Gudeg Pawon; Kuliner Malam di Jogja - Nasirullah Sitam

Gudeg Pawon; Kuliner Malam di Jogja

Share This
Gudeg pawon Yogyakarta

Kemarin malam WAG-ku yang berisi teman kuliah ramai membahas kuliner malam. Kami sudah beberapa kali mengadakan kuliner, kadang aku melewatkan. Sampai akhirnya suatu malam aku bisa mengumpulkan teman untuk kembali kuliner malam.

Kami sudah menyepakati untuk menikmati Gudeg Pawon. Kuliner Gudeg Pawon adalah salah satu kuliner malam yang wajib dikunjungi para pecinta Gudeg. Gudeg ini berada di jalan Janturan. Tepatnya dari Balai Kota arah ke jalan Kusumanegara, tepat di pertigaan Pamela belok kiri. 

Setelah itu tetap lurus terus melewati UTY, nanti di kanan jalan ada tulisan plang Gudeg Pawon.  Berhubung ini kuliner malam, Gudeg Pawon buka pukul 22.00 WIB. Biasanya sudah banyak pengunjung yang antre menunggu buka.
Tulisan di depan Gudeg Pawon
Tulisan di depan Gudeg Pawon
Aku pernah menulis tentang Gudeg, namun Gudeg Pawon ini mempunyai ciri tersendiri. Gudeg Pawon seperti arti dalam bahasa Indonesia; Pawon adalah dapur. Jadi kita mengantri untuk mengambil Gudeg dari dapur. 

Di sana akan terlihat tungku dan kayu bakar yang digunakan untuk memasak. Walau bukanya pukul 22:00 wib, namun satu jam sebelumnya sudah banyak yang menunggu. Rombongan kami pun berbaur dengan para pembeli lainnya untuk mengantri.

Berbeda dengan Gudeg kering yang pernah aku posting. Gudeg Pawon ini rasanya tidak manis. Rasanya lebih cenderung gurih sedikit, sesuai dengan lidah anak pantai. Menu yang ditawarkan pun bervariasi, mulai dari telur sampai ayam. Aku pun sengaja memilih Ayam. Lebih tepatnya bagian paha plus sebagian dada. Nikmat banget bukan?
Pemilik Gudeg Pawon sedang melayani pembeli
Pemilik Gudeg Pawon sedang melayani pembeli
Rombongan kami berjumlah 10 orang. Seraya menikmati menu Gudeg Pawon, kami berbincang santai. Tema pun bebas, berganti topik. Namanya juga teman kuliah. Jadi kalau ngobrol pun asal nyerocos. Beberapa saat juga kami mendengarkan pengalaman salah satu teman yang baru balik dari Thailand dan Malaysia. Siapa tahu nanti bisa nular berkunjung ke Negara tetangga tersebut.

Fix, acara makan-makan pun selesai. Kami tidak bisa berlama-lama di tempat tersebut. Antrean semakin memanjang. Kami membayar sebanyak 219.000 rupiah untuk 10 porsi Gudeg, minum, serta kerupuk. Cukup terjangkau bukan? Sudah kenyang, harga pas di dompet, dan nikmat pula. Waktunya bubar serta merencanakan untuk kuliner bareng-bareng lagi di tempat yang lain. *Gudeg Pawon; 12 Mei 2015

Baca juga postingan yang lainnya 

35 komentar:

  1. Lihat foto-foto di atas saya jadi laper mas hehe Gudeg memang kuliner yang paling top. Kalau ke jogja terus nggak nyicipin yang namanya gudeg berarti belum bisa di bilang ke jogja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah Jogja, kulinerannya nikmat-nikmat :-D

      Hapus
  2. Bang...aku jadi laper gini. O_o

    Boleh diinget-inget alamatnya nih, Janturan, pertigaan Pamela Safitri. lurus di bagian kanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stop... stop.... sepertinya ada kata Pamela Safitri haaaaa

      Hapus
  3. masaknya masih tradisional pake kayu,.
    Keren buka malem tpi pengunjungnya banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukannya hanya malam, dan biasanya kalo udah jam 12 malam pada abis :-D

      Hapus
    2. Keren cuma 2 jam udah abis semua

      Hapus
  4. wah ini dia gudeg makanan favorit saya :)

    BalasHapus
  5. beberapa tahun di jogja, belum pernah ke sini masih bingung tempatnya, lain kali nyobain lah :D thnk's infonya sangat membahagiakan perut yang kelaparan

    BalasHapus
  6. Makanan ini banyak sekali santannya, kolesterol ngga yah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah, di luar itu semua, makanan ini cukup nikmat :-D

      Hapus
  7. Wah bikin ngiler aja nih mas :G

    BalasHapus
  8. Informasinya sangat lengkap dan bermanfaat, makin sukses aja gan.
    thanks ya

    BalasHapus
  9. Bikin ngiler aja mas gudegnya,.
    berarti 1 porsinya kira" 16rbu kalo ga pke kerupuk sama minum

    BalasHapus
  10. Suatu saat pengin ke Karimun jawa, kayanya indah banget di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga :-)
      Lebih enak berangkat bulan Maret - Juli, ombak relatif tenang :-)

      Hapus
  11. Duh..coba ada gudeg kayak gitu di Bogor, saya makan gudeg tiap hari kali Mas Rullah.

    BalasHapus
  12. waduh...gudegnya bener2 menggoda..
    asyik neh, makannya dini hari

    BalasHapus
  13. Satu ciri khas yang paling saya suka dengan gudeg pawon di Jogja, harum dan aroma dapur dan gudeg yang dimasak dengan kayu bakar itu loh yang susah di dapatkan, dan hal ini menjak kita untuk kembali tempo dulu orang Jawa, kalau anatara ruangan itu di pisah dalam satu rumah, Pokonya seru banget deh kalau sudah ngupas tradisi yang tersenyembunyi dalam filosofi gudeg pawon. he,, he, he,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Proses masak yang masih menggunakan kayu dan antri ke dapur saat membeli itu benar-benar seru, kang :-)

      Hapus
  14. Angkringan seperti itu juga sekarang sudah banyak terdapat di kota tasikmalaya, atpi bukan gudeg pawon sih menu angkringan yang lainnya ga kalah enak pastinya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah seru kalo malam bisa kulineran jadinya heee

      Hapus
  15. saya juga urang suka gudeg yg terlalu manis..
    wah patut dicoba ini saat berkunjung ke Jogja :)

    BalasHapus
  16. Aku ngga cocok kayaknya makan gudeg, Bang.. Terlalu manis dan eneg.. :' Tapi kalok Febri sih doyan-doyan aja tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang, di sini ada warung Medan. Biasanya menu spesialnya itu Lontong Medan :-D

      Hapus
  17. kaya yang enak, tapi saya ga doyan makan gudeg -___-

    BalasHapus
  18. wahhhh,,, tradisional banget proses pembuatannya.. mantep nihhh :D

    BalasHapus

Pages