Ngopi, Menggalau dan Curhat di Warung Kopi Lidah Ibu

Ehhh cie, judul tulisan kali ini agak ngelantur. Bagaimana rasanya kalau nyeruput kopi disaat galau, lalu kita saling sharing. Eh bukan sharing tapi lebih tepatnya dibilang curhat. Haaaa, sepertinya seru. Selain curhat juga bener-bener sharing kok, sharing tentang ilmu masing-masing. Termasuk ilmu meramal dompetku yang ketinggalan dikamar kost haaaa.

Akhir pekan memang menjadi permasalahan tersendiri kalau lagi suntuk, pertandingan sepakbola juga belum ada dan bingung mau  ngapain. Iseng-iseng aku bermain ke tempat adek tingkat. Ujung-ujungnya ya ngelibas makanan yang ada disana. Udah gitu lanjut ngumpul ditempat kopian. Oke katanya sih dekat dari kos, jadi nggak perlu pakai helm (sorry pak polisi).

Ternyata benar, kali ini nongkrongnya di Warkop Lidah Ibu. Letaknya di Gg. Surya 9D, Jl. STM Pembangunan, Mrican. Masih bingung? Oke kalau dari arah Demangan nanti lewat lapangan bola Sanata Dharma, terus lurus saja arah (jangan belok kiri, kalau belok kiri ke jalan raya Gejayan). Ntar kira-kira 300 meter itu lokasinya tepat di kiri jalan. Kalau tidak salah ini tempat dulunya bekas Warung Pecel Pincuk, sekitar tahun 2010an. Dulu masalahnya pernah nonbar bola ditempat yang sama.
Wah tulisan Warkop Lidah Ibu nggak jelas, maklum hp butut
Wah tulisan Warkop Lidah Ibu nggak jelas, maklum hp butut
Tempat kopiannya santai, namun yang menyenangkan bukan masalah menu kopinya sih bagiku. Ups gaya banget toh aku, haaaa. Yang bikin seru adalah tempat ini banyak koleksi buku/komik yang bisa kita baca ditempat. Bisa sambil tiduran, duduk-duduk atau sambil wifian, tuh yang benar baca buku atau numpang online. Pesanan sudah kami tulis, kali ini aku pesan kopi Aceh biar pahitnya bisa membuang rasa kantuk.
Suasana di Warung Kopi Lidah Ibu
 Suasana di Warung Kopi Lidah Ibu
Suasana di Warung Kopi Lidah Ibu
Suasana di Warung Kopi Lidah Ibu
Seraya menikmati kopi, kami bercerita ngalor-ngidul (ini bahasa jawa loh). Yang sibuk skripsi lagi suntuk ngejar pembimbing, yang baru wisuda lagi bingung mudik atau tetap di Jogja sambil nyari kerjaan, yang kerja ya melupakan sejenak pekerjaannya yang sudah numpuk. Yang masih banyak SKS kuliah ya mikir-mikir IPK semester ini berapa dan lain-lainnya haaaaa. Pokoknya komplit deh, suwerrr deh.
Menyantap buku dulu sebelum nyeruput kopi
Menyantap buku dulu sebelum nyeruput kopi
Weh udah abis kopinya
Weh udah abis kopinya 
Intinya saat ngopi ini adalah saat-saat dimana keluh kesah selama satu pekan tercurahkan. Indah bukan? Oya, tempat ini cukup bagus kok untuk dibuat nongkrong santai sambil ngerjain tugas kampus. Selain tempatnya nggak terlalu ramai, yang pasti di Warkop Lidah Ibu ini nggak ada suara teriaka-teriakan layaknya tempat kopi dipinggiran sawah. Selain itu harganya juga terjangkau (padahal waktu ke sini dompetku ketinggalan), dan lokasinya sangat dekat dan mudah diakses dengan sepeda motor ataupun sepeda ontel. Siapa tahu kalian minat ke sini, tidak ada salahnya dicoba dulu J
Baca juga postingan yang lainnya 
Share on Google Plus

About Nasirullah Sitam

Salah satu blogger Karimunjawa yang masih belajar menulis di blog, berharap teman-teman Karimunjawa lainnya bisa ikut menulis. Keturunan Bugis – Mandar. Jika ke Karimunjawa, singgahlah sejenak di rumah kami. Jika ada keperluan, bisa dihubungi via email.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

6 komentar :

  1. Dilihat sekilas tempatnya nyaman ya mas, asik buat nongkrong sama teman-teman :D
    Mas nya coffee addict juga, kah? Wee kapan-kapan boleh nih saya ikutan :p

    Salam kenal,
    Ijal Fauzi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mas udah mampir diblogku :-D
      Aku cuma suka saja mimun kopi, apalagi kalau lagi galau haaa. Ayoo monggo kita ngopi, aku yang bayari wes haaa :-D

      Salam kenal balik mas :-D

      Delete
  2. Ahoi! Wah, terima kasih sekali ya sudah mau menceritakan pengalaman nongkrong di Warkop Lidahibu. Kapan-kapan, main lagi ke warkop Oom, ya. Nanti Oom kasih diskon deh buat apresiasi tulisan kamu.

    Sampai bersua lagi di cangkir kopi berikutnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyiikk haaa, ntar dalam pekan-pekan ini aku mau "mlipir" lagi kesana om :-D Mau menyepi sambil nyelesein tulisan yg terbengkalai :-D

      Delete
  3. wih keren konsep kafenya. unik. jarang aja gitu kafe bisa sambil jadi perpustakaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini yg bikin unik heee, yang ngajak kesini juga teman2 perpustakaan loh :-D Nyruput kopi sambil baca buku :-D

      Delete