Sarapan Sebungkus Nasi Urap di Jepara - Nasirullah Sitam

Sarapan Sebungkus Nasi Urap di Jepara

Share This
“Besok pagi kita sarapan apa?” Celetukku malam ini seraya menonton TV.

“Kita beli Nasi Urap saja di pasar, besok sama aku, kak ke sananya,” Jawab Riki seraya menoleh ke arahku.

Baiklah, malam ini aku lanjut bergadang menonton bola sampai dinihari. Malam ini aku berkumpul dengan saudara-saudara Karimunjawa yang berada di Jepara, saudara-saudara ini juga yang tadi setengah hari bersamaku di Kudus. Tepat pukul 02.30 wib, aku memejamkan mata. Teman-teman lainnya juga sudah terbuai dalam mimpi.

Subuh pun merangkak, aku segera membangungkan Riki yang berjanji menemaniku ke pasar untuk mengabadikan keramaian pasar. Tidak lupa dengan rencana semalam yang ingin sarapan Nasi Urap. Tidak lama kemudian, aku sudah di pasar; awalanya mengabadikan suasana pasar sampai akhirnya menyusuri tiap petak di dalam Pasar Apung. Di sini aku dan Riki menuju ke arah simbah-simbah yang berjualan di salah satu sekat. Beliau berdua menjajakan makanannya.

“Mbah, Nasi Urapnya empat, nggeh,” Kata Riki ke arah salah satu simbah.

“Iyo, leh,” Jawab beliau.
Nasi Urap di Jepara
Nasi Urap di Jepara
Nasi Urap di Jepara
Tangan simbah cepatan menata dua helai daun Pisang dan daun Jati yang masih hijau. Kemudian mengambil nasi dan urapan yang kami beli. Kulihat satu persatu yang beliau masukkan. Ada Kecambah, Rumput Laut yang kecil, serta cacahan Daun Pepaya yang sudah direbus dan sedikit dicampur dengan parutan Kelapa dicampur garam. Di panci terdapat Tahu dan Tempe Gembus yang sudah diolah dengan aroma daun Salam & sedikit aroma Petai.

“Papat toh, leh? (Empat kan, Nak?” Simbah sedikit menegaskan.

“Inggih, Mbah.”

Beliau kembali menata bungkusan Nasi Urap. Satu-persatu dimasukkan ke dalam lembaran bungkus daun. Aku masih mengabadikan aktifitas simbah dengan sesekali mengabadikan. Pagi ini beliau lumayan sibuk, tidak hanya aku dan Riki; banyak orang lain yang di dalam pasar ini menunggu agar dibuatkan Nasi Urap.
Simbah penjual Nasi Urap
Simbah penjual Nasi Urap
Simbah penjual Nasi Urap
Seperti inilah Nasi Urap yang aku nikmati saat sarapan. Nasi dicamur dengan urapan Daun Pepaya dan lainnya, ditambah dengan Tahu/Tempe Gembus, Gimbal Ikan, dan tidak lupa sambal. Rasa antara pedas, asin, dan pahitnya daun Pepaya menjadi satu. Nasi Urap seperti ini menjadi sarapan yang jauh menyenangkan dan mengenyangkan bagiku.

“Pinten, mbah; Sego Urap e’ sekawan? (Berapa, mbah; Nasi Urapnya empat bungkus?)”

“Wolongewu, leh. (Depalan ribu, nak.)”
Sebungkus Nasi Urap
Sebungkus Nasi Urap
Murah sekali bukan? Satu Nasi Urap hanya dihargai Rp.2000 saja. Padahal Nasi Urap ini sudah menggunakan beberapa lauk. Selain itu porsi nasinya pun banyak, aku terkaget dan mencoba memastikan bahwa yang aku beli itu empat porsi. Namun memang benar, hanya Rp.8000 untuk empat porsi. Aku segera membayar kemudian tidak langsung bergegas pulang, namun membeli beberapa makanan lainnya di samping tempat simbah yang berjualan Nasi Urap. *Kuliner ke Jepara (Pasar Apung) ini pada hari Minggu, tanggal 22 November 2015.
Baca juga kuliner lainnya 

49 komentar:

  1. wah la ini josh maknyusss mas hehe sederhana memikat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeee, jarang-jarang makan Nasi Urap, mas. Kalau di Jogja seringnya maem angkringan :-D

