Gagal Melihat Sunset di Pantai Teluk Awur Jepara - Nasirullah Sitam

Gagal Melihat Sunset di Pantai Teluk Awur Jepara

Share This
Menjelang pukul 15.00 WIB aku terbangun, rasa capek di kedua kaki berangsur menghilang. Perjalanan lumayan jauh kutempuh dengan jalan kaki tadi siang agaknya menguras tenaga. Dari Kanal – Perpusda Jepara – Alun-alun kota Jepara – Sentra Ukir & Pantung Mulyoharjo – berlanjut jalan kaki lagi ke rumah saudara di dekat pantai Kartini. Aku mulai mempersiapkan kamera, untuk berburu sunset. Sore ini langit lumayan mendukung, seharian tadi sangat cerah; jadi aku berharap sore harinya pun dapat mengabadikan sunset yang pertama di akhir pekan. Tujuan sunset kali ini adalah pantai Teluk Awur. Pantai yang jaraknya tidak lebih 5km dari Pantai Kartini, Jepara.

“Kita pakai motor ini saja, kak. Motor matiknya aku pakai kalau sekolah saja,” Kata adek sepupu seraya mengeluarkan motor Ninja 250cc.

Kuambil helm yang tersimpan di rak dekat TV. Tak berapa lama, aku dan Faris (nama adek sepupuku) sudah menunggangi motor gahar tersebut membelah jalanan Jepara. Kami sengaja mengambil rute yang sedikit lebih jauh, melewati Alun-alun Jepara, memutari jalan arah ke Saripan, berlanjut arah ke Kanal dan melewati perempatan Mantingan, baru ke Teluk Awur. Sampai di Teluk Awur masih pukul 16.15 WIB, masih lama waktu menunggu mentari terbenam sore ini.
Senja di sudut Pantai teluk Awur Jepara
Senja di sudut Pantai teluk Awur Jepara
Sepanjang pesisir pantai Teluk Awur sebenarnya bisa digunakan untuk melihat sunset. TapI tidak semua pesisir tersebut dikunjungi para pengunjung; spot yang paling favorit dikunjungi pengunjung adalah yang dekat gerbang tulisan Teluk Awur. Lokasinya beda dengan tempat yang waktu itu aku sambangi naik sepeda. Jika dari gapura tulisan Teluk Awur (tikungan), ambil yang lurus. Jaraknya hanya beberapa puluh meter saja sudah pantai. Tanah pasir lapang dihadapanku, tak hanya pasir saja; setiap sisi kiri dan kanan juga sudah banyak pohon Waru yang membuat teduh, di bawahnya ada bangku panjang terbuat dari bambu yang bisa digunakan untuk duduk santai seraya menunggu sunset

Bulan Februari cuaca cenderung tak menentu. Ombak dan angin pantai agak besar membuat air di sini tidak bersih, tampak keruh. Selain itu juga banyak sampah/limbah kiriman dari laut yang terdampar di sini. Maklum, namanya juga pantai tak bertuan, hanya sebagian kecil saja sampah yang dibersihkan oleh warga setempat. Di pesisir pantai masih banyak sampah yang terbengkalai. Walaupun seperti itu, animo pengunjung tak patah arang. Banyak pengunjung yang sebagian besar adalah warga Jepara sendiri bermain air. Di tengah juga ada anak-anak berenang. Tentunya pengunjung ini menarik para warga setempat untuk menyewakan pelampung. Di sisi kiri yang tak jauh dari tempatku duduk terdapat jembatan kecil. Di sana ada beberapa sampan yang tertambat.
Menunggu senja di Pantai Teluk Awur Jepara
Menunggu senja di Pantai Teluk Awur Jepara
Menunggu senja di Pantai Teluk Awur Jepara
Aku dan Faris duduk di bawah pohon Waru. Di sini kami berbincang santai, untuk kali pertamanya aku main bareng dia. Biasanya aku hanya menginap di rumahnya, menggunakan sepedanya sesuka hati dari pagi sampai sore, lalu esoknya pamitan balik ke Jogja. Sesekali aku mengeluarkan kamera dari tas kecil. Berjalan ke dekat laut, mengabadikan segala aktifitas para pengunjung pantai yang bermain air.

