5 Warung Kuliner Favorit Pesepeda di Jogja - Nasirullah Sitam

5 Warung Kuliner Favorit Pesepeda di Jogja

Share This
Sepeda dan kuliner pagi di jalur pedestrian Malioboro
Sepeda dan kuliner pagi di jalur pedestrian Malioboro

Tiap akhir pekan, di berbagai sudut Kota Jogja dengan mudah ditemui para pesepeda/goweser yang sedang menikmati akhir pekan dengan mengayuh pedal sepeda. Ada banyak destinasi wisata yang bisa dikunjungi dalam kurun waktu seharian. Tinggal mereka pilih; menyusuri candi, menikmati pemandangan dari ketinggian, mencari curug, atau malah kulineran.

Rata-rata mereka yang bersepeda sudah merencanakan untuk kulineran. Ada banyak warung kuliner yang buka pagi, menyediakan menu andalan agar pesepeda tertarik singgah. Menu-menu khas pun tersaji di berbagai warung.

Selama kurun waktu lebih dari lima tahun, aku sudah beberapa kali kulineran saat bersepeda. Hal ini membuatku tertarik mengulas beberapa warung yang menjadi favorit para pesepeda untuk kulineran. Warung-warung ini murni menjadi favorit para pesepeda untuk disambangi sebagai tujuan akhir bersepeda ataupun sekadar tempat bertemu dengan rombongan lain (titik kumpul).

Menurutku, berikut warung kuliner yang populer disinggahi para pesepeda di Jogja. Semoga saja salah satu dari warung kuliner tersebut adalah tempat yang sering kalian kunjungi saat bersepeda.

Warung Ijo Pakem
Suatu pagi di Warung Ijo Pakem
Suatu pagi di Warung Ijo Pakem

Tidak perlu diragukan lagi, nama Warung Ijo Pakem sangat familiar di telinga para pesepeda Jogja. Warung yang dulunya berada dekat dengan Pasar Pakem bergeser beberapa ratus meter ke barat ini tetap menjadi primadona para pesepeda. Tidak jarang para pesepeda datang ke sini ketika hari-hari biasa.

Warung Ijo Pakem tidak menyuguhkan menu khusus. Di sini kita disuguhi dengan gorengan, jajanan pasar, atau makanan seperti pisang rebus. Rata-rata minumannya pun teh panas. Tiap akhir pekan ratusan pesepeda silih berganti singgah ke sini. Selepas dari warung Ijo, biasanya pesepeda melanjutkan perjalanan naik ke Kaliurang atau balik ke kota.

Warung Kopi Klotok Pakem
Kopi dan Pisang goreng di Kopi Klotok Jogja
Kopi dan Pisang goreng di Kopi Klotok Jogja

Tidak jauh dari Warung Ijo terdapat warung yang mulai ramai dikunjungi para pesepeda. Nama warungnya adalah Kopi Klotok Pakem. Warung ini mulai melejit akhir tahun 2015. Konsep warung yang menyajikan makanan khas desa seperti sayur lodeh, Lombok ijo, dan lainnya menjadi daya tarik tersendiri.

Para pengunjung biasanya datang menjelang siang untuk makan siang. Tapi para pesepeda biasanya datang ke sini jauh lebih bagi. Rata-rata pesepeda di sini lebih asyik menikmati pemandangan hamparan sawah ditemani kopi/teh dan juga pisang goreng. Sebuah kombinasi yang menarik rasanya.

Soto Bathok Mbah Katro
Soto Bathok Mbah Katro di dekat Candi Sambisari
Soto Bathok Mbah Katro di dekat Candi Sambisari

Soto menjadi kuliner yang paling utama dicari selepas bersepeda. Puas rasanya setelah capek mengayuh sepeda lanjut menikmati semangkuk soto. Hal ini membuat Saoto (dibaca; soto) Bathok Mbah Katro ramai. Lokasinya berada di utara Candi Sambisari.

Mereka yang suka sepedaan menyusuri selokan Mataran arah Candi Prambanan; atau yang sengaja mengunjungi candi-candi di Kalasan tentu menjadikan Soto Batok ini sebagai pilihan untuk sarapan. Bagiku rasa sotonya biasa, hanya penyajiannya saja yang unik menggunakan tempurung kelapa. Eh yang bikin kangen di sini itu tempenya.