      Hapus
  2. Sederhana sekali ya :D
    saya juga suka banget sama makanan seperti itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeee, lidahku juga leih masuk makanan seperti ini, mas :-D

      Hapus
  3. kaget ama harganya seriusan itu harganya ga boong Rp. 2000 rupiah murah banget

    btw salam kenal dari www.travellingaddict.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeee, aku juga nggak nyangka segitu harganya, mas :-D

      Hapus
  4. urap, gak nolak kalau dibungkusin #rofl, rumput lautnya mas yg bikin penasaran rasanya seperti apa kalau di urap #drolling, 2k murah banget andai di Jog biaya buat makan segitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya gimana ya, hahahahha. Pokoknya pas banget deh sama menu urap :-D

      Hapus
  5. Weladalah murah banget.... Wah kalau ke Karimunjawa pas bekpekeran, pasar apung ini langsung masuk daftar listlah mas buat kulineran,,,, menggoda sekali tuk mengunjunginya. Mantab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa itu, mas. Karena jalur ini dilalui saat kita ke pantai Kartini :-D

      Hapus
    2. Wokelah mas, sip. Thanks informasinya :-)

      Hapus
  6. Balasan
    1. Bisa jadi, besok aku posting yang lebih wah lagi :-D

      Hapus
  7. Duhh sedapnyaaaaaa
    Kl ke Boyolali jgn lupa beli sego sambellethok. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hemmm, mau ngajak ke Boyolali, mbak? *ayo mangkat :-D

      Hapus
  8. weleh mas murah tenan, mung 8000 entuk papat om..betah nek ngene iki ning jeporo, omong omong karimun jawa dadi kangen pengen mrono meneh mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaa, murah banget mas. Weh ojo bulan saiki neng Karimun, ndak keno ombak :-D

      Hapus
  9. kuliner jawa benar2 kaya men... baru tau ada yang namanya nasi urap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaa, masih banyak jajanan pasar Jawa lainnya loh :-D

      Hapus
  10. Wah, jadi pengen main ke Jepara lagi. jajanan pasarnya bikin ngiler ini mas. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeee, jajanan pasar emang selalu menggoda :-D

      Hapus
  11. murah banget urapnya klau di Jakarta mana dapat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya beda bangetlah :-)
      Jakarta kan Ibukota hehehhehe

      Hapus
  12. enak tuh kayaknya mas, jadi pengen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya nikmat, mas. Sarapan pagi dan murah :-D

      Hapus
  13. Makanan favorit nih, murah meriah dan menyehatkan pastinya.

    BalasHapus
  14. ih aku dah lama banget ngak makan urapan, suka nya pake rumput laut nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah harusnya ini pas banget, om. Ada rumput lautnya :-D

      Hapus
  15. Nasi urapnya mengingatkan saya waktu mampir dan beli di terminal Jepara Kang,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhaa, menjadi kenangan tersendiri toh, kang :-)

      Hapus
  16. Nasi urapnya pakai ruput laut ya Kang ? enak banget tuh apalagi kalau parutan kelapanya pas, maksudnya jenis kepalanya yang pas tidak ketuaan psti enak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang, ini kombinasi pas banget :-D

      Hapus
  17. Sederhana sekali ya :D
    saya juga suka banget sama makanan seperti itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, sederhana namun sangat mengena :-)

      Hapus
  18. wah baru tahu kalau ada nasi urap di jepara hahaha :D

    BalasHapus
  19. Mantep gan, arapan pake nasi urab...kenyang dan murah hehehe

    BalasHapus
  20. itu lokasi spesifiknya dimana gan ? boleh di coba tuh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasar pesajen, mas. Silakan dikunjungi :-)

      Hapus
  21. di solo gak ada nih yang beginian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba masuk-masuk pasar tradisional gan, siapa tahu ada.

      Hapus
  22. wah la ini josh maknyusss mas hehe sederhana memikat..nggak sengaja nemu urap ini. Bisa dicoba buat ah..info bermanfaat sekali kak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak, kadang yang tidak disengaja itu malah menyenangkan.

      Hapus
  23. Mantep bener nih mas. Jadi pengen nyoba hehe

    BalasHapus

Pages