Kuliner Malam Sup Merah di Jogja - Nasirullah Sitam

Kuliner Malam Sup Merah di Jogja

Share This
Sepulang dari pantai Greweng, aku dan rombongan sepakat makan malam di Jogja saja. Tujuan kuliner kali ini adalah Sup Merah. Aku lupa kapan terakhir ke sini, sudah lama sekali. Kami pun bergegas menuju lokasi. Sampai dilokasi, Warung Sup Merah sudah disesaki pembeli. Aku mendapatkan tempat duduk teras warung. Di sini kami berbagi meja dengan pembeli lainnya. Dari teras, aku dapat melihat bagaimana suasana di dalam warung. Pelayan yang bertugas membagikan pesanan siap saji berlalu-lalang membagikan pesanan.

“Pesan seperti biasa ya, minumnya Es Jeruk,” Aku ijin mampir di SPBU untuk menunaikan sholat magrib.
Pelayan di Sop Merah Jogja
Pelayan di Sop Merah Jogja
Sup Merah ini memang sudah sangat dikenal oleh para pecinta kuliner di Jogja, buka sore hari sampai malam, namun tak sampai tengah malam. Jika sudah pukul 21.00 WIB, lebih sering sudah ditutup. Lokasinya juga stragetis; tepat di pojok pertigaan Jalan Sugiyono menuju jalan Sisingamangaraja. Atau lebih mudah lagi kalau dari pusat kota Jogja, menuju Pojok Benteng Wetan, ambil jalan Sugiyono. Nanti tepat dilampu merah lihat arah kanan jalan (pojokan). Dinamakan Sup Merah karena kuahnya kemerahan (gilingan cabai merah).

Ada yang perlu diperhatikan selama di sini, kalian tak bisa langsung mendapatkan sajian makanan Sup Merah dengan cepat, karena sudah banyak orang yang antri membeli. Jadi kita cukup duduk santai seraya menunggu sajian yang kita pesan datang. Oya, selama kita menunggu, kita dapat menikmati lantunan lagu dari musisi yang sengaja menghibur kita sepanjang menikmati Sup Merah. Selagi menunggu, aku mengabadikan para pembeli yang sedang menunggu pesanannya tiba. Termasuk orang-orang yang memesan dibungkus.
Pembeli setia menunggu Sop Merah Jogja
Pembeli setia menunggu Sop Merah Jogja
Pembeli setia menunggu Sop Merah Jogja
“Ini mas pesanannya,” Dua orang perempuan membawa enam mangkuk Sup Merah dan enam piring nasi putih.

“Terima kasih bu.”

Tanpa butuh waktu lama, aku dan teman lainnya pun menikmati Sup Merah tersebut. Menunya pun cukup unik, tak hanya potongan daging ayam saja, kita bisa menambahkan ceker atau paha. Namun yang jelas tiap porsi selalu ada telurnya. Hidangan yang pas bagi pecinta kuliner. Jika kalian berkunjung ke Jogja, bisa jadi kalian mampir ke sini untuk menikmati supnya. Rata-rata harganya Rp.15.000,- saja, tergantung pilihan kita saat memesan. Cukup murah kan?
Sop Merah Siap Saji
Sop Merah Siap Saji
Sup Merah ini bisa menjadi alternatif pilihan kalian selama berkuliner di Jogja. Oya, tiap harinya warung Sup Merah ini selalu ramai, jadi kalau ingin cepat dibuatkan Sup Merah, kalian bisa ke sini sebelum magrib. Karena jam-jam ramainya pembeli adalah selepas magrib. Mumpung lagi musim hujan, kayaknya asyik menikmati Sup Merah ditengah gerimis senja.
Baca juga kuliner lainnya 

46 komentar:

  1. wah kuliner malam memang menggoda buat di terjunin mas dan jadiin bisnis tapi badan siapa yg kuat menahan angin malam,... hehe tapi sotonya kok maknyeess hehe ngiler eeiuuuyyy boleh nih cari sponshor dl nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahha, pokoknya kalau ke sana sebelum magrib mas, biar nggak antri buanyak :-D