Warung Bu Yati Bibis
Deretan menu sarapan di Warung Bu Yati Bibis
Deretan menu sarapan di Warung Bu Yati Bibis

Jika ketiga warung sebelumnya berada di Kabupaten Sleman, kali ini warung yang keempat berada di Kabupaten Bantul. Letaknya di Panjangan Bantul. Warung tersebut dikenal pesepeda dengan nama “Warung Bubur Bu Yati Bibis”. Ya, sebuah warung sederhanya dengan halaman lumayan luas tepat berada di pertigaan setelah tanjakan panjang.

Menu andalan di sini adalah Bubur Ayam dan Wedang Asem. Bagi yang tidak begitu suka dengan Bubur Ayam jangan khawatir, Bu Yati juga menyiapkan sarapan berbagai menu. Tidak ketinggalan juga jagung rebus, pisang godok, dan lainnya. Menjelang siang di sini juga menyediakan Soto.

Salah satu alasan pesepeda singgah ke sini adalah sebagai tempat titik kumpul sebelum mereka melanjutkan perjalanan eksplor Bantul. Daerah Pajangan terkenal dengan banyaknya curug musiman; di antaranya Curug Banyunibo, Curug Jurang Pulosari, dan Curug Kedung Pengilon.

Warung Geblek Pari Nanggulan
Berbagai menu siap disajikan oleh warung Geblek Pari Nanggulan
Berbagai menu siap disajikan oleh warung Geblek Pari Nanggulan

Warung kuliner yang terakhir adalah Warung Geblek Pari Nanggulan. Warung ini berada di Kabupaten Kulon Progo. Menjelang akhir tahun 2017, warung geblek pari ini menyeruak ramai diperbincangkan para pesepeda. Sehingga tiap pekan ada banyak pesepeda yang singgah di sini.

Berlokasi di desa dengan pemandangan sawah dan perbukitan menoreh, warung geblek pari ini menjadi salah satu warung yang sekarang digandrungi pesepeda untuk singgah. Kita di sini dapat menikmati suguhan geblek, pisang goreng, atau makan berat. Di tahun 2018 awal, sudah ada beberapa agenda komunitas pesepeda yang melakukan acara di sini.

Di atas adalah kelima warung kuliner favorit pesepeda yang aku ulas menurutku. Setidaknya di Jogja masih ada banyak warung-warung lain yang mungkin dikenal, namun aku belum pernah sambangi. Semoga kelima warung kuliner di atas dapat menambah informasi bagi kalian yang suka bersepeda sekaligus kulineran.

48 komentar:

  1. Yang Foto Bu Yati Bibis, mengingatkanku pada dapurnya simbah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dapur zaman dulu memang seperti itu semua mas. Asyik banget hehehheh

      Hapus
  2. Dududu kenapa kemarin nggak diajak kulineran ditempat2 itu sih? *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu kan numpang mampir aja di Jogja ahhaha

      Hapus
  3. wih mantap banget, suasana jogja memang asyik banget ditambah lagi ada jajanan seperti ini, mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua tempat sebeneranya sama mas, hehehehhe

      Hapus
  4. warung kopi klotok. sering lihat liputannya di acara kuliner TV

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahahha, menyenangkan kalau bisa ke sini mas.

      Hapus
  5. Pisang gorengnya Klotok mantap eh mas rasanya huhuhu. Oh ya di daerah Imogiri sebelum sampai makam raja-raja itu juga ada, namanya warung makan sederhana atau apaa gituu...
    Setiap hari selalu penuh sama pesepeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, baru ingat aku; pecel di pasar Imogiri. Besok aku mau coba ke sana buat mengabadikan.

      Hapus
  6. Semuanya aku belum pernah nyobain Mas, tapi yang paling penasaran ya Kopi Klothoknya...kayaknya ngehits banget, enak beneran po ?

