seperti ini ,mbak :-D

      Delete
  17. Ini tempat yang lagi nge-hits di Instagram itu ya mas?
    Wah, boleh juga nih kalau pas ke Jogja main-main ke sini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hehhhehe, selain kalibiru memang tempat ini yang hist. Ditambah dengan curug-curugnya.

      Delete
  18. wah ternyata ada tempat wisata yang keren selain kalibiru ya di kulon progo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kulonprogo ada banyak wisata mas, termasuk ini dan curug :-)

      Delete
  19. Replies
    1. Sudah diagendakan untuk ke sini sepedaan

      Delete
  20. keren banget ya tempat wisata nya, kapan ya bisa pergi kesana, tempatnya terlihat sejuk enak juga buat berfoto..

    ReplyDelete
  21. Wah kalau ada rute bisa di posting asyik tuh gan .......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya arahnya searah dengan pantai Congot. Ada plang ketika sampe dekat perbatasan Kulon Progo - Purworejo.

      Delete
  22. Wah kalau ada rute bisa di posting asyik tuh gan .......

    ReplyDelete
  23. Coba main ke air terjun sini mas

    ReplyDelete
  24. Replies
    1. Sekarang makin bersolek dan banyak spot menarik buat di foto.

      Delete