Nendangnya Sambel Welut Pak Sabar - Nasirullah Sitam

Nendangnya Sambel Welut Pak Sabar

Share This
Sebagai anak kos yang jarang kulineran aneh-aneh, aku termasuk orang yang kurang paham dengan banyaknya kuliner di Jogja. Ada satu temanku Ardian Kusuma yang memang pecinta kuliner, setiap dia berkuliner ria, aku biasanya diajak. Agaknya minggu ini aku ketiban rezeki, salah satu blogger senior yang datang ke Jogja mengajakku keliling untuk menikmati makanan yang sekiranya membuat lidah bergetar.

“Kita lanjut ke Sambel Welut Pak Sabar. Lokasinya di jalan Imogiri Barat,” Kata om Cumi dengan semangat.
Sampai di Sambel Welut Pak Sabar Jalan Imogiri Timur
Sampai di Sambel Welut Pak Sabar Jalan Imogiri Timur
Aku pun hanya mengiyakan, bagaimana tidak; sehabis menikmati kuliner Sate Klathak dan lainnya, kali ini berburu Sambel Welut Pak Sabar. Kami pun mencari alamat di beberapa blog, tulisannya ada di Jalan Imogiri Barat km 4. Argghhh kampret, ternyata kenyataannya bukan Jalan Imogiri Barat km4, tapi KM6. Sumpah deh, setelah bersusah payah, akhirnya sampai di “Samber Welut Pak Sabar; Jalan Imogiri Barat KM 6, Dokaran, Tamanan, Banguntapan, Bantul”. Lokasinya dari kota menuju Jaim Barat km 6, nanti ada pertigaan belok kiri, lokasinya dekat Masjid Mino. Masuk ke dalam, bukanya sampe jam 22.00 wib, lokasinya berhadapan dengan tanah makam.

Sesampai di sana kami langsung memesan makanan, tentu Sambel Welut tidak boleh kami lupakan. Rundingan sejenak untuk mengambil berapa porsi yang kami makan, dan akhirnya sudah. Cukup dengan 2ons Sambel Welut dan 2ons Welut Goreng plus nasi dan lalapan. Tidak ketinggalan juga air minum yang kami pesan, seraya menunggu sajian makanan, kami pun minta ijin ke belakang melihat proses pembuatan Sambel Welut dan juga proses pengolahannya.
Ikan welutnya hemmmmm
Ikan welutnya hemmmmm
Merasa cukup dan puas melihat prosesnya, aku melangkahkan kaki menuju salah satu bangku yang kosong. Di sini aku menikmati sensasi Sambe Welut yang menggoyang lidah. Kombinasi antara Sambel Welut dengan Welut Gorengnya sangat pas, pedasnya dapat dan nikmatnya juga dapat. Pokoknya bikin ketagihan deh untuk ke sini lagi.
Mari kita santap makanannya
Mari kita santap makanannya
Mari kita santap makanannya
Puas dengan menikmati hidangan makanan malam ini, kami pun pulang. Untuk porsi tersebut, uang yang dikeluarkan sebesar 60k. jika kalian ingin ke sini, aku anjurkan datang secara berkelompok. Untuk lokasi dan menu sangat cocok bagi kalian yang datang dengan jumlah banyak orang, ada banyak meja dan kursi panjang yang disediakan, dan tentunya kuliner ini adalah salah satu kuliner yang wajib kalian kunjungi selama berada di Jogja.
Baca juga tulisan lainnya 

32 komentar:

  1. Siappp...noted dl
    Pedes sedep hahahahah

    Kok enakmen dijajakke terus mas heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kui rezeki anak kos, mbak :-D
      Opo rep jajakke rek wes balik neng Indonesia? hahahahha

      Hapus
    2. weeladalah nantangii iki *hehehhehe
      tunggu tanggal makannya hahahahha

      Hapus
    3. Aku ditraktir toh? hahahahhah, aku sih malah seneng rek ditraktir :-D

      Hapus
    4. Anda lo yg nraktir hahahahah

      Hapus
    5. Ya manut lah, mbak. Nanti traktirnya barter sama cinderamata dari Jerman :-D :-D

      Hapus
  2. baru bisa ngiler, next pengen nyoba :D - belutnya kecil2 atau gedhe gedhe mas ? renyah-renyah gurih make nasi anget plus sambal wuidih plus di depan tanah makam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kecil-kecil belutnya, pokoknya enak deh. Hahahahahah

      Hapus
  3. Saya biasanya makan belut cuma digoreng pake rempah-rempah seadanya hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga kali pertama aku makan Sambel Belut :-D

      Hapus
  4. sambel welut itu, sambel belut toh...di tempatku ada resto Belut Cinta, spesial aneka lauk belut, ihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaaaa, bisa pesan Belut Cintanya? hahhahahahha

      Hapus
  5. Ini enak banget loh, di Jakarta saya pernah makan sambel welut. Endeees :D

    BalasHapus
  6. bikin ngiler saja nih sambel belutnya Mas Rullah....

    BalasHapus
  7. walah mahal juga ya 60 ribu,,,untung aku gak suka belut jadi aku gak ngiler hehe. enak ya kalo selalu diajak kulineran, kalo aku gak ada temen yang suka ngajak kulineran alhasil jarang kulineran padahal pengen banget kulineran.

    sambel welut itu maksudnya welutnya di geprek gitu ya terus dikasih sambel?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Welutnya digoreng dulu, baru digeprek abreng dengan bumbu lain seperti parutan kelapan dll :-D

      Hapus
  8. Yang suka belut bakalan ngiler lihat postingan ini

    BalasHapus
  9. bikin ngiler coyyyyyyyyyyy :D

    BalasHapus
  10. Wah mantap nih :D
    perut ane juga kena tendang baru inget kalau belum sarapan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bahaya juga kalo nendang beneran, mas hehhehehhe

      Hapus
  11. Salah satu kuliner khas Yogya yang saya suka sambel welut yang khas dengan nasi panas dan lalapannya Kang.

    BalasHapus
  12. wah malam" jadi laper juga mas hehe mantap mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal ambil motor langsung ke sini, mas :-D

      Hapus
    2. wkwkw kudu sabar mas hehe....

      Hapus
    3. Heeee, kan deket mas. Jadi sante :-D

      Hapus

Pages