    Btw, ada blog yang ganti baju nih..hihihi, jadi sip dan fast load lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahah, Klotok memang menggoda mas.
      Kemarin ada ide buat ganti, dan diganti beneran sama teman ahahhaha

      Hapus
  7. mangkok sotonya alami banget, minat kopi klotoknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, mangkuknya ada yang dari tempurung kelapa

      Hapus
  8. wahh noted banget nih buat soto Batok dekat candi pula yang belum pernah saya kunjungi..

    btw, blog ini dulunya bernama ransel itam bukan sih?? apa saya yang salah ingat?
    *maafkan kalau salah* hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak, semoga besok atau kapan hari bisa ke sana sekalian kulineran soto.
      Bukan mbak, kalau ransel hitam sampai sekarang masih ada kok. Blog tersebut milik mbak Shasa; beberapa kali kami kopdar :-)

      Hapus
  9. menarik jugany tempat sotonya. hhhhe
    ngomong ngomong kalau boleh atahu itu harga satu posinya berapa ya mas ?

    BalasHapus
  10. Dari lima tersebut, belum ada yang pernah kesana. Pas ke Jogja soalnya makannya di penginapan dan makanan siap saji biasanya. Patut jadi referensi para pelancong di jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lokasinya juga agak jauh dari pusat kota Jogja semua heheheheh

      Hapus
  11. Makanan ala kampung gini yg slalu bikin aku ketagihan :) . Soto di jogja juga blm ada yg mengecewakan. Udah seger, muraaah pula :). Itu yg watung terakhir, aku pikir td nyediain menu ikan pari mas. Itu enak banget soalnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahha, pari itu padi mbak.
      Kalau ikan pari beneran susah di sini ahahhhaha

      Hapus
  12. wah style warung dan menu2nya bener2 memikat hati ...
    kalau di area Bekasi .. ada warung2 pegowes juga .. tapi menunya standard .. dan pemandangannya .. tidak ada view yang bagus .. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang, bikin semangat kalau sepedaan ahahhaha

      Hapus
  13. pensaran sama Warung Geblek Pari Nanggulan, dari segi lokasi susah kak? dan untuk parkirannya apa luas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak susah kok, cukup mudah ditemukan dan jalannya juga bagus. Parkiran cukup luas

      Hapus
  14. Baru nyoba soto batok aja. wkwkkwkwkw heh kpn km gowes ke Byl? kuajak ke sego tumpg pak suprih fav pesepeda di sini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenan loh yo. Besok kalau ada libur agak panjang aku ke sana akkakakaka

      Hapus
  15. warung sederhana imogiri gak masuk mas? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin kelupaan mas. Besok lah kumau ke sana sembari motret ahahhaha

      Hapus
  16. Warung Geblek Pari Nanggulan spertinya paling laris mas.. karena trek nanggulan yang naik dan turun.. bikin orang cepet laper.. he heh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang lagi ramai-ramainya mas ke sana

      Hapus
  17. sha pengen nyicip soto bathok, tapi katanya jauh dari kota dan agak nyempil. ya gak? Btw, jum'at besok sha ke jogja loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teh ketemuan ya ahhahhahah. Kali aja bisa kopdar kita

      Hapus
    2. Hati2 mbak.. yg diatas bisa jadi modus.. *kaboooor

      Hapus
    3. Tenang-tenang, semuanya aman terkendali kakakakak

      Hapus
  18. Jadi ngiler kalo ngeliat makanan-makanan di Jogja. Sudah hampir 2 tahun gak ke sana.
    Insya Allah pertengahan tahun nanti ke Jogja lagi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jogja yang asyik itu kuliner kampung seperti ini mas

      Hapus
  19. Uenak tenan makanannya ...
    JAdi lapar siang2 begini hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehhehehe, kalau main ke Jogja bisa ke sini :=)

      Hapus
  20. Thanks mas untuk rekomendasiannya, sangat bermanfaat tentunya.
    Saya pernah sepedaan di Jogja dan kepengan lagi kesana dan sepedaan disana tentunya, selepas itu baru deh makan-makan diwarung yang direkomendasikan diatas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa mengunjungi Jogja lagi mas :-)

      Hapus
  21. Jogja emang juara soal kuliner hehehe :D

    Cheers,
    Dee Rahma - heydeerahma.com

    BalasHapus
  22. ternyata aku belum follow mas Sitam :-)
    kapan-kapan kita kulineran bareng mas, kata mas Febri di Kota Gedhe banyak kuliner menarik :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap pak Eko. Tinggal nunggu aba-aba untuk sepedaan & kulineran :-D

      Hapus

Pages