      Hapus
  2. sop nya bikin menggoda, bikin laper

    BalasHapus
  3. ini nih yg dimakan sama teman ane yglgi liburan di jogja,katanya sih maknyusss,rugi km gak ikut ke jogja -_-

    BalasHapus
  4. Paporiiiit. Aku dulu ud makan disana jaman masi cuma gerobak dg satu meja dan dua bangku. Emejing jadi segede sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kapan kami diraktir makan di sini, mbak? :-D

      Hapus
  5. Aku belum pernah ke sinii...pesen kuahnya yang agak banyakk suka kuah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi mau ntraktir akmi ke sini mbak? Dengan senang hati loh :-D

      Hapus
  6. pengen cobain rasa nya kek mana, greget pasti nya wwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pedas-pedas giman gitu, bang hahahah. Kalo ke Jogja bisalah abang makan di sini.

      Hapus
  7. udah lama gak kuliner malam nih :)

    BalasHapus
  8. Sup merahnya bikin ngiler kang...... ha,, ha, ha,,,

    Info kang : akun yang didisqus di isi dong urlnya kang, biar gampang untuk bw, jadi ga nyari-nyari saya. he,, he,, he, Maaf OOT

    BalasHapus
  9. Mantap. pasti enak banget makan bareng temen sambil ngobrol-ngobrol tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya lebih enak lagi kalau dibayari :-D

      Hapus
  10. Mantap, kebetulan saya suka makanan pedas.
    ekh tapi itu warna sup'a gak merah?
    malah warna coklat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak kemerahan, mas, Ini malam jadi agak gitu gambarnya :-D

      Hapus
  11. relatip dekat rumah tapi aku malh blum pernah ke sini

    BalasHapus
  12. Hahaha,,,, bener mas, aku kesini tepat warung ini buka pun tetap mengantri,,,, antriannya panjang pula.... wuih, jadi udah nggak inget lagi rasanya seperti apa,,,, :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaha pokoknya kalau pas antri dinikmati aja :-D

      Hapus
  13. ngeces juga lihatnya ....
    harganya murah meriah enak nih .. sampe antre2 segala malah bikin penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeee, di Jogja rata-rata harganya segitu, kang. Pokoknya asyik kalo ke sana :-D

      Hapus
  14. Sup merah ini rasa kaldunya gimana mas, lebih ke ayam atau sapi? Perlu tambah sambal dan jeruk nipis? Aku paling suka masakan berkuah soalnya, kalau bisa asam pedas, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayam mas, tetap disediakan sambal dan jeruk nipis. Pokoknya bagi pecinta kuliner berkuah, Sup merah bisa jadi salah satu alternatif pilihan, mas :-D

      Hapus
  15. ngeliatnya segeeer bangettt mas ;).. ini lagi hujan pula pas aku baca... enak bgt pasti dingin2 makan yg anget gitu.. pedes ya kuahnya? makin pedes makin suka aku ;D

    BalasHapus
  16. hmmm... sup merah musim hujan gini kayanya paling pas makan sup ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, tapi ramainya nggak ketulungan hahahhaha

      Hapus
  17. Lampu merah pertigaan atau lampu merah Jokteng wetan Mas, saya lupa nama jalan disitu tapi kalau daerah Jokteng wetan, Plengkung Gading atau Jokteng kulon masih ngerti lah...hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jokteng Wetan, mas. Jalan menteri supeno :-D

      Hapus
    2. Ooo sudah masuk Menteri Supeno, iya..iya paham Mas..kapan" kalo ke Jogja sendirian saya hub jalan bareng keberatan nggak Mas..

      Hapus
    3. Saya stay di Jogja, mas hehehhehe

      Hapus
  18. udah lama di jogja tapi blm pernah mampir kesini, wah wajib kesini nih ntar malem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali sempatkan mampir dan mencicipi, mas :-D

      Hapus
  19. Rute jalan saya setiap hari lewat yg jualan sup merah ini mas. dl cuma warung kecil kemudian dibangun jadi gede. tapi saya malah belum pernah mampir kesitu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, dulu kecil dan buat Sop-nya satu-satu. Sekarang saking ramainya jadi langsung banyak bikinnya :-)

      Hapus

Pages