“Airnya keruh ya, kak. Nggak seperti di Karimunjawa,” Kata Faris padaku.

“Musimnya lagi kurang bagus, Ris,” Jawabku.

“Oya, enak di sini ombaknya tidak besar. Jadi anak kecil bisa bebas main air laut. Kalau di Jogja (pantai selatan), kamu bakalan melihat ombak besar yang menggulung-gulung, dan pasirnya berwarna hitam,” Tambahku seraya membidik anak-anak yang bermain air.
Tetap semangat main air laut
Tetap semangat main air laut
Tetap semangat main air laut
Arakan awan kecil mulai mengumpul, sore yang tadinya cerah menjadi mendung. Tapi masih jauh dari tanda-tanda akan turun hujan. Mentari yang ada di barat tak lagi terlihat sinarnya. Gumpalan awan membuat wujudnya tak terlihat, hanya ada sinar samar-samar saja.

“Sepertinya gagal lihat sunset, Ris. Mendung,”Ujarku.

“Kita tunggu dulu, kak. Siapa tahu nanti bisa dapat walau sedikit.”

Tak ada salahnya mengikuti sarannya. Aku pun kembali meraih kamera dan mengabadikan sudut lain Pantai Teluk Awur. Jauh di sana terlihat mercusuar, lalu tepat di daratan yang menjorok ke laut sebuah jembatan panjang tampak jelas. Ada semacam gazebo di sana, juga sebuah boat berdampingan dengan perahu-perahu lain yang tertambat. Langit di sana terlihat cerah, kontras dengan langit yang di barat. Gumpalan awan semakin tebal dan meyakinkanku bahwa sunset tidak terlihat dari sini.

Jam tangan sudah menunjukkan lebih dari pukul 17.45 WIB, walau masih terang tapi sudah dipastikan kami tidak bisa melihat sunset. Awalnya aku berniat ingin memotret siluet, tapi juga gagal karena kurang cahaya. Aku beralih mengabadikan orang-orang yang menikmati waktu senggang bermain air pantai. Bidikanku tertuju pada dua orang remaja yang sedang sibuk berfoto. Aku mengabadikan salah satu di antaranya yang berpose karena dipotret temannya. Semakinsore, semakin gelap. Aku melangkah ke sisi kanan menuju bongkahan kayu yang dijadikan sebagai kursi. Di sana ada empat remaja cewek yang bersantai.
Halo merah...
Halo merah...
“Boleh kufoto?” Tanyaku seraya tersenyum.

“Boleh, mas,” Jawab mereka seraya tertawa.

“Siapp terima kasih, tapi aku pengennya kalian menghadap ke pantai. terus aku foto dari belakang,” Pintaku kembali.

Sontak mereka tertawa beriringan. “Kirain dari depan,” Seloroh salah satu di antara mereka yang kemudian duduk berjejer menghadap ke pantai.
Punggung para penunggu senja
Punggung para penunggu senja
Sunset berlalu tanpa ingin kami lihat, atau kami abadikan keindahannya. Rona merah tersirat di antara gumpalan awan. Langit pun tak lagi terlihat biru, yang ada hanya cahaya gelap saja. Aku mengabadikan gumpalan awan tipis yang terpantulkan cahaya mentari. Hanya kemerahan sedikit, tak luas dan tak terang seperti saat sedang cerah. Ahhh, sayang sekali mentari tidak terlihat. Jika cuaca sedang cerah, dapat dibayangkan keindahan senja ini bakalan mengagumkan.
Segaris cahaya senja di ufuk barat
Segaris cahaya senja di ufuk barat
Segaris cahaya senja di ufuk barat
Senja berlalu dengan sendirinya. Kumandang magrib sudah terdengar sedari tadi, aku dan Faris memutuskan untuk pulang dengan harapan dapat sholat magrib di rumah. Laju kencang motor membuat kami hanya beberapa menit saja dari Teluk Awur sampai rumah. Bergegas aku mengambil wudhu dan sholat magrib. Ya, walau gagal; setidaknya hari ini aku dapat melihat segores rona merah di sudut barat dari pantai Teluk Awur. Siapa tahu ke depannya aku bisa ke sini lagi disaat yang tepat. Saat cuaca mendukungku untuk melihat panorama senja yang mengagumkan. *Kunjungan ke Pantai Teluk Awur pada hari Sabtu, 06 Februari 2016.

Baca juga tulisan pantai lainnya

29 komentar:

  1. Yah mas
    Orang mah poto 4 cewek remajanya pas di mukanya
    Kan saya penasaran mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samperin kalo penasaran mas, tungguin dipantai

      Hapus
  2. Hahaha,,,, mas Nasir Modus itu,,, sampean minta no.hp nya nggak mas? hayo ngaku. Eh dimana - mana namanya pantai apalagi kalau tidak bertuan ya tetap saja banyak sampahnya ya mas... terus kalau musim hujan pasti keruh airnya,,, Kalau Karimunjawa tetap bening po mas airnya? :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma aku minta aku foto aja kok, toh malah dia nyuruh motret banyak pake hpnya. Kalo di Karimunjawa nggak keruh airnya

      Hapus
  3. kok gak difoto aja mas dari depan? Udah ada request loh dari mereka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak mbak, sepertinya lebih indah dari belakang hehehheheh.

      Hapus
  4. wah punggung punggung penunggu senjanya cantik yaah ^^ *eh salah fokus

    Btw Semaki sore, semakin gelap. Itu ada yang kurang mas :D kurang n.

    Iya akhir akhir ini emang sering banget mendung, inget waktu pas di candi ratu boko. Ngga dapet sunset huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaa, mereka membuat senja yang biasa menjadi luar biasa *eh :-D
      Makasih atas koreksinya :-D

      Hapus
  5. Balasan
    1. Hahahahah ada capeknya juga kok, gan :-D

      Hapus
  6. mungkin si sunset masih malu-malu untuk diabadikan, coba lagi bro.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bro, mungkin tahu kalo aku mau modusin *eh :-D

      Hapus
  7. Wahh, pantai teluk awur,.. aku jadi pengen kesana lagi, kayanya resort baru di sana yah?

    http://blog.benyricardo.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resortnyas udah lama mas, makasih sudah mampir, mohon tidak mengirimkan link :-)

      Hapus
  8. Kalau gadis yang berbaju merah itu siapa namanya mas ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu temannya gadis berkerudung merah *hahahahahah

      Hapus
  9. lumayan lah pantainya kalo dibandingin sama an*col heheh

    btw itu wanita 4 orang g ada tampak depannya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ya ya hahahhaha, oh cukup dari eblakangs aja biar penasaran :-P

      Hapus
  10. Kamu modusin ce2 tp kamu gagalin juga. Gmn kamu ngak jomblo mulu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak modusin, om. Aku cuma ingin kenal lebih dekat akkakakakakka

      Hapus
  11. ga apa2 ga dapet sunset .. yang penting dapet cewe ... wiwww langsung dapet banyak lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahuahua, hanya asaja aku nggak modusin, kang :-D

      Hapus
  12. kalau boleh saran, mending liat BMKG dl sebelum ngerencanain untuk wisata.
    apalagi wisata alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget di bmkg bisa ngecheck prakiraan cuaca s/d satu bulan kedepan kan ya

      Hapus
    2. Sebenarnya ke sini itu dadakan, hehehhe. Jadi daripada sante di kamar; kan emmanfaatkan waktu liat sunset bisa jadi pilihan :-D

      Hapus
  13. Indah bener pemandangan alamnya, setiap mata memandang semuanya indah...

    excellent photos gan :D

    BalasHapus

Pages